Bogor Trip

Alhamdulillahirrobilalamin.. Barusan ditraktir Bapak siomay keliling hehehe, alhamdulillah kenyang 😀 Dan alhamdulillah juga gw udah di rumah dalam keadaan sehat wal afiat setelah perjalanan hari ini hehehe.. Gw baru aja pulang ngebolang dari Bogor. Iye Bogor, tempat main paling jauh yang pernah gw datengin. Eh nggak deng, paling jauh ik main ke Bandung hohoho.. Insya Allah dalam waktu dekat gw juga akan ke Bandung.. 

Jadi begini ceritanya.. Sebelumnya memang teman gw, panggilannya brader Arif, diana ngajak gw jalan-jalan. Tapi gw bingung mau kemana-kemananya. Arif juga banyak nawarin pilihan sih, sampe dia bilang jalan jauh sekalian naek kereta, akhirnya kami berdua sepakat mau ke Bogor. Dan waktu yang ditentukan adalah hari ini. Akhirnya janjian di kampus jam 8. Tapi jam 7-an Arif udah sms, agak-agaknya nyuruh gw berangkat ke kampus. Sesampainya gw di kampus, dia baru dateng 45 menit kemudian. Edan lu! Tau gitu kan gw sarapan dulu di rumah, ini pun gw cuma sempet makan gemblong doang huhuhuhu..

Sesampainya Arif di kampus, nggak pake basbisbus langsung deh gw cabut ke Stasiun Gambir. Agak-agak muter nih Arif nyari rute ke Gambirnya, kalo gw yang bawa motornya kan mungkin sampenya bisa lebih cepet. Nggak tau deh nih orang mikir rutenya pegimana, yang jelas gw sampe ngelewatin lampu merah Jalan Sabang yang masya Allah lama banget timernya. Mungkin ini lampu merah terlama sepanjang sejarah perlalulintasan kali yaaa hahaha..

Dan alhamdulillah nyampe juga kami berdua di Stasiun Gambir. Begitu sampai Gambir, langsung ke loket pembelian tiket. Pas banget 30 menit lagi kereta mau berangkat. Hanya dengan Rp11k/orang kami sudah siap cabcus ke Bogor. Suasana tadi pagi agak padet ya. Orang-orang mau jalan-jalan mungkin, tapi ada juga yang kayak pulang kampung gitu hehehe.. Agak lumayan lama sih nunggunya dan agak ngaret. Ya maklum aja ya, Indonesia hehehe, udah mendarah daging nih kayaknya soal jam karet hehe. Pas lagi nunggu kereta, gw sama Arif lanjut ngobrol. Mulai dari soal politik sampe guru les bahasa Inggrisnya dia yang lagi cari cewek. Dan edannya gw ditawarin. Sarap! Hahaha.. Ada yang berminat? Hehehe 😉

Akhirnya kereta pun datang dan kami berdua langsung cabcus ke Bogor. Sayangnya gw duduknya kepisah sama Arif. Akhirnya gw sms sok-sokan chatting ama dia. Gilak! Hahah kurang kerjaan. Kira-kira perjalanannya memakan waktu sekitar sejam. Suasana di gerbong yang gw tumpangi, nggak begitu rame sih alhamdulillah, gw juga masih dapet tempat duduk jadinya aman hehehe. Tadinya ditawarin kereta KRL yang kayak gerbong sarden itu lho. Tapi untuk keselamatan kami bersama, kami memilih kereta Express saja 😀

Sejam itu sebenernya nggak berasa, soalnya gw cuma muter beberapa lagu doang di iPod, begitu sampe langsung terkesima.

“Ya Allah, barusan gw jalan-jalan naek kereta hahahaaa. Alhamdulillah selamat..”

Begitu sampe di stasiun Bogor. JREEEEENG! Tiba-tiba kita bingung mau ngapain. Nah lho.. Katanya mau jalan-jalan, begitu sampe Bogor bingung dah mau ngapain. Soalnya rencana semula, temennya Arif mau jadi tour guide di Bogor, tapi orangnya lagi ada urusan. Akhirnya dengan modal kaki, nekat dan juga sotoy, kita berdua berjalan menyusuri kota Bogor. Mesra bener ye buahahaha.. Bok, gw lagi jalan-jalan ye sama pacar orang, and yes, he’s more than a friend to me, he’s my brother 😀 Akhirnya kita putuskan untuk pergi ke Kebon Raya Bogor, mudah-mudahan nggak jauh ya dari stasiun. Gw percaya-percaya aja sama insting sotoy-nya Arif hahahaha 😀 Kami berjalan menyusuri Istana Bogor, dan VOILA! Ternyata lumayan deket dari stasiun. Ini menurut gw lho hihihi.

Sampai di Kebon Raya, langsung beli tiketnya. Hanya Rp9,5k saja 😀 Udah masuk Kebon Raya, dimulailah perjalanan sehat kami berdua disana. Jalan kaki pelan-pelan aja, enaknya sih naek mobil soalnya Kebon Raya nggak seluas Taman Menteng (yaiyalaaaaah..).

Gw menemukan danau kecil dimana di pinggiran danau tersebut banyak ditemukan pasangan yang sedang memadu asmara. Hahaha alay ihh! But seriously, keadaan kayak begitu sangat bertolak belakang dengan apa yang sedang gw perbincangkan sama Arif, kebetulan lagi ngomongin soal karier. Tapi berdasarkan info yang gw dapet dari Arif, emang di Kebon Raya ini sering digunakan untuk berbuat anonoh alias mesum. Wong pas masuk Kebon Raya-nya aja gw ditawarin plastik bungkusan mayat. Bahaha menurut ngana buat apa coba?

Kemudian perjalanan kami teruskan. Tiba-tiba nemu jalan persimpangan gitu, kalo pake SLR kayaknya lebih mantab nih ambil gambarnya. Sayangnya belum punya 😀 Sambil bercanda, sambil curhat-curhat juga dan VOILA! Sempet ngeliat pohon gede yang gw yakin banget umurnya udah tuaaa, dan gw tertarik buat foto-foto disitu sambil pose orang lagi bertapa. Sayangnya ada bekas sarang lebah di bawahnya, ngeri masih ada lebahnya hahaha..

Akhirnya perjalanan kami cuma sampai jembatan merah dan taman besar yang ada cafe-nya itu. Kalo nggak salah, sering dipake buat syuting-syuting sinetron deh. Dan karena kami sudah kelafaran, maka kami memutuskan untuk pergi mencari makan. Cacing di perut kami berdua udah meronta-ronta hahaha.. Akhirnya kami sepakat cari makanan yang nggak kami temui di Jakarta, dan pilihan bukan jatuh pada Toge Goreng khasnya kota Bogor, tapi pada Soto Mie. Soto Mie yang dijual di pinggiran jalan itu lhooo. Dan gw cuma bisa komat-kamit mudah-mudahan perut gw mau nerima makanan tersebut. Tapi sampe sekarang nggak kenapa-napa sih, alhamdulillah 😀

Tadinya kami mau makan Soto Mie yang deket stasiun aja biar langsung cabcus pulang ke Jakarta. Tapi alhamdulillah, emang dasar rejekinya si perut, akhirnya nemu juga tukang Soto Mie di deket pintu keluar Kebon Raya Bogor.. Ada kursi buat dudukan sih sebenarnya, tapi kami berdua kok lebih sreg sama duduk di pinggir trotoar. Sekalian mikir-mikir juga sih, gimana kalo gw ada di posisi bapak-bapak yang duduknya nggak jauh dari kami. Dari penampakannya sih bapak yang duduk di trotoar ini kayaknya pemulung, di sampingnya ada kantong plastik gede buat naro sampah. Somehow gw duduk seperti itu ngerasa senasib aja sama bapak itu. Dan ngeliat beliau makannya enak banget (biarpun cuma nasi bungkus), gw jadi makin lafar 😀 Dan datanglah hidangan makan siang gw, Soto Mie campur nasi. Dengan harga Rp 8k saja, gw udah bisa makan enak dan kenyang alhamdulillah 😀 

Sempet kepikiran mau beli oleh-oleh buat Ibu. Maksudnya sih mau bikin dia kaget, gw abis ngebolang nih Bu ke Bogor hehehe.. Tapi harap maklum, karena belum berpenghasilan dan kondisi keuangan menipis, kayaknya foto aja udah cukup yah Bu.

Sudah kenyang alhamdulillah dan foto-foto di depan tulisan Istana Bogor, kami langsung bergegas ke stasiun. Ngelewatin Istana Bogor lagi. Sangat amat random tiba-tiba ngeliat rusa di pinggiran pagar istana dan rasanya pengen gw bawa pulang, sebagai oleh-oleh dari Bogor hahaha.. Tapi sempet mikir juga, kayaknya enak nih buat digoreng hahahaha 😀

Sempet debat sama Arif soal jalan balik ke stasiun, gw sangat kekeuh dengan pendapat gw, Arif juga kekeuh ama pendapatnya. Sampai gw detail lagi dari awal, baru deh dia ngeh kalo pendapat gw emang bener. Sesampainya di stasiun, langsung beli tiket dan kami nunggu, alhamdulillah nggak lama kok, dan kami segera pulang menuju Jakarta. Dan sempet berencana buat ngelakuin trip kayak gini lagi, tapi nggak ke Bogor. Kayaknya ke Bandung, tapi kita masih ngitung-ngitung kira-kira waktunya cukup nggak buat bolak-balik. Tapi itu lain cerita lagi lah, mudah-mudahan segera terealisasi, amien. Gw nggak sabar buat jadi bolang lagi 😀

Perjalanan dari Bogor ke Jakarta cuma sejam dan alhamdulillah sampai dengan selamat di stasiun Gambir 😀 Arif sempet nawarin buat jalan-jalan ke Monas. Maksudnya biar sekalian capek, sampe rumah langsung mandi jebar-jebur, abis itu langsung tidur. Kalo nggak, kita mau ke pameran mainan di Tennis Indoor Senayan. Tertarik yang kedua sih, tapi gw dilema. Pengen pulang, tapi nggak pengen pulang. Nah lho bingung kan lo hahahahaaa 😀 Akhirnya gw minta pulang aja buat saving energi. Kayaknya besok pagi gw mau olahraga. Soalnya gw udah mulai jarang olahraga (bukan jarang, emang hampir nggak pernah hahahaha..).

Yak, sekian perjalanan hari ini. Sangat amat menyenangkan, dan nagih, lebih nagih dari jalan-jalan ke mall, dan jauh lebih sehat 😉 Dan inti dari perjalanan ini adalah:

LET IT FLOW, AND GO WITH THE FLOW.

WHAT WILL BE, THEN IT WILL BE 😉

Sekarang gw mau mandi. Iya gw belom mandi dari pulang tadi, langsung bikin laporan gini hahaha 😀

Anyway, be safe everyone, and have a nice weekend 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s