Suami Istri

by Nadya

Lagi nggak mengutip pembicaraan suami istri manapun kok, ini lagi iseng-iseng aja tiba-tiba inget salah satu percakapan random saya dengan dengan salah seorang teman. Waktu itu gw lagi cerita soal ketakutan Ayah Ibu apabila ditinggal gw yang belom dikawinin ini, soalnya kakak-kakak yang sudah berumah tangga memutuskan untuk meninggalkan rumah mereka yang tidak berjauhan dengan rumah bapak ibuku. Awalnya sih orangtua gw nggak setuju, karena ya kan rumah yang mereka tinggali (biarpun bukan hasil jerih payah sendiri) otomatis sudah jadi rumah mereka juga, jadi buat apa pindah? But in the end, akhirnya bapak ibuku pun luruh juga hatinya, diizinkan lah kakak-kakakku ini untuk pindah, tapi dengan syarat, anak terakhir+suami (yaitu gua) harus tinggal sama orangtua. LAAAAAH PIYEEEEE?! :shock: 

Hmm.. Buat gw pribadi sih tinggal berdekatan dengan orangtua sebenernya bukanlah hal yang bikin gw rungsing. Look at the bright sides: kalo rumah lagi berantakan — bisa pinjem si Mbak minta tolong beresin; kalo lagi nggak ada makanan — bisa nebeng makan sama tetangga alias orangtua; trus kalo gw dan suami lagi kerja atau lagi kencan/hanimun — anak bisa dititip ke orangtua, yaaa lumayan kan ngempu cucu hahaha. Nah, itu pendapat gw jaman dulu. Seiring jalannya waktu serta banyak bertukar pikiran dengan teman-teman, akhirnya gw pribadi memutuskan untuk ikut suami kemanapun doski pergi. HAHAHA ini suaminya belon ada berandai-andainya udeh jauh bener.. :lol: Tapi bukannya harusnya emang gitu yah? Istri harus ikut suami. Lah pan pas ijab kobul udah serah terima ‘kepemilikan’ sama bapakke? *mohon koreksi yah kalo bahasanya terlalu kasar* Gw pernah denger tuh, kalo anak laki-laki yang menikah, hubungan anak dan orangtua diantaranya tidak putus. Nah lain lagi kalo anak perempuan yang menikah, hubungan anak dan orangtua diantaranya sudah tidak ada, karena pas ijab kobul udah serah terima *semacam pindah tangan gitu lah*. Jadi kalo mau ngapa-ngapain, istri harus izin sama suami. Hihihihi omongan gw macam orang bener aja, berumah tangga juga beloman.. :lol:

Hmm, dulu pernah denger cerita di jaman Nabi tentang di-cap durhaka seorang anak perempuan karena tidak mengindahkan pesan orangtuanya sedang suami menyuruhnya untuk tidak keluar rumah. Dan Nabi pun berdalil, “Taatilah perintah suamimu”. Hmm, tapi yah, nggak semua cerita jaman dulu bisa diaplikasikan ke jaman sekarang, IMHO. Mungkin pada jaman Nabi, kejahatan emang dimana-mana dan memang nggak aman buat perempuan lalu lalang sembarangan (even di jaman sekarang). Kalo dulu mungkin kaga ada tilpun, sms, BBM, WhatsApp, LINE, iMessage, Path, Twitter, Facebook — whatever you name it lah, makanya sah-sah aja kalo istri nggak keluar rumah tanpa seizin suami — ya wong nggak bisa menghubungi kitu. Coba kalo jaman sekarang, laa kepriben bisa hebring dunia persilatan? :lol:

Tapi ya, disamping karena izin suami, ada baiknya suami istri menetap terpisah dari orangtua, maksute biar mandiri gitu ngurus rumah dan suami tanpa ada campur tangan dari pihak manapun. Bukannya kaga demen tinggal sama orangtua atau mertua yeh, tapi kan demi kemaslahatan dan kenikmatan hidup berumah tangga hahaha apaan sih :lol: Biar kaga manja gitu bergantung terus sama orangtua. Bener nggak? Hehe bukan kapasitas gw juga sih ngomongin kehidupan suami istri. Lagian ngomongin beginian cuma bisa bikin nganga doang kebelet kawin hahahaha.. Coba tanya blog-blog tetangga yang keromantisannya nggak pernah berubah itu.. *colek siape yeh?* :lol: