12 Jam Bersama Matt & Shinta

Ini bukan cerita tentang meet and greet saya dengan artis yang bernama Matt dan Shinta. Ini adalah cerita mengenai bagaimana saya menghabiskan waktu di hari Sabtu kemarin. Sebagaimana layaknya hari Sabtu, enak kan kalo pergi sama orang terdekat atau sekedar ngobrol-ngobrol lucu di teras depan rumah. Tapi ternyata saya emang ada urusan di hari Sabtu itu. Main event-nya sih kondangan, tapi entah kenapa Tuhan kayaknya lagi baik banget sama saya. Kemarin itu kesabaran saya lagi diuji luar biasa.. πŸ˜†

Jam 11 siang udah standby di rumah, udah dandan cakep soalnya mau ke resepsinya pernikahan salah satu teman SMA di bilangan Jakarta Pusat sana. Semula rencana keberangkatan dijadwalkan pukul 11 kurang, tapi ada kekeliruan sedikit, dan akhirnya ngaret sampai jam 11.30. Berangkatlah saya, Matt dan Shinta menuju tempat resepsi pernikahan teman kami. Jalanan Jakarta siang kemarin sebenernya nggak begitu macet, hanya padat di beberapa spot tapi tidak mengganggu perjalanan kami menuju TKP. Dan sesampainya di TKP yang merupakan tempat resepsi idaman sayaΒ *hahaha ngarep dikawinin disitu*, alhamdulillah kami belum telat makan makanan hajatan bersalaman dan berfoto bersama dengan pengantin.

Kelar kondangan, idealnya kami langsung pulang ke rumah, saya pun harus segera berangkat ke TKP lain buat ngejar event-nya temen di Gandaria City. Tapi si Matt minta ditemenin ke Mal Taman Anggrek, mau beli kado natal buat sepupu-sepupunya. Belum sampai di Taman Anggrek, hujan mulai turun perlahan. Dan begitu sampai di Taman Anggrek, hujan badai menderas cetar membahana.. Perasaan saya mulai nggak enak.. πŸ˜•

Masih dengan kostum kondangan, kami berkeliling MTA dengan gagahnya. Kayaknya minum yang seger-seger bisa ngilangin betenya kita di Sabtu sore kemarin. Saya pengen banget minum The Ultimate Banana-nya si Artisan Bubble Tea (PERMANENTLY CLOSED). Ternyata beneran enak.. Dan yang pasti selain minumannya yang menarik, interiornya menarik banget πŸ˜†

Kenyang minum, saya dan Shinta yang masih berusaha dengan gagahnya mencari kado dari satu toko ke toko yang lain, dan belum ada satupun yang dilirik Matt, sampai kami stay di salah satu toko di lantai 3. Begitu waktu menunjukkan pukul 4 sore, kami pun bergegas pulang. Saya mau ber-quality time, Shinta mau istirahat karena besokkannya harus ciao ke Cirebon *undangan teman SMA yang lain*, Matt juga pengen istirahat di rumah. Namun malang nasib kami, begitu keluar parkiran kami disajikan dengan pemandangan parkiran permanen menuju loket pintu keluar. Sudah masuk ke mobil, Shinta dan Matt sampai bolak balik ke toilet, itu antrian nggak juga bergerak. Akhirnya kami parkir lagi dan memutuskan untuk menghabiskan waktu di gedung mall. Karena tadi siang makannya agak kurang, akhirnya kami menghabiskan waktu di resto ayam goreng Original Recipe. Disitu kami ngerumpi lumayan panjang.. πŸ˜† Abis itu ngapain lagi? Kita nongkrong di pusat perbelanjaan, dan masing-masing dari kami berhasil memborong beberapa item. Setelah menghabiskan waktu sampai jam 8 malam, akhirnya kami memutuskan pulang. Ya mau nggak mau harus pulang, padahal kami tau bahwa kenyataannya antrian panjang ke loket keluar itu masih ada.. Hahhh, nasyib.. 😦

Biasanya saya pulang dari MTA ke rumah itu hanya memakan waktu 15 menit. Tapi entah kenapa kemarin jadi berkali lipat lamanya. Dari jam 8 malam saya keluar mall, baru sampe di loket keluar jam 10.30 malam, dan itupun nggak bisa langsung balik ke rumah, karena saya harus muter-muter dulu lewat jalan tikus sampai ke belakang Central Park. Hyaa Allah.. Rasanya pengen mewek sejadi-jadinya. Harusnya di jam itu saya udah tidur atau masih kelonan ama guling tapi kenyataannya saya malah menua di jalan.. Saya yang tadinya biasa aja sampai jadi emosi luar biasa selama di dalam mobil. Beberapa orang terdekat bikin saya meledak-ledak sampai akhirnya saya males membalas BBM-nya satu per satu. Matt juga ngomongnya udah ngaco, dari nyanyi-nyanyi ga jelas sampai teriak-teriak kayak orang gila. Lah Shinta malah nambah keruwetan di dalam mobil dengan gurauannya yang somehow bikin saya pengen gampar bolak balik *untung dia temen kalo bukan sih udah sayaΒ gampar beneran hahaha peace Shin πŸ˜†Β *. Dan akhirnya setelah perjuangan panjang, saya baru menginjakkan lantai rumah di pukul 11-an malam. Buseeeeet.. 😯

Pesan berharga buat saya dan teman-teman semalam adalah, kalo keluar rumah di Jakarta, begitu urusannya udah selesai, lebih baik langsung balik pulang. Saya kapok banget (nggak sengaja) nongkrong seharian di jalan yang berujung pada sakit bermen-nya saya hari ini. Dan waktu juga terasa terbuang percuma kalo kelamaan di jalan. Jalanan Jakarta mati kutu kalo udah hujan lebat yang berakibat pada macet. What a lesson learned..

4 thoughts on “12 Jam Bersama Matt & Shinta”

  1. *puk-puk,, heaaaaaaaaaaaa,,, pernah tuh ngerasain kayak gitu,
    berasa kayak Jakarta mw kiamat..

    akhirnya gw jalan kaki, *semoga hari2 suram kayak gitu g terulang lagi Tuhan….

    besok2 bawa bubuk floo aja nad bwt jaga2 pas kena machete,,,*ngayal…

    1. Bisa aja sih gw jalan kaki kemaren, tapi masalahnya pake baju kondangan yang notabene agak mini dengan tangan yukensih.. Bisa diculik ane, gan πŸ˜†

      Kalo ada beneran itu bubuk floo, beuh udah langsung ngilang. Sapu terbang, naga terbang juga gw mauk..

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s