Angina Pectoris

Hari ini, gw dikejutkan dengan satu peristiwa yang sangat mendadak kejadiannya. Innalillahi wa innaillaihi roji’un.. Telah berpulang ke Rahmatullah istri dari teman kantor gw. Kejadiannya sangat mendadak dan cepet banget. Jam makan siang di kantor terasa mencekam begitu office mate kantor gw ini lari-lari dengan muka memerah. He said, his wife was gone and we were completely shocked.. Begitu urusan di kantor selesai, beberapa perwakilan dari kantor datang menjenguk si office mate. Emang jodoh, rejeki, hidup dan mati kita semua nggak ada yang tahu.. Bahkan di saat kita lagi hura-hura atau santai pun, maut bisa aja mampir. Subhanallah memang rahasia Tuhan.. 

Judul sama opening posting rada-rada nggak nyambung yeh. Etapi tenang, ini yang mau gw bahas sekarang. Pernah denger yang namanya ‘Angin Duduk‘? Konon ini yang jadi penyebab perginya istri si office mate. Nama yang aneh memang, tapi gw malah semakin penasaran karena sakit ini bisa dateng ke tubuh kita kapan aja. Yuk mari kita ulik lebih dalam.. Kalo pernah denger istilah ‘pergi mendadak’ karena masuk angin atau mungkin kerabat dekat ada yang mengalami nasib yang sama, ini yang mesti kita waspadai. Gw kurang tau nih sumber lengkapnya dari mana, belum sempet nanya dokter RS manapun soal sakit ini, tapi mudah-mudahan intisari berikut cukup membantu. Konon katanya di dunia kedokteran nggak ada yang namanya istilah angin duduk. Ada nih istilah yang mirip-mirip angin duduk, namanya Angina Pectoris. Beberapa ahli menyebutnya dengan Sindrom Jantung Koroner Akut. WEW.. Kayaknya kalo denger sesuatu yang berbau jantung, bawaannya langsung parnoan takut kena serangan jantung dadakan. Naudzubillahimindzalik.. Anyway, gejala si Angina Pectoris ini sering kita liat di kehidupan sehari-hari. Pernah ngerasain pusing-mual-kembung luar biasa? Kalo ini sih common-nya masuk angin yah. Tapi pernah nggak, disamping pusing-mual-kembung luar biasa itu, dibarengi dengan rasa nyeri di dada *rasanya kayak diremas-remas*? Nah, waspadalah, waspadalah.. Jangan dianggap sepele yah.. Yakin banget beberapa dari kita atau tepatnya sebagian besar dari kita *mungkin gw juga salah satunya* salah menyikapi masuk angin ini. Contohnya: kerokan atau minum ramuan/obat-obatan.. Hayo ngaku!! *diem-diem tunjuk tangan*

Yuk, waspadai gejala-gejala berikut ini:

  • Pusing, mual, kembung, pening, pegal-pegal luar biasa.
  • Nyeri di dada; seperti ditekan/diremas-remas sampai ke ulu hati.
  • Sesak napas dan berkeringat luar biasa.

Gejala-gejalanya mirip banget sama masuk angin dan sakit maag. Tapi katanya semua rasa sakit itu berasal dari menyempitnya pembuluh darah jantung (vasokonstriksi). Menyempitnya pembuluh darah jantung disebabkan karena:

  1. Adanya timbunan lemak (aterosklerosis) dalam pembuluh darah akibat konsumsi kolesterol yang terlalu tinggi. 
  2. Sumbatan (trombosis) oleh sel beku darah (trombus). 
  3. Penyempitan pembuluh darah akibat kejang yang terus-menerus. 
  4. Infeksi pada pembuluh darah yang mengakibatkan berkurangnya oksigen yang masuk ke dalam jantung. 

Nah nah nah.. Rada ribet emang nih, tapi pasti ngerti kok. Jadi katanya, nggak seimbangnya pasokan oksigen di tubuh kita yang bikin kita nyeri dada yang kalo bahasa kerennya namanya AnginaNaaah, supaya Angina ini atau Serangan Jantung Koroner Akut ini nggak mampir di badan kita, yuk cek en ricek gaya hidup kita.. *nelen ludah sendiri berasa kesindir* 

  1. Olahraga. Hayo ngaku siapa yang olahraga nya jarang? *nunjuk tangan*. Olahraga itu membantu kelancaran metabolisme tubuh, sekaligus mengurangi endapan lemak yang bisa menyumbat aliran darah ke jantung. Jaga pola makan, hindari junk food *kalo nggak bisa kurangi dulu deh*, banyak-banyakin makan sayuran dan buah. Kalo nggak mau olahraga terlalu berat *kayak gym atau latihan fisik*, bisa coba olahraga ringan macam jalan kaki, jogging, sepeda santai, yoga, dll. Sama jangan lupa, jauhi rokok dan minuman beralkohol! 
  2. Stres. Nah ini nih kayaknya yang orang-orang berusaha untuk deny tapi ternyata emang kejadian beneran. We tried to calm down ourselves while inside is burning like fire. Stres dan emosi juga bisa bikin darah kita bergerak cepat dan bisa mengakibatkan tersumbatnya pembuluh darah. Serem juga yah kalo lagi stres parah sekaligus emosi jiwa raga luar dalam, tiba-tiba colapse gara-gara pembuluh darahnya pecah. Naudzubillahimindzalik.. 
  3. Sering begadang. GLEK!! Menohok banget nih buat gw, si tukang begadang yang nggak tau apaan yang di-ronda-in. Kurang istirahat bikin hormon adrenalin meninggi, dan serangan jantung berpotensi besar buat mampir. HIIIII!! 
  4. Pola diet yang nggak sehat. Gw paling nggak suka dengan diet sebenernya. Yang ngerasa nggak pede sama bentuk badan, bersyukur aja deh yak. Gw pengen banget gemuk loh hiks hiks. IMHO, sebaiknya mengurangi asupan karbo dan daging-dagingan plus perbanyak sayuran dan buah. 

I guess that’s enough. Kalo ada tambahan, mohon dibantu ya manteman. Jangan sepelekan sakit yang terlihat biasa ini. Semoga kita diberikan sehat terus sama Tuhan, amin O:)  

Source: Dokter Sehat, Kaskus

4 thoughts on “Angina Pectoris”

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s