Pernikahan Islami & The Butcher (PERMANENTLY CLOSED)

Kemarin salah satu teman SMA mengadakan pesta pernikahan di bilangan Cijantung, Jakarta Timur. Nggak seperti biasanya dimana kondangan hanya berlaku di hari Sabtu dan Minggu, kali ini sang teman memanfaatkan momen hari kejepit Senin kemarin. Ya nggak penting juga sih mau pesta di hari apa, yang penting kan doanya. Dengan formasi saya, Cepe dan Matt, berangkatlah kami menuju TKP πŸ˜†Β 

Anyway, ini pertama kalinya saya mendatangi pesta pernikahan yang mana tamu wanita dan laki-laki dipisah tempatnya. Hmm, udah feeling sih sebelum dateng, karena Hafizh, mempelai laki-laki yang notabene teman baik di SMA ini adalah penganut agama Islam yang taat, mungkin pestanya nanti akan dibuat mirip pernikahan di Arab. Dan ternyata bener, begitu ngeliat video waktu akad, prosesnya seperti yang di Arab, yang waktu ijab kabul mempelai wanitanya duduk terpisah di sebuah ruangan. Mungkin penjelasan saya kurang lengkap dan jelas, tapi akadnya mirip akad nikahnya Ninda πŸ˜†

Dan ada pengalaman cukup memalukan waktu di resepsi kemarin. Saya sama Cepe sudah mencicipi hampir semua booth di sisi sebelah kanan, saatnya untuk mencicipi booth-booth yang ada di sebelah kiri. Saya emang agak careless kemarin, nggak begitu memperhatikan sekeliling karena takjub dengan venue gedung yang lumayan luas. Di booth sebelah kiri ada masakan Kambing Guling, dengan pedenya saya dan Cepe mengantri di booth tersebut. Belum ngambil piring, tiba-tiba ada yang negor,

“Maaf Mbak, ruang untuk wanita ada di sebelah kanan. Ini khusus untuk laki-laki..”

Wuoooooh.. Langsung tengsin, muka saya merah kayak udang rebus. Mana yang negor mukanya kayak Afgan.. Buru-buru saya tarik Cepe sebelum dia di’usir’ juga. Malunya luar biasa rekk.. Mau pulang rasa-rasanya nggak mungkin, karena saya nebeng Matt selama perjalanan. Yah mudah-mudahan kalo nanti ada nikah kayak begini lagi, saya udah tau mesti gimana. Hahaha kalo diinget-inget lagi saya masih malu 😳

Acara selesai jam 1 siang, saya langsung pulang. Sebenernya diajakin main bareng sama temen-temen yang ketemu disana, tapi karena parno takut kejebak di suatu tempat seharian dan mau pergi lagi juga, akhirnya saya minta dipulangin sama Matt.Β Begitu sampe rumah, langsung basbisbus ganti baju main dan siap berangkat πŸ˜† Saya iseng pergi ke Gandaria City, mau nyobainΒ The Butcher, salah satu resto steak favoritnya Selly dan Andy πŸ˜†

Harga standar steak dimana-mana. Untuk rasa steak, dari skala 1-10, The Butcher megang di level 7. Mungkin kalo sata pilih saus lain kayak Red Wine, skala enaknya bakalan lebih tinggi πŸ˜† Tapi yang namanya steak sih buat saya nggak ada matinya, tetep enak πŸ˜†

Next target: Tokyo Skipjack, Sinou Steak, Super Steak πŸ˜†

6 thoughts on “Pernikahan Islami & The Butcher (PERMANENTLY CLOSED)”

  1. eh pernikahan aku ngga islami kali Nad. orang tamunya aja campur baur kaya gitu. cuman emang sengaja disembunyiin dulu biar si mas takjub n pangling ngeliat ‘mantan’ pacarnya.. hahahahaha..

    kalo nikahan yg tamu cewek cowok dipisah kaya di film KCB itu yah? hihihi..
    ngga seru dong, ngga bisa berburu makanan bareng suami kalo kaya gitu. 😦

    1. Hehe, maksud aku pas akadnya aja Nin. Kamu kan resepsinya bebas πŸ˜†

      Iya nih agak kurang seru kalo dipisah. Nggak bisa berburu makanan di booth sebelah huhuhu.. *kepikirannya makanaaaan muluk*

    1. Hai!

      Mungkin maksudnya biar dipisah yang bukan muhrim. Saya juga nggak bisa salaman sama mempelai pria, cuma kasih kode salam by tangan aja. Padahal si mempelai pria yang teman saya hehe.

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s