High-Voltage Emotions

Gw mulai tidak produktif.

Sambil nunggu panggilan interview dan masih ngalor ngidul cari kerja, gw malah nggak ngapa-ngapain. Sebeeeeel to the max! Kayak gini terus-terusan bisa terlunta-lunta rencana-rencana ana huhuhu.. I have plans, tapi rencana ya tinggal rencana. Terlalu banyak rencana sampe akhirnya belom ada satu pun yang terlaksana (atau berhenti di tengah jalan). Dari soal liburan dan pengen ini itu, belom ada satu pun yang terwujud. Oke gw sempet ngerjain beberapa pada awalnya. Begitu sampe di tahap jenuh, akhirnya gw tinggalkan dan beralih ke kegiatan lain, which is yang kayak gini ini ngaruh banget ke sistem kerja gw (karena gw belom ngerjain satu-persatu sampe tuntas). Dan gw sebeeeeel!

Dari soal rencana, trus ke kegiatan sehari-hari. Internet browsing, of course I do it everyday (unless gw lagi maleeeees banget buat online karena satu dan lain hal). Dari tenggat waktu 2 jam sampe hampir 24 jam. Yes I know I’m an internet junkie. Dari browsing dan posting cerita menarik sampe ngeliatin foto-foto orang di Facebook atau cuma sekedar lirik-lirik status di Twitter. Dan beberapa hari belakangan pun kegiatan di dunia maya gw semakin tidak jelas. Saking nggak jelasnya gw bahkan rela mengorbankan waktu tidur yang sangat berharga. Darn! I wish I had stuff to create and develop my own stories 😦

Postingan blog pun semakin tidak produktif. Like I said, semua yang gw tulis disini adalah sampah. Mungkin sebagian ada informasinya, sebagian lagi malah nggak penting. e-diary gw ini juga bukan 100% full informasi, cuma beberapa postingan mungkin mengandung sedikit informasi, sisanya cuma mau bercerita. Iya bercerita, seperti yang gw lakukan pada saat ini, beberapa waktu lalu, di blog ini dan blog-blog lainnya 😀 Kira-kira apa yang mau gw ceritakan sekarang? Gw sendiri juga bingung. Tadi pagi pas online, langsung mau ngeblog. Baru 3 kalimat, gw udah nge-blank. Beberapa hari ini emang begitu. Entah emang nggak ada cerita yang bagus atau emang gw ngerasa daripada nyampah secara keterlaluan mending nggak usah ditulis sekalian. It’s a public place, I won’t post any secrets though hahaha 😛

Hmm sepertinya gw mau cerita tentang perasaan gw hari ini saja. Apa yang membuat gw senang dan apa yang membuat gw sedih. Hari ini gw ngerasa biasa aja, tidak terlalu senang tetapi juga tidak merasa sedih. Hari ini gw tidak melakukan hal yang spektakuler, hanya memanjakan kulit yang menempel di badan kurus gw aja dengan lulur mandi. I can do it by myself, cuma di bagian tertentu aja yang nggak bisa gw jangkau jadinya minta tolong sama asisten Ibu. Begitu selesai, langsung mandi keramas, dan VOILA! Gw merasa sangat segar tadi siang.

Nggak lama gw langsung online, Riska mau ngejelasin job desk gw kalo kerja di kantornya. Trus gw mikir, sebaiknya gw ambil apa lepasin aja ini kerjaan (which is gw emang kebelet pengen kerja melebihi rasa ingin kawin). Jujur aja hati kecil gw agak menolak, ditambah kurangnya restu dari Bapak, tapi gw masih pengen nyoba. Kenapa? Gw nggak bisa memulai sesuatu yang besar kalo gw belum lewat fase yang paling kecil. Dan untuk urusan ini masih gw pertimbangkan. Pas sambilan ngobrol sama Riska, gw baca blog temen yang isinya kurang lebih lagi ngerasa di bawah tekanan. Yeah I’ve been there dan gw juga masih ngerasain itu sekarang. Bukan tekanan yang gede banget sih, tapi udah bisa merubah mood gw secara drastis.

Sore ini temen kampus gw sms, nanya udah ada panggilan interview apa belom. Well, temen gw ini agak rajin ya nanyanya, somehow gw merasa diteken aja (apa lagi sensitif tingkat tinggi?). Intinya sih dia nanya udah ada panggilan lagi apa belom, sekalian ngasih tau kalo besok ada Job Expo di salah satu universitas terkemuka di daerah Karawaci. Bukannya nggak mau ikutan ya, tapi jarak waktu dari expo kampus gw itu cuma seminggu. Itung-itungan gw, begitu ikutan expo lagi, pasti buat panggilan interview dan lain-lain sebagainya bakal nunggu lagi dan harusnya sih waktunya lebih panjang dari expo kampus gw. Dan gw juga nggak tau ketentuan ikutan expo kampus Karawaci ini kayak gimana, berapa biaya masuknya, dan lain-lain sebagainya. Selain lokasi kampus Karawaci ini cukup jauh, besok gw juga ada acara lain sama temen-temen yang lain. Jadi mungkin gw akan mengikuti job expo yang lain tapi tidak untuk besok. Somehow gw ngerasa euforianya terlalu heboh, saking hebohnya ikut expo yang pertama, mau ikut expo yang lainnya malah udah hilang selera. Smsan sama temen gw ini cukup bikin mood naik turun even she had no intention to piss me off. I’m sorry dear friend 😐

Belom lama salah satu adiknya Bapak ngasih tau rencana liburan keluarga besar weekend minggu ini. Bapak sama salah satu adiknya udah setuju, tapi belom direspon sama adik-adiknya yang lain. Pas lagi buka Facebook, ada update baru dari adiknya Bapak. Katanya tempat pertama yang jadi inceran liburan udah full-booked sampai bulan Mei. Akhirnya rencananya mau berubah ke tempat kedua, which is gw nggak tau enak apa nggak. Gw lebih suka tempat yang pertama sih, tapi ya apa daya. Dan mood gw lagi-lagi naik turun.

Belom lama juga temen gw sms ngomongin rencana besok sama titipan salam dari temennya yang mohon maaf gw nggak kenal. Namanya emang nggak asing, gw juga lupa ini orangnya yang mana, pernah kenal dimana, atau pernah ngobrol dimana. Begitu gw inget-inget lagi, oh iya ini temennya temen gw yang dikenal lewat dunia maya. I have no judgement to people, but they deserve making friends with anybody including me. Tapi kalo niatnya aneh-aneh, jangan harap bisa temenan sama gw. Gw paling nggak suka sama orang yang temenannya ada udang di balik bakwan. Contoh: Ada orang yang mau kenalan sama gw cuma buat dijadiin pacar. Ngerti sih dimana-mana kondisinya emang kayak gini, tapi gw kurang sreg aja. It’s like rushing to me. It’s bullshit when you tell people you wanna make friends with me but all you wanna do is feeling my ass. Maaf ya kalo emosi 😛

Dari soal job desk calon kerjaan, cari kerja lagi, rencana weekend Paskah, sama niat temenan yang nggak jelas, yang bikin gw cukup emosi sedikit adalah rencana liburan ke kota sebelah yang gw nggak tau pasti tanggalnya kapan. Dan gw juga nggak bisa ngira-ngira berapa budget buat bertahan hidup disana dikarenakan gw sedang mengalami kesulitan keuangan dimana-mana. Tagihan ini itu, piutang ini itu, dan kebutuhan ini itu. Gw emang belom ngatur keuangan dengan baik sih, dan gw juga sempet nyesel telah melakukan beberapa keputusan. Tapi ambil hikmahnya aja deh, semua keputusan yang gw ambil ada baik dan buruknya juga.

Dan posting hari ini cukup berapi-api dikarenakan hormon yang sedang bergejolak. Dan gw sangat amat membutuhkan tidur sekarang. Besok pagi jam 9 harus sudah siap. Mohon maaf bagi yang baca postingan ini, gw memang lagi emosi. Kalo boleh naro papan di kamar gw tulisannya pasti cuma, “AWAS TENKKY GALAK!

Be safe everyone, have a nice day 🙂

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s