Busway Trip, Rumah Sushi dan Sinar Garut

Abis makan siang di daerah Ragunan itu, sorenya gw pergi sama Putri. Si eneng ini sepertinya mati gaya dari hari Sabtu. Dari jemur baju sampai guling-guling di lantai, dia masih ngerasa mati gaya. Yaudah keluar rumah yuk sini sama gw. Etapi mau kemana kita? Mol? Taman? Tempat makan endang? Nongkrong? Apa main masak-masakan di rumah? But Putri came up with an idea, “Bagaimana kalo kita keliling Jakarta naik busway?”. Ah good idea, since I love busway so much 😀 Awalnya Putri bingung, rute mana yang kita ambil buat keliling Jakarta. Gw cuma kasih option: Ancol atau Blok M. Tapi si eneng memilih busway tujuan Blok M. Baiklah, begitu gw sampe rumah abis makan siang, gw langsung tenggo ke Slipi. Nemenin Putri makan sebentar, baru deh kita jalan. 

Seneng banget deh naik busway pas long weekend begini. Sepi banget, bahkan gw sampe bisa ngababil sendirian di dalem. Yah efeknya paling pegel jalannya, apalagi gw abis tenggo pergi. Capeknya dobel 😯

Begitu sampai di Blok M, kita bingung mau ngapain. Lebih tepatnya mau kemana. Gw masih lumayan kenyang, pengennya cuma ngemil-ngemil lucu doang. Tapi nggak tau mau kemana. Pengen banget ke warung sushi yang ada di Jalan Lamandau sana tuh, yang baru buka. Cuma Putri pengen nyobain sushi yang ada di area Radio Prambors. Tapi sayangnya kita berdua nggak ada yang tau Prambors dimana. Dan gw pun cuma tau nama jalannya aja. Hah, yasudahlah.. Mari kita keluarkan insting sotoy kita berdua.. Putri cuma punya peta mini warung sushi itu. Adanya di belakang Hotel Ambara. Jalan kaki lah kami kesana dengan bermodalkan sotoy dan peta. Nggak ada 5 menit kami jalan kaki, udah sampe tuh ke warung sushi yang namanya Rumah Sushi. Dan semoga rasanya tidak mengecewakan yah 😀 

Kebetulan tempatnya masih sepi. Berhubung gw nggak tau yang mana yang enak, gw nanya aja sama mas waiter ganteng yang murah senyum disana *EEEAAAAA..*. Kata masnya, menu favorit rumah sushi itu Little Monster dan Corona Roll. Yaudah gw sama Putri pesen itu dulu berhubung masih pada kenyang. Untuk minumnya kita cuma pesen Ocha dingin. Dan menu pertama yang dateng adalah Corona Roll (Rp26k). Bentuknya gulingan nasi dibungkus nori, isi di dalemnya kani dan udang goreng, kemudian dilengkapi dengan mayonaise yang sudah dibumbui. Terdengar gurih dan spicy yah.. Dan nggak lama disusul dengan Little Monster (Rp29k), isinya salmon segar dan tempura dibalur dengan abon, tobiko dan juga saus mayonaise yang pedas.

Rasanya? Kalo mau dibandingin sama restoran sushi sejuta umat itu, rasanya ya lumayan. Tapi IMHO ini terlalu fushion karena rasa bahan segar didalamnya didominasi sama saus mayonaise. Beda sama resto sushi sejuta umat itu yang pemberian mayonaise di setiap menunya itu dikit banget. Sekilas rasanya mengingatkan gw dengan Half-Baked Dynamite-nya Poke Sushi. Berhubung sushi-nya terlalu spicy, gw pesen Salmon Maki (Rp13k) untuk menetralisir ke-spicy-an sushi di atas. Dan IMHO rasanya lumayan. 

Total ‘kerusakan’? Kalo biasanya gw sama Putri makan di resto sushi sejuta umat bisa menghabiskan kurang lebih Rp200k berduaan, di Rumah Sushi kami hanya mengeluarkan Rp75k saja. Lumayan kan buat ngemil-ngemil lucu sekaligus mengenyangkan. Kapan-kapan dateng lagi ah, pesen Ebi Salmon Roll kayaknya eni 😀 Perjalanan kami nggak berhenti di Rumah Sushi aja. Putri tiba-tiba merasakan kontraksi hebat di perutnya. Sepertinya dia akan ‘beranak’, sodara-sodara. Berhubung dia nggak mau ‘beranak’ di Pasaraya Grande, akhirnya kita cabut ke rumah kakaknya Putri yang ada di Cilandak. Alhamdulillah.. Lega banget ya Pe.. Anaknya laki-laki apa perempuan? Sorry yah gw nggak sempet ngecek, lagi cekikikan ngeliat hebohnya keponakan Putri yang ngeliat adegan ciuman di tipi 😆 Putri sudah berhasil ‘beranak’, akhirnya kami memutuskan untuk pulang. Etapi masih lumayan sore cin, baru juga jam 7 kok udah mau pulang aja? Akhirnya kami jalan kaki ke Citos yang ternyata jaraknya sekitar 100 meter dari rumah kakaknya Putri. Kebetulan juga nunggu kakak jemput jadi meeting point-nya di Citos saja. 

Ada kali yeh gw se-abad nggak ke Citos. Jaman SMA dulu, entah kenapa kalo gaul di Citos kayaknya udah paling gaul. Pemandangan alias lalakinya bening-bening, dan makanannya juga eni. Tapi nggak bisa buat belanja karena cuma ada swalayan dan Matahari Dept. Store. Dan akhirnya kami keliling Citos sampai bosan, dan akhirnya jemputan pun datang. Dan kami pun pulang.. Tapi ternyata kami nggak pulang, sodara-sodara. Si kakak laper dan kami akhirnya berhenti di tongkrongan pinggir jalan bernama Sinar Garut Bogasari. Lokasinya sederetan sama Warung Betawi H. Muhayar, cuma lebih deket ke lampu merah Ragunan. Dulu hw pernah makan disitu waktu kuliah, tapi nggak merhatiin spesialnya dimana. Dan menu spesial di Sinar Garut adalah Bubur Ayam Spesial Istimewa (kurang lebih sekitar Rp16k-an). Sekilas kalo diperhatiin, buburnya mirip bubur Congee yang ada di restoran Chinese, tapi yang bikin istimewa adalah kuning telur ayam kampung mentah yang ada di dalam bubur tersebut. Gw sempet mikir kalo nggak eneg ya nggak akan selera makan, etapi cobain dulu ah. 

Rasanya enak. Amisnya kuning telor nggak terasa sama sekali. Buburnya yang lumayan gurih jadi lebih light dicampur dengan kuning telur. Makin enak dengan minuman sejenis susu jahe atau es campur sebagai pendamping. Soal harga, terjangkau banget. Dan warungnya juga ada dimana-mana, salah satunya yang gw pernah lihat ada di Blok M. Overall, perjalanan gw hari Minggu kemarin, capek banget sekaligus seneng. Capek karena gw tenggo pergi dan jalan kaki sana sini, seneng karena melakukan hal yang gw suka bersama teman dan keluarga. But it was a happy Sunday anyway 😀

4 Comments

  1. senang.!
    besok2 lagi yah Nad., yang jauh sekalian gituh. hahahaha. *tentunya tanpa drama di ujung trip.. hahahahaha. geblek abis tuh.

    –CePe–

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s