A Day at MOI

Masih senyum-senyum nih abis baca salah satu postingan di blog-nya Pepi. Ihihihihihihi.. Aku geer klepek-klepek dibuatnya.. πŸ˜† Emang kok postingan saya aneh-aneh, kadang suka random, kadang nyeleneh. Kebanyakan anehnya sih daripada benernya hahaha.. Anyway, terima kasih loooh udah promosi blog nyeleneh akoh.. Jadi mendadak beken nih gara-gara banyak yang klik link-nya.. *katrok tenaaaaan* πŸ˜†

PS buat Pepi: Nanti kalo akik ke Jogja, kita main-main yah.. Kamu juga kalo ke Jakarta, kita main-main barengan Selly.. πŸ˜†

Akik mau curhat dikit boleh yaaa.. Jarang-jarang banget loh ini.. Jadi ceritanya tadi pagi pergi ke Kelapa Gading, menuju salah satu tempat psikotest (atau lebih tepat disebut tempat tes kepribadian – ketemu psikiater langsung ini neik) di kawasan ruko Mal of Indonesia (MOI). Kelapa Gading itu kalo dari Kebon Jeruk jauh banget loh sodara-sodara.. *hyaeyalaaaah, Kebon Jeruk – Cilandak aja udah termehek-mehek apalagi eneh?*. Tapi yasudahlah, sebagai salah satu prosedur perekrutan di sebuah perusahaan, sebaiknya aku ikuti saja. Sebenernya sih rada males dateng ke Kelapa Gading, apalagi MOI. Soalnya rumor mengatakan parkiran motornya jauh di basement. Dan jarak dari satu blok ruko ke blok ruko yang lain itupun lumajang jauhnya. But look at the bright side, keuntungan parkir motor di basement adalah terlindung dari panas dan hujan, kan? Yeah anyway, begitu saya dateng, MOI pun masih gelap, bahkan cenderung belum ada aktivitas sama sekali. Dan saya harus ngider ke semua lobby MOI buat keluar menuju tempat psikotest itu.

Segala macam psikotest, kayaknya hampir semuanya udah pernah saya jalanin. Dari yang namanya tes logika, tes gambar pohon dan orang, bahkan tes Kraeplin yang bikin mata jereng itu pun udah pernah saya lakoni. Tapi kalo ketemu sama psikiater, seumur-umur saya belum pernah. Selama ini sih, saya rilek-rilek aja kalo mau psikotest. Ga pernah ada persiapan, paling cuma makan dan tidur cukup aja, karena setau saya psikotest itu memakan waktu setengah hari bahkan bisa sampai seharian. Dan begitu masuk ke tempat praktek psikotest itu (sebut saja nama tempatnya Jelita), saya langsung disuruh ke ruangan di lantai 2, tempat saya mengerjakan soal psikotest. Mengikuti instruksi mbak-nya, akhirnya saya isi itu soal sebanyak 567 pernyataan dimana saya harus memilih “sayabanget” atau “bukan sayaΒ banget”. Nggak sampai 2 jam, selesai sudah semua pernyataan saya isi, dan saya berusaha isi dengan sejujur-jujurnya. Setelah selesai, saya disuruh nunggu sebentar, mungkin langsung keluar hasilnya. Nggak berapa lama kemudian, mbak-nya bilang saya disuruh makan siang dulu, nanti balik lagi jam 1 siang. Well, I thought that was the end of the test so I could go home, ternyata indak.. πŸ˜₯

Akhirnya saya makan siang di dalem MOI. Dengan memegang prinsip untuk tidak akan menyentuh junkfood/fastfood (kecuali kepepet), akhirnya saya jelajahi semua sudut restoran di MOI. Layaknya mol kebanyakan, pilihannya banyak banget. Mau Asian, Italian, Japanese, Western, semuanya ada. Langsung maruk deh pengen semuanya hahaha.. Dan ujung-ujungnya makan bebek goreng di Food Park MOI. Food Park MOI sedikit mirip Urban Kitchen-nya Plaza Indonesia. Dan makanannya sih indak mengecewakan samuo.. Akik langsung BBM orang terdekat ngajak main bareng ke MOI.. Hihihi dasar maruk.. πŸ˜†

Anyway, kelar makan langsung balik lagi ke Jelita. Abis itu saya langsung disuruh ke ruangan di lantai 2 lagi. Mbak-nya nanya tadi saya ngerjain soalnya buru-buru apa ragu-ragu. Dengan lantang, saya bilang nggak dua-duanya. Dan ternyata katanya jawaban saya absurd, nggak bisa dibaca sama psikiaternya. Dan saya disuruh ngerjain soal yang sama lagi. Ngeveeeeet.. Another 2 hours of boring test, mana saya ngantuk kan abis makan siang. Yasudahlah, mari kita kerjakan lagi 567 pernyataan ini.. 😯 Sambil ngerjain, saya sambilan mikir, ya kalo emang hasil tesnya absurd, dengan kata lain kan artinya saya failed, kenapa malah disuruh ngerjain lagi? Apa nggak buang-buang waktu si mbak sama psikiaternya? Dan even di tengah-tengah tes yang juga absurd ini saya pun masih bisa ketiduran sekitar 10-15 detik. Ngantuknya mana tahaaaaan.. Dan bukannya kalo begitu hasil tesnya nanti malah jadi nggak maksimal yah? Piye toh? πŸ˜₯

Jam menunjukkan pukul 3 sore, dan saya sudah selesai mengerjakan semua soal. Saya udah pasrah lillahi taala, apapun hasilnya, mau bagus apa jelek, terima-terima aja deh.. As predicted, saya disuruh nunggu lagi buat hasilnya, nanti langsung dibaca sama psikiater. Niat saya tadinya kalo hasilnya masih absurd juga, saya langsung ketok palu sama mbak-nya, “Yaudah Mbak, nggak usah diterusin lagi daripada nggak ada hasil”. Itu misalkan aja.. Pas hasilnya udah keluar, saya nggak dikasih tau langsung gimana hasilnya, tapi langsung dikasih ke psikiaternya. Pas lagi nunggu giliran ketemu psikiater, tiba-tiba mbaknya nanya,

“Mbak, lagi stress yah?”

Ya saya kaget dong, soalnya saya nggak merasa stres sama sekali. Dan si mbaknya melanjutkan kalo hasil tes yang keluar itu menunjukkan kalo saya stress. Laaaaahhhhhhhhhh.. Gimana sabi saya sutris? 😯 Pas giliran ketemu psikiaternya, beliau nanya,

“Lagi ada cekcok sama siapa?”

Jujur aja sih sebenernya saya nggak merasa ada cekcok dengan siapapun. Kalopun ada yaaa cekcok kecil-kecilan lah, ain’t no big deal, dan bukan cekcok permanen. Dan psikiaternya nggak ngomong apa-apa lagi, cuma manggut-manggut, trus nyuruh saya baca gambar yang menurut saya sebagian keliatan kayak orang yang lagi berkegiatan dan sisanya seperti gambar serangga. Yakalik dah itu indikasi saya beneran stress. But seriously people, apakah saya keliatan stress? GRR, rasanya pengen kabur langsung makan yang enak-enak.. πŸ‘Ώ *lah ini laper apa maruk?*

Hmm.. Mendengar vonis stress malah bikin saya jadi takut stress beneran. Malah makin kepikiran, lah emang iyak apa saya stress? Dan menjelang perjalanan pulang saya malah mau dibikin stress sama mbak penjaga loket pembayaran keluar MOI gara-gara doski nggak punya kembalian uang receh. Lah piye toh fasilitas umum nggak nyiapin uang receh kembalian? Apa nggak kasian sama orang-orang banyak yang ngantri di belakang saya? Hihhh daripada ngadu urat nggak jelas gara-gara duit kembalian, mending saya ikhlasin aja. Jangan sampe hal-hal nggak penting kayak gini malah bikin saya stress beneran.. πŸ‘Ώ

Tapi divonis stress dan narik urat sama mbak penjaga loket pembayaran pada hari ini terbayar sudah dengan diskon dua pasang sepatu yang sukses saya bawa pulang, segelas minuman manis dingin, dan masakan Ibu. Bad day deserved a happy ending.. πŸ˜†

4 thoughts on “A Day at MOI”

  1. wkwkwkwkwk, tuh psikiater sok tau tuh,,,
    absurd sih iya, tapi seteres mah ngga deh,,,

    mungkin test psikotest itu kurang ciamik untuk memahami keunikan elo nad,

    ga usah dipikirin,
    dulu pas mw masuk simas juga gw dibilang ” kamu lagi tertekan ya? ”

    bahasa nya mungkin emang udah dirancang lebay kali nad, supaya memancing ekspresi…

    ga usah dipikirin ya nad,,, *puk-puk..

    1. Awalnya malah gw pikir psikiaternya yang stress. Hahaha.. Dan sepengetahuan gw, keadaan psikologi seseorang itu beda-beda pas beberapa waktu (tergantung dia abis ngapain). Bisa aja pas pagi gw rilek, tapi siangnya gw malah hyper hihihi..

      Pulang dari MOI gw udah nggak mikirin lagi sih. Ya malesin amat dep, cengo divonis stress sama diajak ribut sama mbak-mbak penjaga loket pembayaran. Cihh..

      Hmm, pengalaman yang cukup absurd haha.. πŸ˜†

  2. Aaaah jangan-jangan psikiater nya emang gak tahu tuuh makanya drpd malu akhirnya dibilang lagi stress hehe…

    Daripada pusing pikirin si psikiater tadi…yuuk aq traktir minum es lemon tea plus maem bakso …qiqi….

    1. Atau memang bener kata Devi (komen diatas) biar psikiaternya bisa liat ekspresi gw begitu dinyatakan stress yang menurut gw sangat amat nggak masuk akal.

      Mau dong ice lemon tea nyaaa.. Hehehehe.. πŸ˜†

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s