Musim Kawin Jilid 3

Pasti yang baca posting ini mengira gw udah ngebet minta dikawinin.. Hmm, tenang aja pemirsa, gw nggak sengebet itu kok. Tulisan ini juga terlintas begitu saja ketika gw baru saja selesai menghadiri perhelatan besar salah satu teman SMA. Ate good food, enjoyed the ambiance, and met a lot of good friends. Ya begitulah kira-kira gambaran kalo dateng ke acara temen sekolah dulu. Seru sih, tapi kurang cocok dengan cuaca tengah hari bolong begini 😯

Belum lama lagi nggak sengaja liat timeline Facebook kakak yang abis foto bareng sama teman kantornya yang baru saja melepas masa jalang lajang. Begitu liat muka suaminya, kok rasa-rasanya nggak asing, kayak pernah liat dimanaaaaa gitu. Akhirnya gw kepoin Twitter-nya *yang ini sih option terakhir*, dan ternyata suaminya temen kakak ini adalah salah satu orang yang suka wara wiri di Twiter. Hahaha dunia itu sempit yah.. Karena gw tau si suami ini juga dari akun Twitter-nya Anggoro. Tapi bukan itu yang mau gw share, tapi cerita menikahnya si empunya akun Twitter itu.

Jadi, inti dari cerita menikahnya adalah persiapannya yang AMAT SANGAT SINGKAT. Persiapan dari lamaran, administrasi KUA, mahar, surat keterangan sehat reproduksi *plus tidak hamil* dan lain-lain sebagainya hanya memakan waktu kurang dari sebulan *dan semua persiapan hanya bermodalkan googling*. Kalo dipikir-pikir agak mustahil juga yah, apalagi dengan kondisi anak muda jaman sekarang yang mungkin pengen banget ngadain pesta gede-gedean. Dan gw salut sama pemuda yang satu ini, dengan modal niat dan persiapan seadanya berani menempuh hidup baru. Dan ada beberapa kalimat yang gw suka dari si pemuda ini:

  1. “Nikah aja dulu, ini juga kita belum tahu nantinya gimana hahaha..”
  2. “Nikah cuma perlu restu, mahar dan kesanggupan menafkahi..”
  3. “Niatnya ngurangin dosa dan berketurunan yang lebih baik, insya Allah nanti dimudahkan..”
  4. “Bukannya mau menggurui, tapi buat cewek juga kalo mau dinikahin cepet, harus terima juga dinafkahi seadanya..”

Source: here

Tapi jujur aja sih, semakin banyak ngomongin soal nikah, lama-lama jadi ada rasa kepengen juga. Dan sekaligus bikin gw makin mikir, apakah gw siap dengan segala macam tetek bengek dan juga ke depannya. Pemuda yang baru saja gw bicarakan ini adalah salah seorang yang beruntung karena persiapan singkatnya lancar dan apa adanya. Salut! Congratulations AA dan Teteh 😆

7 thoughts on “Musim Kawin Jilid 3”

  1. baru ngeh kalo dah pindah ke wordpress..
    nikah muluk ya Nad bahasannya.. lol

    jadi kapan dong ni? hihihi
    *mintaditimpuksandal*

    kalo masalah nikahan biasanya udah jd pesta orang tua sih.. itu kayanya kebiasaan orang Indonesia yaa?

  2. baru ngeh kalo pindahan ke wordpress.
    nikahan mulu bahasannya ya Nad?
    Musim Kawin jilid selanjutnya gantian nikahan yang punya blog dong? *mintaditimpuksendal* :p

    kalo pesta nikahan di Indonesia tu mostly jadi pestanya para orang tua ya?
    jadi susah juga kalo kita pengen yg simpel2 gitu..
    kecuali kalo orang tuanya emang support buat bikin nikahan yg sederhana.

    1. Yang punya blog minta didoain aja 😆

      Biasanya sih kalo pesta gede-gedean itu gengsinya orangtua hihihi, tapi bener kata kamu Nin, kalo orangtuanya support, mau gede-gedean apa sederhana, insya Allah lancar kalo restu udah ada :mrgreen:

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s