Suami Istri

Lagi nggak mengutip pembicaraan suami istri manapun kok, ini lagi iseng-iseng aja tiba-tiba inget salah satu percakapan random saya dengan dengan salah seorang teman. Waktu itu gw lagi cerita soal ketakutan Ayah Ibu apabila ditinggal gw yang belom dikawinin ini, soalnya kakak-kakak yang sudah berumah tangga memutuskan untuk meninggalkan rumah mereka yang tidak berjauhan dengan rumah bapak ibuku. Awalnya sih orangtua gw nggak setuju, karena ya kan rumah yang mereka tinggali (biarpun bukan hasil jerih payah sendiri) otomatis sudah jadi rumah mereka juga, jadi buat apa pindah? But in the end, akhirnya bapak ibuku pun luruh juga hatinya, diizinkan lah kakak-kakakku ini untuk pindah, tapi dengan syarat, anak terakhir+suami (yaitu gua) harus tinggal sama orangtua. LAAAAAH PIYEEEEE?! :shock: 

Hmm.. Buat gw pribadi sih tinggal berdekatan dengan orangtua sebenernya bukanlah hal yang bikin gw rungsing. Look at the bright sides: kalo rumah lagi berantakan — bisa pinjem si Mbak minta tolong beresin; kalo lagi nggak ada makanan — bisa nebeng makan sama tetangga alias orangtua; trus kalo gw dan suami lagi kerja atau lagi kencan/hanimun — anak bisa dititip ke orangtua, yaaa lumayan kan ngempu cucu hahaha. Nah, itu pendapat gw jaman dulu. Seiring jalannya waktu serta banyak bertukar pikiran dengan teman-teman, akhirnya gw pribadi memutuskan untuk ikut suami kemanapun doski pergi. HAHAHA ini suaminya belon ada berandai-andainya udeh jauh bener.. :lol: Tapi bukannya harusnya emang gitu yah? Istri harus ikut suami. Lah pan pas ijab kobul udah serah terima ‘kepemilikan’ sama bapakke? *mohon koreksi yah kalo bahasanya terlalu kasar* Gw pernah denger tuh, kalo anak laki-laki yang menikah, hubungan anak dan orangtua diantaranya tidak putus. Nah lain lagi kalo anak perempuan yang menikah, hubungan anak dan orangtua diantaranya sudah tidak ada, karena pas ijab kobul udah serah terima *semacam pindah tangan gitu lah*. Jadi kalo mau ngapa-ngapain, istri harus izin sama suami. Hihihihi omongan gw macam orang bener aja, berumah tangga juga beloman.. :lol:

Hmm, dulu pernah denger cerita di jaman Nabi tentang di-cap durhaka seorang anak perempuan karena tidak mengindahkan pesan orangtuanya sedang suami menyuruhnya untuk tidak keluar rumah. Dan Nabi pun berdalil, “Taatilah perintah suamimu”. Hmm, tapi yah, nggak semua cerita jaman dulu bisa diaplikasikan ke jaman sekarang, IMHO. Mungkin pada jaman Nabi, kejahatan emang dimana-mana dan memang nggak aman buat perempuan lalu lalang sembarangan (even di jaman sekarang). Kalo dulu mungkin kaga ada tilpun, sms, BBM, WhatsApp, LINE, iMessage, Path, Twitter, Facebook — whatever you name it lah, makanya sah-sah aja kalo istri nggak keluar rumah tanpa seizin suami — ya wong nggak bisa menghubungi kitu. Coba kalo jaman sekarang, laa kepriben bisa hebring dunia persilatan? :lol:

Tapi ya, disamping karena izin suami, ada baiknya suami istri menetap terpisah dari orangtua, maksute biar mandiri gitu ngurus rumah dan suami tanpa ada campur tangan dari pihak manapun. Bukannya kaga demen tinggal sama orangtua atau mertua yeh, tapi kan demi kemaslahatan dan kenikmatan hidup berumah tangga hahaha apaan sih :lol: Biar kaga manja gitu bergantung terus sama orangtua. Bener nggak? Hehe bukan kapasitas gw juga sih ngomongin kehidupan suami istri. Lagian ngomongin beginian cuma bisa bikin nganga doang kebelet kawin hahahaha.. Coba tanya blog-blog tetangga yang keromantisannya nggak pernah berubah itu.. *colek siape yeh?* :lol:

19 thoughts on “Suami Istri

  1. Ayo lagi musim kawin sering hujan soalnya. *apa coba ga nyambung
    Biasa lah orang tua juga ga pengen sepi rumahnya. Nanti kalau punya anak puas-puasin main bareng dari kecil. Begitu SMP aja anak udah mulai lebih banyak main sama temannya daripada orang tuanya. Seterusnya ditinggal deh rumah orang tuanya. Padahal namanya anak itu wajahnya mirip sama orang tuanya. Ngangenin. hehe
    Tapi memang tinggal berdua dengan suami memang paling ideal. Asal sampai tercetus 4L: Lo Lagi Lo Lagi…

  2. dulu pas lagi labil2nya nih, tinggal ama mertua, gak enaaak banget, akhirnya ya emang gak bisa dewasa, tergantung ortu. Menurutku sih emang lebih baik kalo udh nikah langsung misah aja dari orang tua, biar bisa mandir dan menyelesaikan urusan RT tanpa cawe2 ortu jika memang sangaaat tidak perlu :)

    • Katanya orang-orang yang udah berumah tangga sih begitu. Paling asoy tinggal berdua. Apa-apa berdua, ada masalah ya berdua juga yang menyelesaikan — tanpa perlu minta pendapat orang ketiga (which means orangtua). Katanya juga menantu laki-laki lebih betah tinggal di rumah mertua daripada menantu perempuan yang tinggal di rumah mertua. Hihihi nggak tau juga deh ya, belom punya mertua sih :lol:

      • soalnya nih kalo laki2 tinggal di rumah mertua dia mah bisa cuek aja kalo diomongin masuk kuping kanan keluar kuping kiri, kalo cewek ikut mertua kan, kalo udah diomongin ini itu diambil ati, mikir, jadinya stress. Hehehehe … *curcolaslinyamah*

      • Hahahaha iya yah, laki-laki lebih tahan banting daripada perempuan. Begitu dikomentarin agak negatif dikit langsung sensitif :lol:

  3. emang lebih enak kalo dah nikah tu pisah sama orang tua,selain biar mandiri,juga biar kalo ada cek cok gitu ga ada yg ikut campur.. tapi kalo suami ke ibu mertua sih biasanya rukun,yg biasanya agak kurang rukun kan istri sama ibu mertua.. hihihi..

    • Katanya sih begitu yah.. Ya beda lah ya ibu kandung sama ibu mertua, hubungan batinnya belum sekuat ibu kandung.

      Adoooh, BRB ke KUA dulu yah, biar cepet halal tinggal berdua :lol:

  4. Iya…lebih enak mandiri pisah sm orgtua drpd masih gabung soalnya kadang2 pola pikir antara kita dan orgtua tuh berbeda, dan jarang sekali ditemukan orgtua yg mau dgn ikhlas hati gk ikut campur urusan rmh tangga sang anak hihihi *macam curhat ajah* mostly msh pd gatel gitu deh kepo dan pengen ikut2an hwahaha ini menurut aku loh :D

    • Aha setuju, Mbak! Terkadang visi misi pasutri jaman sekarang beda sama visi misi pasutri jaman mamak dan bapak kita dulu. Jangankan soal kehidupan rumah tangga, persoalan yang menyangkut pribadi pun sering cekcok.. Dan mungkin mereka juga gregetan kali yah kalo liat anaknya kurang gape ngurusin keluarga/suami/istri, makanya rasanya pengen ikutaaaaan aja :lol:

  5. Halo nadya,
    Iseng2 nge blog walking ketemu blog kamu..hehehe! Aku newlyweds.. permasalahan juga lagi sama pengen move out tapi posisinya aku di rumah mamaku sendiri, dari heboh banget cari rumah rumah (tapi kalo di jakarta pasti yang murah dapetnya di jakarta coret), kos-an,sewa apartment sampe akhirnya udah capek sendiri karena alasan kuat mamaku yang “lebih baik kamu tinggal sama mama untuk savings the cost dan savings nya bisa buat beli atau dp rumah sendiri nantinya” yaaa sih.. jadi ini lagi proses mpot2an menabung demi rumah masa depan..hehehehe. Good luck :)

    • Halo Mbak Swestika, salam kenal.. *dadah-dadah*

      Rata-rata newlyweds yang aku tanya sih pada bilang pengen keluar dari rumah, tapi exception sih buat kakak-kakakku yang sebenernya nggak mau tinggal jauh dari Mama hehehe.. Tapi for the sake of theirs, they have to get out of the house, supaya lebih mandiri.. Biarpun kalo mereka kerja, ujung-ujungnya nitipin anak ke Mama juga.. :lol:

      Good luck untuk menabungnya ya Mbak.. In sha Allah segera terwujud rumah masa depannya, amin.. :D

  6. Halo Nadya, ikut komen yaaah hihi. iseng tadi nemu blognya trus jadi baca beberapa postingannya dan tertarik ikut komen di postingan yang ini :D

    Aku pribadi juga termasuk yang beranggapan lebih baik kalo udah nikah tinggal terpisah dg orang tua. Supaya bisa lebih mandiri, gak bergantung orang lain, dan terhindar dari konflik-konflik internal yang kemungkinan besar akan terjadi jika serumah dg orang tua. Tapi apapun itu, tetap lihat sikonnya juga sih ya, kalo ortu kita tinggal sendiri di rumah, kan gak tega juga kalo kita tinggalin yaaa. hehehe.

    Btw, salam kenal ya :)

    • Halo Mbak Lia, salam kenal :)

      Setelah ditelaah memang sepertinya lebih mandiri terpisah sama orangtua. Ibarat kapal, suami pilot, istri co-pilot nya. Tapi ya jelas kita nggak tega kalo orangtua ditinggal sendirian. Pastinya ikut diboyong juga dong hehehe :)

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s