Musim Kawin

Weekend di akhir bulan September dan weekend di bulan Oktober tahun ini adalah weekend tersibuk sepanjang sejarah perkondangan. Karena di akhir minggu-minggu tersebut banyak teman-teman seperjuangan dan seumuran yang melangsungkan pernikahan. Jujur aja pertama kali gw kondangan ke nikahan temen adalah ketika gw masih duduk di bangku kuliah tingkat awal, lupa persis di tahun berapa. Waktu itu rasanya agak takjub. Gw yang masih lugu dan polos *yakalikkk* duduk di kursi perkuliahan, sementara beberapa teman sudah duduk manis di kursi pelaminan. Agak bingung juga sih, kok pada buru-buru amat.. Tapi semua kembali pada JOHAN, jodoh di tangan Tuhan. Hmm.

Tapi setelah tahun itu berlalu, setiap tahun pasti ada aja undangan perhelatan besar dari teman-teman seperjuangan dan seumuran ini. Untuk tahun ini lumayan banyak, apalagi menjelang lebaran haji begini. Minggu kemarin, gw dibuat kaget dengan pesta pernikahan teman seperjuangan di kantor lama terdahulu. Karena nggak ada desas desus apa-apa, tau-tau udah sah aja. Yaaa kembali lagi ke JOHAN, jodoh di tangan Tuhan. Gw hanya bisa berdoa semoga kedua teman gw ini menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, wa rohmah.. Amin..

Minggu ini pun gw harus menghadiri perhelatan besar salah satu teman seperjuangan di masa kelas 3 SMA dulu, dan kebetulan tetanggaan udah lama *nggak tetanggaan juga sih, beda RT beda RW*. Kalo yang ini, gw nggak kaget-kaget amat. Biarpun jarang bertegur sapa, tapi kalo melihat orangnya, kayaknya tipikal yang nggak mau main-main lama-lama. Dan kembali lagi ke JOHAN, jodoh di tangan Tuhan. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, wa rohmah juga yah.. Amin.. Minggu depannya lagi, another teman SMA mengadakan perhelatan besar serupa. Huoooo.. Yang ini bikin kaget juga. Soalnya dulunya nggak deket, dan nggak pernah sekelas. Tau-tau udah mau ganti status aja. Huahahaha.. Ya kali ini sama aja ujungnya JOHAN juga, jodoh di tangan Tuhan..

Belom lama denger si A tunangan, si B tunangan, tinggal tunggu tanggal baiknya aja. Kemarenan lagi ngudek-ngudek timeline Instagram salah satu teman akrab di bangku SMP, ternyata doi udah siap pas foto yang katanya insya Allah dipake di buku sekali seumur hidup. Ya apalagi kalo bukan buku kawin nikah yak, hehehehe.. Huooo, congratulations lagi deh.. Memang JOHAN yah ternyata, jodoh di tangan Tuhan.. *lama-lama merinding juga satu persatu teman seperjuangan dan seumuran pada melepas masa jalang lajang*. Dan tahun ini juga, setelah Riska, dua sahabat karib gw akan segera menikah juga. Huaaa.. I am so thrilled karena hari H-nya semakin dekat. JOHAN-nya karib-karib gw ini sudah di depan mata 🙄

Barusan Ibu nanya, “Waktu abang nikah dulu, Nadya ambil bunga pengantin istrinya nggak?”. Seinget gw sih kayaknya gw nggak ambil sedikitpun itu kembang penganten. Sampe akhirnya Ibu bilang lagi, “Kalo nanti ada yang nikah lagi, diambilin aja bunga-bunga pengantinnya..”. Trus si Mbak nerusin, “Katanya orang dulu, kalo kembangnya diambil nanti cepet ketularan..”

Ketularan apaan? Ketularan dikembangin?

ZZZzzz..

Tahun ini gw banyak kondangan, trus gw kapan dikondangin?

*pertanyaan diatas murni bercanda*

4 thoughts on “Musim Kawin”

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s