Rumah Sumsum

Untuk makan siang di tempat ini merupakan hal yang di luar dugaan. Karena tujuan utama kami semua pergi ke Bogor adalah untuk membeli beberapa box roti unyil dan juga makan toge goreng *sayang toge gorengnya nggak kesampean karena kekenyangan*. Selama perjalanan menuju Bogor, tiba-tiba kakak nyeletuk, “Oiya di Bogor kan ada sop sumsum yang terkenal tuh..”. Err, sebenernya gw juga tau kalo di Bogor ada tempat jual sop sumsum yang kayaknya sih lumayan hits disana, tapi sayangnya gw nggak begitu kepengen *kan tujuan perginya aja buat roti unyil*. Begitu Bapak teriak, “Yuk kesana! Browsing, browsing, browsing..”. Hmm, kalo nggak salah di sekitar daerah Petamburan juga ada tuh yang jual sop sumsum. Tapi Bapak dengan semangatnya bilang, “Sebelum kita pergi ke Petamburan, mending makan di tempat yang jauhan dulu..”. HAHAHA alesaaaaan.. 

Begitu nyampe di Jalan Lawang Gintung No. 21 berbekal GPS, kita langsung order Sop Sumsum Sapi (Rp28k), Sate Kambing (Rp18k), Es Kelapa Muda *beserta batok-batoknya*, Es Teh Manis dan nggak lupa dengan nasi putihnya. Menu-menunya sendiri banyak yang diolah dari sumsum. Ada nasi bakar sumsum, nasi goreng sumsum, sampe sate sumsum. Kayaknya sumsum disini kegunaannya jadi mirip susu yah, bisa diolah jadi apa aja. Dan karena kami pengunjung pertama hari Minggu itu, suasana terlihat tenang dan nyaman.

Lirik-lirik kanan kiri tempatnya sih biasa aja. Cuma di dinding-nya banyak signature dan foto-foto dari public figure yang pernah berkunjung ke tempat itu. Hmm, beken juga yah ternyata. Dan ternyata tempat makan ini pun belum lama berdiri. So, maybe it’s worth to try, yes? 😀 Nggak pake lama, satu persatu pesanan pun langsung keluar. Sebenernya sih gw belom laper banget, tapi ya kayaknya nggak ada yang sealiran sama gw deh kemaren hehehe..

Perasaan gw apa sop nya kurang gurih yah? Kayak asin doang gitu. Kalo komentar yang lain sih katanya enak-enak aja. Yakalik lagi laper langsung hajar nggak pandang bulu. Dan kayaknya sumsumnya nggak sebanyak imajinasi gw. Kirain bakalan mabok sumsum tapi ternyata nggak tuh. Dan sate kambingnya masih enakan sate kambing langganan gw di Jalan Panjang, Kebon Jeruk. Mungkin lidah gw kali yang lagi nggak sepaham sama yang lain, soalnya yang lain masih bisa merasakan enaknya. Kalo gw, boro-boro.. Tumben banget nggak semangat makan kambing 🙄

Well, sop sumsum yang di Petamburan rasanya gimana yah? 😀

2 Comments

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s