1st Bike Trip and Sushi Naga

Alhamdulillahirrobbilalamin.. Alhamdulillahirrobbilalamin.. Gw masih seger buger sehat wal afiat (biarpun iteman dikit dikarenakan perjalanan hari ini) dan alasan dalam kurung ini pula lah yang menjadi topik utama dari perjalanan gw hari ini. Tapi sebelumnya mari flashback ke hari Sabtu kemarin. Yak, dan gw nggak ngapa-ngapain alias ngerem di rumah. Pagi-paginya seperti biasa gw kesiangan, dikarenakan gw begadang sampe jam 1, padahal Jumatnya gw abis jadi atlet jalan kaki di Tanah Abang. Tapi menjelang pergantian hari dari Jumat ke Sabtu, emosi gw naik turun nggak karuan 😦

Sabtu kemarin gw cuma memanjakan diri aja. Pampering sambilan ngobrol-ngobrol sama orang rumah. Ujung-ujungnya luluran sambil nonton tipi. Luluran kelar, gw langsung mandi. Lamaaaaa banget, ada kali 2 jam hahahaaa. Cuci badan, cuci muka, cuci rambut, dan VOILA! Hari Sabtu kemarin gw cantik luar binasa. Sayang aja nggak keluar rumah hahahaaa. Tapi nggak papa lah, sekali-sekali malming di rumah nggak ada salahnya. Lagian gw juga mesti istirahat buat kegiatan hari ini (yang tadi pagi gw kira nggak jadi).

Jadi gw ngapain malming kemarin? Berkutat dengan iTunes, karena gw baru aja nambah lagu-lagu yang yaaa bisa dibilang genre musiknya bukan genre favorit gw. Tapi sekali-sekali gw dengerin musik kayak gitu juga nggak ada salahnya. Toh musik kan bisa mempengaruhi emosi kita, emosi kita kayak apa itu tergantung sama musik yang kita denger. Kalo musiknya berapi-api, maka emosi lo suka meledak-ledak (kayak gw). Kalo musiknya santai, maka emosi lo juga santai. Tapi nggak berlaku untuk beberapa tipe orang sih, setidaknya ini yang gw liat dari beberapa orang 😀 Setelah pergulatan dengan iTunes selesai, buru-buru deh gw tidur, tapi emang ngantuk banget bokkk. Mata gw selama beberapa jam nggak pindah-pindah dari depan laptop, cuma ngurusin lagu-lagu doang. Dan gw sama sekali nggak nyentuh internet kemaren, iseng-iseng liat pake HP doang, itupun cuma tau ada notifications apa nggak.

Dan Minggu pagi pun datang juga. Gw kebangun jam 4an pagi, nggak tau deh kenapa. Pas gw cek hengpong, Anggoro sms. Bah, dia smsnya jam 1/2 12 yaaa gw udah tewas brauuu. Akhirnya gw bales pas bangun, auk deh nyampe apa nggak, pas gw cek lagi ternyata masih waiting. Sampe jam 7 pun smsnya masih waiting, dan gw udah ngirim 3 sms. Anyway, bisa dibilang gw udah prepare tuh jam segitu. Tas ransel udah lengkap sama isi-isinya. Tapi gw juga ragu-ragu nih, rencananya jadi apa nggak. Daripada gw gambling, kebetulan Ibu minta tolong gw ke pasar, buat beli pesenannya; ayam kampung seekor, ampela 10 biji, telor ayam kampung 15 biji, telor ayam negeri 1/2 kg, toge 1/2 kg, tempe 1 batang panjang.

Akhirnya berangkat lah gw ke pasar, tadinya gw kira sendirian, tiba-tiba kakak mau ikut (biar kenal ama pasar kali yeee hahahahaaa). Begitu sampe pasar, semua pesenan Ibu gw beli di tempat yang biasa Ibu beli, tapi sayangnya ampelanya lagi kosong, jadi itu doang yang nggak kebeli. Kakak tiba-tiba ngeborong. Dari telor puyuh mentah (auk dah buat apaan), kue jajanan pasar, snack cracker cokelat, minuman kopi, kerupuk bangka, sampe koran dan tabloid. Kayaknya belanjaannya dia yang paling banyak hahahaaa. Gw mah ngikut doang. Pas lagi di dalem pasar, ternyata Anggoro baru sms lagi, kayaknya baru bangun dah, maklum aja deh laki-laki. Karena isi sms gw yang terakhir itu tentang asas praduga kalo rencana hari ini batal, dia bilang jadi (padahal langit agak nggak bersahabat). Akhirnya daripada fw mabok di rumah nggak ngapa-ngapain, mending gw iyakan aja dah. Gw bilang sama orangnya, “Wiss cabcus..“. Tadinya kakak pengen makan ketupat sayur di pasar, tapi daripada kelamaan, mending gw arahkan ke rumah aja. Lagian dia udah beli jajanan pasar, emang nggak kenyang apah? Gw aja belom nyentuh apa-apa pagi tadi. Wiss lah daripada berantem di pasar, mending pulang. Sampe di rumah gw ambil itu ransel, gw keluarin sepedanya, trus Gw pamit cabcus sama Bapak Ibu, bilangnya sih sepedaan heheee. Kalo gw kasih tau mau kemana (Sudirman), bisa keburu dilarang duluan. Mending ceritanya belakangan, toh akhirnya mereka mengerti, alhamdulillah 😀

Akhirnya berangkat lah gw ke sekolah SMA tercinta, meeting appointment-nya emang disitu. Pas nyampe situ, gw nggak ngeliat batang ekornya Anggoro. Akhirnya gw muter-muter iseng di sekitar SMA itu, pas muter kedua kalinya, baru deh gw ngeliat batang ekornya. Ngobrol basbisbus sebentar, abis itu cabcus ke Sudirman, rencananya abis dari Sudirman, gw sama Anggoro mau ke Sushi Naga, tepatnya di Meruya. Oke, jadi rencana awal perjalanan hari ini adalah dari rumah ke Sudirman, abis itu ke Sushi Naga. Gw sempet nanya-nanya sama temen gw yang sering nongkrong di Sushi Naga, konon katanya tempat itu bukanya agak sore, itu sih sepengetahuan gw hasil browsing di internet. Begitu gw confirm ke temen, dia pun mengiyakan. Dia bilang Sushi Naga cenderung buka agak sore, jadi kemungkinan gw buat makan siang disitu agak-agak mustahil, tapi yaaa bismillah aja lah yaaa. Anggoro penasaran banget ama Sushi Naga yang konon katanya rasanya nggak jauh beda ama Sushi Tei dengan harga yang lebih murah, ditambah lagi katanya juga chef-nya Sushi Naga itu bekas chef-nya Sushi Tei.

Oke balik lagi ke perjalanan ke Sudirman. pas di jalan gw masih kuat-kuat aja. Dalam hati gw bilang,

“Jadi ini ya rasanya bersepeda ala orang-orang yang gila sepeda di luar sana. Menyenangkan sih, tapi ya kita liat stamina gw nanti. Mudah-mudahan nggak nge-drop. Amieeen.”

Dari sekolahan, kami berdua ke arah Slipi, dan ketemulah itu rintangan pertama buat gw, jembatan Slipi. Gw cuma komat-kamit mudah-mudahan gw bisa nanjak mengingat gw nggak pernah nemu tanjakan kayak gitu. Wong main-mainnya di sekitar komplek doang, di komplek mana ada tanjakan kayak begitu. Dengan susah payah gw menggowes sepeda (dalam hati sambil berdoa mudah-mudahan sepeda pinjaman ini nggak rontok di tengah jalan). Dan akhirnya gw lulus di jembatan Slipi, alhamdulillahirrobilalamin. Apa gw ngos-ngosan? Pasti lah, tapi masih biasa aja. Akhirnya ngikutin jalan dan sampe di deket daerah Kota Bambu, gw nemu rintangan kedua, jembatan deket Tanah Abang. Emaaaaaaaaaak! Jembatan ini lebih parah dari jembatan Slipi. Nggak terjal sih, tapi jalanan nanjaknya lumayan jauh. Oke lah, gw coba dulu. Dan ternyata gw lulus lagi, alhamdulillahirrobilalamin. Trus kita berdua tinggal lurus-lurus aja sampe ketemu lampu merah di sebelah gedung Bank Indonesia. Eng ing eng.. Oooh ini toh yang namanya Sudirman kalo Car Free Day, tapi kok sepi ya? Nggak serame yang gw liat di TV. I would like to take some pictures there but I was too busy sight-seeing. Akhirnya dengan susah payah gw terus menggowes. Tuhan lagi baik banget sama gw hari ini, gw nggak pingsan alhamdulillah hahahaaa. Celingak-celinguk kayak orang bego, gw perhatiin tuh gedung-gedung tinggi menjulang di area Sudirman, mulai dari Sari Pan Pacific, EX, Plaza Indonesia, Wisma Nusantara, Sarinah, sampe Grand Indonesia dan Hotel Indonesia Kempinski. Dan akhirnya gw bertemu dengan rintangan ketiga. Ini sih bukan jembatan, cuma tanjakan yang menurut gw aduhai panjangnya. Tapi maju-maju aja lah, masa gw kalah sama oma-oma. Nggak banyak oma dan opa sih disana tapi yaaa stamina mereka itu loh yang bikin nganga. Anggoro ijin mau ngebut duluan, trus gw ketemu di Semanggi nantinya, awalnya sih mau ke Senayan, tapi karena hari sudah semakin siang, kemungkinan jalanan yang dipake buat Car Free Day itu udah dibuka lagi. Yah, nggak berasa dah CFD-nya, kan gw baru nyampe, belom ngapa-ngapain. Akhirnya pas gw udah di Semanggi, gw nyari-nyari batang ekornya Anggoro, kok nggak keliatan yaa padahal gw udah di Semanggi lhoo, ini udah deket-deket SCBD. Dan akhirnya nongol juga, kalo nggak nongol ya gw pulang 😦

Kayaknya CFD-nya udah mau abis, jadinya kita motong jalan ke SCBD. Nyebrang dulu nenteng-nenteng sepeda ke arah BEI. Akhirnya muter ngiterin Pacific Place. Abis ngiterin Pacific Place, kita ke arah Senopati. Disini gw mulai bingung nih kita mau kemana. Kenapa arahnya jadi kayak mau ke Blok M. Begitu gw tanya ke Anggoro, gw baru inget sama rasa penasarannya dia sama minimarket 7-Eleven. Sebenernya udah deket sih kita sama 7-Eleven yang di Blok M, tapi kita putuskan buat ke 7-Eleven yang di Menteng aja. Rintangan udah mulai banyak nih, jalanan naik-turun-naik-turun trus gw ketemu rintangan berat lagi. Rintangan keempat, jembatan Kuningan. Yes sodara-sodara, dari Senopati kita ngambil arah ke Tendean, begitu liat ketemu lampu merah, dimana kalo lurus ke Kuningan, belok kiri ke Gatot Subroto. Akhirnya kita lurus, lurus, dan luruuuuus terus. Kanan kiri gedung-gedung di Kuningan amboi-amboi tingginya. Gw sampe ngelewatin apartment-nya Alit sama gedung kantor kakak. Dan tiba-tiba rintangan keempat ada di depan mata, jembatan Kuningan. Alamak jaaang, mudah-mudahan kalo gw pingsan ada mobil ambulance lewat. Kali ini bener-bener susah nanjaknya, jalanannya parah dah, pas turunnya sih asoy bener. Langsung wuuus tiba-tiba gw udah di deket Taman Menteng dan VOILA! Sampailah kami di 7-Eleven. Langsung deh gw ambil minuman ion, padahal gw bawa air putih tapi minum yang ada rasanya dikit kayaknya oke juga 😀 Trus gw duduk di dalem, dengan kata lain ngeringin baju sama ngelurusin kaki hahahaaa. Agak lama sih gw disitu, ngobrol sama Anggoro. Begitu gw lagi liat-liat gadget-nya Anggoro, doi pinjem handphone gw buat foto-foto. Laaaaah, gw juga mau Mas hahahaaa. 

Pasti pada bertanya-tanya, gambar macam apa yang diambil sama Anggoro? Well, Anggoro sempet nyinggung-nyinggung soal konsep 7-Eleven yang mirip sama minimarket di Jepang. Jadi minimarket di Jepang kurang lebih ya kayak 7-Eleven ini. Cuma bedanya minimarket Jepang itu jual makanannya yang ringan-ringan, beda sama 7-Eleven yang menjual makanan berat kayak Hot Dog (Hot Dog berat nggak ya?), Nasi Kari, Katsu, Burger, dan lain-lain sebagainya. Gw jadi tertarik lebih banyak buat browsing tentang 7-Eleven ini. Dan inilah reviewnya (source: Google):

7-Eleven adalah jaringan toko kelontong (convenience store) 24 jam asal Amerika Serikat yang sejak tahun 2005 kepemilikannya dipegang Seven & I Holdings Co., sebuah perusahaan Jepang. Pada tahun 2004, lebih dari 26.000 gerai 7-Eleven tersebar di 18 negara;[1] antara pasar terbesarnya adalah Amerika Serikat dan Jepang.

Didirikan pada tahun 1927 di Oak Cliff, Texas (kini masuk wilayah Dallas), nama “7-Eleven” mulai digunakan pada tahun 1946. Sebelum toko 24 jam pertama dibuka di Austin, Texas pada tahun 1962, 7-Eleven buka dari jam 7 pagi hingga 11 malam, dan karenanya bernama “7-Eleven” (7-Sebelas).

Tahun 1991, Southland Corporation yang merupakan pemilik 7-Eleven, sebagian besar sahamnya dijual kepada perusahaan jaringan supermarket Jepang, Ito-Yokado. Southland Corporation lalu diubah namanya menjadi 7-Eleven, Inc pada tahun 1999. Tahun 2005, seluruh saham 7-Eleven, Inc diambil alih Seven & I Holdings Co. sehingga perusahaan ini dimiliki sepenuhnya oleh pihak Jepang.

Setiap gerai 7-Eleven menjual berbagai jenis produk, umumnya makananminuman, dan majalah. Di berbagai negara, tersedia pula layanan seperti pembayaran tagihan serta penjualan makanan khas daerah. Produk khas 7-Eleven adalah Slurpee, sejenis minumas es dan Big Gulp, minuman soft drink berukuran besar.

Cukup menarik bukan? Emang konsepnya sedikit berbeda dari minimarket kebanyakan. Tapi nggak heran sih kalo konsepnya mirip sama minimarket di Jepang. Wong perusahaannya udah dimiliki sama Jepang sepenuhnya kok 😉 Emang omongan arsitek ama sarjana ekonomi cukup berbeda yeee. Kalo Anggoro memandang 7-Eleven sebagai suatu minimarket dengan konsep yang unik, sementara gw memandang 7-Eleven sebagai satu tempat tongkrongan yang enak, cocok lah buat orang dengan kantong minim seperti gw ini 😀 Yaaa kalo Anggoro ngeliat 7-Eleven dari pikiran, kalo gw lebih ngeliat 7-Eleven dari hati (lebih ke apa yang gw rasa tentang tempat itu). Bukan satu perbedaan yang harus diperdebatkan, tetapi informasi apa yang dapat dipahami dari pemahaman tiap-tiap individu 😉

Tadinya kita hampir nggak jadi ke Sushi Naga, karena berdasarkan info dari temen gw itu yang katanya jam operasinya agak sore. Pengen makan di sekitaran Menteng aja tapi bingung mau makan apaan. Yaudahlaaah, tetep ke Sushi Naga, which means gw balik ke daerah Jakarta Barat dari Jakarta Pusat 😐 Dari Jakarta Pusat, kita lewat Tomang. Nah pas di Tomang ini nih ada kejadian yang sempet bikin gw jiper. Pas lagi di sekitar jalan raya (yang menurut gw sih lebih ke jalan perumahan), gw agak berada di sisi kiri jalan, gw lagi celingak celinguk kanan kiri. Begitu gw mau belok ke kanan (ngikutin Anggoro), gw diklakson sama pengendara motor dan pengendara itu mengumpat ke arah gw, 

“BEGO!”

Anjay! Cuma satu kata sih tapi udah bisa bikin gw jiper. Dan respon gw apa? Gw cuma ngacungin jempol doang, maksudnya tanda terima kasih karena gw udah dibilang kayak gitu. Untuk pertama kalinya gw ngerasain nggak enaknya naik sepeda, di-underestimate sama pengendara lain, terutama pengendara motor. Sepenglihatan gw, pengendara mobil masih lebih respect daripada pengendara motor. Gw pribadi sebagai salah satu pengendara motor jadi ngerasa, perlakuan gw terhadap jalanan dan pengguna jalan yang lain emang nggak bener. Yaaa tau sendiri kan, pengendara motor di Jakarta sekarang kayak apa. Gw jadi miris sendiri, dimana gw ada di dua posisi itu. It feels like you see the bad sides more than the good sides. Tapi jujur aja emang gw yang salah disini, harusnya gw ada di sisi kanan jalan biar belok kanannya gampang. Gw ngerasa dejavu aja sama jalan yang gw lewatin itu, kayaknya gw pernah lewat itu sebelumnya tapi entah kapan eeaaaaak.. 😆

Anyway, setelah kejadian yang bikin gw dagdigdugder, gw lanjut menggowes sepeda. Sempet loyo tapi kemudian ada rintangan lagi di depan mata. Yak, jembatan kelima. Tau kan jembatan Tomang yang deket Ayam Soeharti sama Cheesecake Factory? Yak inilah jembatan kelimanya. Nggak tau lagi deh ngedeskripsiin jembatannya kayak pegimana. Yang jelas sih, BERAAAAAT! Begitu turun jembatan agak lega sedikit, langsung wuuus. Dan akhirnya sampailah pada lampu merah menuju Taman Anggrek. Yak kita ngambil jalan Taman Anggrek aja menuju Sushi Naga. Bukan jalanan Taman Anggrek sih menurut gw, jalanan ke arah rumah gw, pinggir tol Kebon Jeruk. Tapi sebelum ke Sushi Naga, Anggoro ini penasaran sama Hutan Kota Srengseng. Bukan penasaran sih lebih tepatnya, lebih ke nungguin jam bukanya Sushi Naga yang katanya agak sore itu. Boook perjalanan masih panjang banget. Jalanan yang nggak konstan, kondisi kaki yang udah mulai bengkak, nafas tersengal-sengal, dan kita berdua belom nyampe di Srengseng, apalagi Sushi Naga yang ada di Meruya. Kalo Anggoro sih emang udah biasa sepedaan jauh-jauh, namanya juga laki-laki, dimana-mana emang staminanya lebih kuat. Nah apa kabar gw yang baru pertama kali nyoba sepedaan jauh kayak begini? Gimana kondisi fisik gw nanti? Gw sanggup pulang apa nggak nih? Boleh minta jemput aja nggak, atau nggak sewa mobil pelbak biar sampe di rumah? Hahahahaaa. But we’ll see then 😉

Dan akhirnya kami sampai di Hutan Kota Srengseng. Kesan pertama begitu masuk sih keliatannya bagus. Ternyata pas masuk lebih dalam lagi, kondisinya memprihatinkan. Yaaa kurang perawatan lah, dan emang cocok sih kalo dibilang hutan, pohon dimana-mana, tapi pemandangan ajaib lainnya adalah tempat ini digunakan buat arena bermain, kayak mainan odong-odong, mobil-mobilan, orang pacaran, dll sebagainya. Pedagang kaki lima juga bebas keluar masuk, dimana area buat pedestrian-nya itu minim banget. Nggak tau lah mesti pegimana. Kalo gw yang jadi Pemda sih udah gw rombak total jadi taman sekaligus hutan 😀

Gw nggak ngabisin waktu banyak di Hutan Kota Srengseng, akhirnya langsung cabcus ke Rodalink Pesanggrahan. Sepedanya Anggoro agak kurang kenceng batang kerangkanya. Mau pinjem alat dulu sebentar kesitu. Begitu udah sampe, gw langsung ngadem di dalem Rodalink. Nggak banyak pemandangan yang gw liat disitu, cuma ada sepeda dimana-mana dan aksesoris serta onderdil khas sepeda. Gw mah kaga ngarti begituan. Yang gw lakukan cuma ngadem 😀

Begitu sepedanya Anggoro udah kenceng, langsung cabcus ke Sushi Naga Meruya, lewat jalanan panjang Taman Aries di pinggiran tol. Kalo sepi enak banget kali ye itu jalanan, apalagi kalo pagi-pagi matahari belom tinggi. Beuuuh, adem dan sejuk pastinya hahahaaa. Anyway, sampailah kita di pertigaan pos polisi Meruya. Menurut informasi yang udah gw cari, Sushi Naga itu nggak jauh dari pos polisi itu. Begitu masuk langsung cari di sebelah kanan ruko dengan tulisan Sushi Naga. Letaknya tepat di seberang SMPN 134. Harusnya sih nggak susah dong cari lokasinya. Dan ternyata bener, alhamdulillah gw ngeliat Sushi Naga. Dan sudah buka, tepat di saat jam makan siang. Langsung deh parkir sepeda di depannya. Karena pada nggak bawa gembok, kita cuma minta tolong jagain sama tukang parkirnya 😀

Begitu masuk Sushi Naga, cuma satu dua kata, “Sederhana dan Adem”. Yaaa cukup kecil untuk ukuran restoran Sushi yang namanya udah mulai terkenal. Akhirnya kita berdua milih tempat di lantai 2. Begitu duduk langsung deh liat-liat menu. Dan gw juga penasaran banget sama harganya yang lebih murah dari Sushi Tei. Marilah kita buka lembar menunya. Tapi sebelumnya mohon maaf nih, nggak ada gambar pas kita lagi di Sushi Naga, tenaganya udah keburu abis duluan tadi di jalan hahahahaaa.

Kesan pertama buka menunya adalah nama-nama menunya kayak di Sushi Tei, tapi nggak tau ya kalo rasanya, gw belom pernah nyobain soalnya. Trus pas liat harganya, yaaa masih bisa dijangkau lah untuk orang-orang penggemar sushi tapi berkantong minim seperti gw ini. Kalo menurut gw sih, harga menunya beda-beda tipis sama Sushi Tei. Dan akhirnya gw pesen California Roll (Rp20k), Baked Salmon Roll (Rp12k), Edamame (Rp12k), Cold Ocha (Rp8k). Pengen pesen yang lain sih, tapi kondisi kantong semakin menipis, gimana nasib gw besok-besok? Paling ngerem di rumah hahahaaa. Trus Anggoro pesen Aburi Mentai Roll (Rp25k), Tokyo xxx Roll (Rpxx), Celebrity Crispy Roll (Rp21k), sama satu lagi menu sushi tapi gw lupa apaan, minumannya sih sama kayak gw. Well, mungkin nggak kayak di Sushi Tei yang Ocha-nya gratis, di Sushi Naga Ocha-nya bayar, tapi tenaaaaang, Ocha-nya bisa refill sesuka hati kok 😀

Suasana tempatnya yaaa bisa dibilang lumayan lah. Pelayanan bisa dibilang so so. Makanan sendiri, gw tau ya sushi mana yang paling enak, asal gw laper mah caplok-caplok aja. Tapi so far sih Poke Sushi masih nendang banget lah buat gw (harganya aja paling yang bikin gw iris-iris jari). Harga oke lah, dan total kerusakan kami berdua adalah Rp168k. Hmm, klo di Poke Sushi harga itu buat makan sendirian (all you can eat). Tapi so far, oke-oke aja sih menurut gw, tidak ada komplain yang gimana-gimana 😀

Begitu kenyang dan waktu juga udah mulai sore, akhirnya kita berdua pulang ke rumah masing-masing. Ngelewatin jalan yang tadi juga tuh, jalanan panjang pinggir tol Taman Aries. Gw dengan sekuat tenaga mengumpulkan tenaga terakhir gw buat sampe ke rumah. Tapi jujur aja gw masih nggak percaya sama kemampuan kaki yang bisa jalan bolak balik dari barat ke pusat trus ke barat lagi 😀

Dan alhamdulillah gw sampe dengan selamat di rumah. Begitu Anggoro pulang, gw langsung cerita sama Bapak Ibu. Ibu kaget,

“Astaghfirullahaladzim.. Anak gw kenape item benerrr? Abis darimana?”

…………………………

Gw jawab sejujur-jujurnya. Pergi dengan siapa, dan terakhirnya baru deh gw jelasin kemana aja. Bapak sih nggak kaget, Ibu aja yang parno gw maen udah jauh-jauh pake kendaraan yang biasanya gw pake di sekitar rumah doang. Begitu ngeliat asisten Ibu, gw langsung nanya dia capek apa nggak. Kalo nggak capek, mending lulurin ik gitu, minta tolong maksudnya. Akhirnya pijat dan lulur pun dimulai. Asoooy benerrrrr. Surga dunia banget nih luluran. Padahal Sabtu kemaren gw udah luluran, besokkannya gw luluran lagi. Edaaaaan. Dan kotoran yang dihasilkan, jauh lebih banyak hari ini. Yaiyalaaaaah.. Wong gw di jalanan selama 7 jam. Sambil ym-an ama temen-temen gw diselingi dengan ngobrol-ngobrol dikit sama asistennya Ibu, gw menikmati luluran dengan amboi-nya 😀

Begitu luluran selesai, gw langsung mandi. Ada kali sejam, sabunan, ngerontokin kulit-kulit mati, pokoknya jadi makin ciamik deeeh. Begitu selesai mandi, langsung deh ngerasa segeran. Baaah surga dunia banget nih. Tinggal makan ama tidur doang hahahahaaa. Tapi gw harus buat laporan pandangan mata dulu hahahahaa 😀

Kesimpulan dari perjalanan hari ini adalah:

  1. Mantan pacar jangan dijadikan musuh.
  2. Jauhi rokok, banyak-banyak olahraga, banyak-banyak makan makanan bergizi dan istirahat yang cukup.
  3. Kalo naik kendaraan, mesti lebih mawas diri, liat kanan kiri.
  4. Kalo capek, ya istirahat. Kalo masih kuat ya lanjuuut.
  5. Apapun yang terjadi, perempuan harus tampil cantik.

Seharusnya gw udah tidur sekarang tapi gara-gara diajak ngobrol, jadi terang benderang gini nih mata. Padahal betis gw udah bekonde. Wiss lah kalo gitu. Cabcus yee sodara-sodara, semoga sampah berikutnya lebih bermanfaat daripada hari ini 😀

Be safe everyone, have a nice Sunday night 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s