Dua Hari Menjadi Satu

Anyway, harusnya kemarin gw posting jurnal harian seperti biasa, tapi apa daya semalam gw keluar rumah sebentar. Pulangnya langsung buka lapitopio, dan tidak sempat menulis jurnal ini, gara-gara keasikan ngobrol dengan beberapa teman. Sekalinya ngobrol, jadi lupa segala-galanya 😀 Kemaren itu kayaknya nggak banyak yang mau gw ceritakan. Soalnya gw nggak kemana-mana. Di samping itu gw mager luar biasa pas siangnya. Jadi gw cuma tidur doang. Alhasil bablas deh nggak nganter Ibu ke Tanah Abang. Bangun-bangun pun gw cuma sempet jejingkrakan kayak orang gila sama olahraga ke komplek belakang. Hampir 1 jam kemaren muter-muter dan gw rasa muka gw udah cukup dikenal sama orang-orang yang nongkrong di sekitar situ (terutama abang tukang koran di ujung jalan yang aduhai baiknya, sayang gw nggak pernah dikasih diskon hahahaha). Kemaren itu gw hampir nggak jadi olahraga gara-gara langitnya mendung. Siapa yang nggak panik kalo langitnya mendung begini 😦 Biarpun ada mataharinya tapi tetep aja gw rada-rada gimana gitu. Nggak lucu kan kalo gw olahraga cuma 15 menit? Kaga nendang boi 😀 *mulai songong*. Oke deh, daripada basbisbus kelamaan ntar keburu ujan, mending gw cabcus. 15 menit pertama masih oke lah, gowesan sepeda gw masih stabil. 15 menit berikutnya masih oke, cuma udah mulai tersengal-sengal. 15 menit berikutnya, ngos-ngosan. Ah payaaah bener, baru 45 menit udah ngos-ngosan, apa kabar hari Minggu besok dah? Bismillah saja semoga gw nggak pingsan 😀 Dan langit tampak bagus kemarin sore, I love it 😀 

45 menit udah lewat, gw masih gowes-gowes pelan-pelan. Ceritanya pendinginan. Emang udara udah mulai dingin sih. Eh ternyata hujan rintik-rintik. Gerimis sodara-sodara. Daripada gw masuk angin, mending kabur 😀 Selesai olahraga, langsung mandi jebar-jebur. Abis solat maghrib, langsung keluar rumah, gw ngidam Pepper Lunch. Bodo, pokoknya gw harus makan Pepper Lunch dan alhamdulillah ngidamnya kesampean juga 😀 Begitu kenyang langsung pulang. Sampe di rumah langsung buka lapitopio. Oleg lagi online, dan kebetulan gw pengen ngobrol. Ternyata nggak cuma dia aja yang online, masih banyak yang lainnya dan gw seneng ngobrol sama mereka. Akhirnya jam 12-an gw off, dan gw langsung tidur nggak pake basbisbus lagi. Palingan cuma update-update Twitter doang. Itupun gara-gara emosinya lagi naek turun hahaha dasar ababil 😀

Dan pagi tadi sih rencananya mau olahraga lagi. Tapi apa daya, bangunnya agak siang, dan gw menemukan kenyataan kalo olahraga pagi-pagi dari Senin-Jumat di daerah rumah gw itu kaga enak. Mobil motor lalu lalangnya aduhai banget deh. Gw baru inget di komplek belakang itu ada sekolahan, dan orang-orang yang mau kerja sering lewat kawasan rumah gw. Alhasil gw nggak leluasa buat muter-muter olahraga disitu. Pernah Sabtu pagi gw olahraga. Itu endang banget rasanya. Sepi, sejuk, nggak ada suara mobil-motor, adanya suara ibu-ibu sama asisten rumah tangga yang lagi nawar sayur. Amboi banget dah rasanya. Sabtu-Minggu itu harus jadi hari wajib buat olahraga, tapi kalo hari biasa, mending sore-sore aja deh, sekitar jam 4 sampe jam 5an. Suasananya lumayan, begitu capek kan bisa langsung hajar kamar mandi 😀

Pagi tadi gw temenin Ibu ke Tanah Abang. Udah lama banget gw nggak kesana. Dan gw lagi ngiler banget sama kebaya-kebayaan biarpun gw nggak ngerti model-modelnya yang bagus itu kayak gimana. Gw harus browsing banget nih, lumayan buat investasi masa depan; wisudaan, kondangan, acara-acara keluarga, sampe tunangan ngahahahaha.. 😆 Tadinya mau ke Tanah Abang naek motor, tapi gw males banget sama parkiran motornya yang kayak sarden, dempet-dempet berantakan. Dulu gw pernah sampe disitu, pas nyampe gw parkir di daerah A, begitu mau pulang motor gw udah di daerah N. Was-was luar biasa, gw nggak tau deh lecet-lecet apa nggak yang jelas hectic-nya itu mana tahaaaaan 😦 Bukan pilihan yang tepat ke Tanah Abang naek motor dan parkir di daerah tersebut. Lebih baik naek kendaraan umum atau bawa mobil sekalian. Nggak enaknya Tanah Abang sih macetnya luar biasa. Motor salip sana-sini, mobil mau masuk ke area pertokoan, angkot yang pada time-out di pinggiran nggak pindah-pindah, sampe kurir angkut barang yang suka ngelawan arah. Gw rasa bukan area pertokoannya yang salah, tapi manajemen orang-orangnya aja. Emosi banget deh kalo ngeliat pemandangan kayak gitu 😦

Tanpa basbisbus lagi, gw sama Ibu akhirnya memutuskan buat naek taksi. Udah adem, tinggal ngorok doang kan di dalem, tau-tau udah sampe deh di Tanah Abang. Di tengah-tengah perjalanan, Ibu sempet ngajak ngobrol si supir taksi. Gw sih nggak denger-denger amat mereka ngomongin apaan (maklum kuping disumpel). Tapi samar-samar Ibu sih nanyain bentroknya supir taksi burung biru sama polisi. Pembicaraan yang cukup menarik sebenernya, karena gw sebelumnya nggak pernah denger Ibu ngobrolin sesuatu yang lagi happening — which means good dong yah. Dan bukan perbincangan mereka yang bikin gw nyengir-nyengir pengen ngakak, tapi suaranya si supir. Aduhai jawir benerrrrr hahahahahaha.. Maap yak gw nggak bermaksud rasis disini, tapi logat omongannya ngingetin gw sama logat artis yang jadi pembantu di sinetron Anak Ajaib dulu, Pak Untung nama pemerannya.

Perkenalkan supir taksi itu namanya (kalo gw nggak salah liat yak) Pak H. Rodihin. Kalo nggak salah loh ya. Diliat dari fotonya sih emang kayaknya Jawa, pas kroscek liat orangnya, ternyata emang bener Jawa hehehe 😀 Alhamdulillah akhirnya gw sama Ibu nyampe di Tanah Abang. Belon rame-rame banget sih, gw nyampe kira-kira jam 10. Sampe disana langsung casciscus liat-liat bahan. Dan akhirnya dapet deh tuh bahan buat Ibu dulu. Ya suka-suka dia lah mau beli apaan. Palingan buat kondangan doang hehehe. Biasa deh emak-emak 😀 Begitu Ibu selesai, langsung deh cari bahan buat gw. Ngiler banget nih sama kebaya, sejak beberapa bulan yang lalu. Awal-awalnya sih gara-gara dateng ke resepsi nikah kakak temennya Anggoro. Sejak dari itu gw pengen punya kebaya, yang banyak heheheee.. Supaya nanti kalo ada undangan, gw udah siap dengan kebaya gw yang cantik (mungkin kebayanya yang biasa, tapi yang makenya cantik banget HAHAHAHAHAHAHAHAAAAA). Akhirnya gw dapet bahan brokat warna merah maroon. Cukup murah kok, dan rencananya mau gw bikin kebaya tangan pendek. Ngiler ngeliat kebayanya pacarnya temen heheheee. Tapi nggak tau ya nanti kalo tiba-tiba ada perubahan hehehee.. Sebenernya Ibu maunya kebaya brokat dengan warna yang sama tapi beda jenisnya. Ebuseeet pas tau harganya, langsung weleh-weleh sendiri kita berdua. Tapi emang harga nggak bisa menipu. Bahan kebaya yang Ibu mau (gw juga mau) itu endang bambang. Nanti lah yaaa kalo gw tunangan, gw pake yang bahannya begitu aja (tergantung rejekinya gw nanti 😀 ). Berhubung gw ngiler kebayanya kebangetan, gw mau punya kebaya lagi. Akhirnya cari deh tuh di toko lain. Gw ngeliat bahan buat bawahan pasangan kebaya brokat gw yang lagi dijait sama Bulek (warnanya silver gonjreng buahaahahahaaa terima-terima aja deh gw, dibeliin sama Ibu ini 😀 ). Nggak tau ya bawahannya cocok apa nggak sama atasannya, menurut gw sih cocok, tapi kita liat aja nanti hasilnya kayak apaan. Mudah-mudahan cocok, amien 😀

Nggak sampe disitu doang. Gw juga sekalian liat brokat-brokat yang disitu. Ada yang warnanya gonjreng, ada yang warnanya biasa aja. Berhubung gw masih sangat muda, maka dipilih lah warna-warna cantik. Akhirnya pilihan gw pun jatuh pada warna ijo daun yang ada sedikit sentuhan warna emasnya. Basically, gw bukan orang yang pemilih banget untuk urusan warna, asal warna yang gw liat itu cocok sama warna kulit gw yang kuning bangtaaat ini 😛 Gw kira urusannya udah kelar sampe disitu, ternyata si Ibu masih mau muter-muter, siapa tau nemu baju gamis yang bagus. Dan bener aja kan, Ibu ngeborong baju gamis nggak tanggung-tanggung. Kalap banget ya Bu hahahahaaa 😀

Hari ini gw jadi atlet jalan kaki banget deh. Ngikutin Ibu kesana kemari, sekaligus jadi porter pribadinya. Gw cuma dapet dua bahan brokat buat kebaya warna merah maroon dan ijo keemasan, satu bahan buat bawahan warna silver, satu bahan sutra buat bawahan warna merah maroon. Alhamdulillah.. Tapi masih ada yang kurang. Gw masih harus nyari bawahan buat brokat ijo keemasan itu, kalo bisa sih sutra, soalnya gw nggak suka kalo dibikin jadi celana, makanya mau buat yang model rok aja. Tapi berhubung budget terbatas, akhirnya bahan-bahan yang lain nanti-nanti aja belinya kalo ada rejeki lagi insya Allah amieeen 😀 Kalo belanjaannya Ibu sih lumayan banyak, gw lupa apaan aja, yang jelas ada bahan buat bikin blouse, furring, beberapa baju gamis, kerudung sama baju manset. Oh iya nggak lupa beli baju koko buat Bapak, emang kebetulan orangnya juga pesen 😀 Dan sepanjang perjalanan mencari bahan di Tanah Abang, Ibu sering banget ngeluarin kalimat ini:

“Ya Allah, bagus-bagus banget ya Nadya bajunya. Ibu baru tumben liat..”

“Ya Allah, bagus banget ya bahan-bahannya. Ibu baru tumben liat..”

…………………………

Yaampun Bu, kita kan emang jarang ke Tanah Abang, sekalinya ke Tanah Abang alhamdulillah ngeliat yang bagus-bagus. Tapi inget dompet.. 😯 Dan inilah oleh-oleh lain yang gw beli dari Tanah Abang. Gulali rambut. Kalo dulu waktu masih kecil gw dibilangin nama makanan ini tuh rambut nenek-nenek. Sempet ngira kalo itu dibuat dari rambut nenek-nenek beneran 😆 bodoh sekali gw waktu kecil dulu (sekarang juga masih bodoh hahahahahaaa). Dengan Rp7k saja, makanan ini udah bisa dicemil. Pada saat gw menulis ini, gulalinya tinggal setengah bungkus. Enak banget 😀 (doyan apa laper sih? Hahahahahaaa). Dan sepertinya kesenangan belanja Ibu menurun kepada anak-anak perempuannya, maksudnya gw dan kakak. Kakak gw emang hobi belanja, apalagi kalo udah gajian. Kalo gw, masih mikir-mikir kalo mau belanja. Mikir-mikir jangka panjang, kelamaan mikir ujung-ujungnya nggak jadi beli hahahahahaaa.. Tapi seriously, belanja itu menyenangkan. Penting juga buat perempuan, tapi jangan lupa liat-liat kondisi dompet ya 😉

Nggak sadar, gw udah menghabiskan beberapa jam di Tanah Abang. Gw cabcus jam 1/2 3 dari sana. Edan banget nggak tuh? Pantesan aja gw pegelnya gila-gilaan. Tapi sebanding dengan apa yang gw dapat alhamdulillah 😀 Dan begitu sampe di rumah, Ibu minta gw beli ketan buat Nenek muda. Nggak cuma ketan doang, tapi juga beras. Oke lah kalo begitu. Dengan muka sedikit manyun gara-gara capek, gw langsung ngacir ke Pasar Tanjung Duren. Nggak pake basbisbus lama, gw udah sampe di rumah lagi dengan membawa barang-barang pesenannya Ibu. Dan tanpa basbisbus lagi, gw ngeluarin sepeda dari rumah sebelah. Gw mau coba olahraga lagi. Tapi suasana sore ini kurang enak, soalnya langit mendung. Tapi masih bisa dihajar lahhh. Begitu udah gw hajar, lingkungannya mulai nggak enak. Gw mulai di-sat-sut-sat-sut sama satpam, abang-abang, dan alay-alay sekitar. Emang pesona gw mantebnya buat mereka doang hahahahaaa. Sampe-sampe ada yang manggil-manggil nama gw segala. Yassalaaaaam udah mulai beken dah gw di komplek belakang 😆 Berhubung gw masih capek gara-gara jadi atlet jalan kaki di Tanah Abang, akhirnya olahraga sepeda cuma bertahan 30 menit doang. Ditambah lagi godaan dari alay-alay sekitar bikin gw nggak tahan berlama-lama. Bisa-bisa naluri alay gw keluar lagi nanti hahahahahaaa 😀

Wiss lah kalo begitu. Gw mau browsing model-model kebaya dulu yooo. Mau drooling hehehee 😀 Maaf kalo sampah hari ini kepanjangan. I like writing and talking, but I’m trying to combine them all. Semoga sampah esok hari lebih berguna dari hari ini dan kemarin 😀

Be safe everyone, have a nice weekend 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s