Tetralogi Endless Love

Semaleman saya streaming serial drama Korea yang beken banget waktu saya masih SMP. Pasti semua pernah denger Endless Love kan? Coba aja googling atau streaming di YouTube, pasti inget banget deh sama polosnya Eun So dan cool(kas)-nya Jun So. Setiap nonton drama ini saya nggak pernah nggak mewek. Pasti beleberan airmata sesenggukan setiap ada adegan sedihnya. Kayak semalem, biarpun saya nggak ngerti subtitle yang ada di YouTube (subtitle-nya nggak ada yang bahasa Indonesia/Inggris) ditambah keterbatasan pemahaman bahasa Korea (cuma tau annyong, bianne, kamsa hamnida, omma, appa, oppa), tetep aja saya mewek sesenggukan nontonnya. Hahahaha cemeeen.. 😆 Anyway, saya baru tau kalo ternyata cerita Endless Love ini masuk ke dalam tetralogi serial drama Korea yang namanya Endless Love juga. Dan drama Korea Endless Love yang semalem saya tonton, judulnya ternyata bukan Endless Love, tapi Autumn In My Heart 😆 

Yang namanya tetralogi, pasti ada empat. Nah serial Endless Love drama besutan sutradara Yoon Seok-ho ini terdiri dari:

  1. Autumn In My Heart
  2. Winter Sonata
  3. Summer Scent
  4. Spring Waltz

Dua yang disebutkan diatas udah saya tonton, kecuali Summer Scent dan Spring Waltz. Autumn In My Heart dan Winter Sonata aja udah bikin saya termehek-mehek, kalo sisanya saya nggak tau deh meweknya kayak gimana. Cerita empat serial drama Korea ini sama sekali tidak berhubungan. IMHO, cuma satu sih kayaknya persamaannya, yaitu sama-sama bisa bikin mewek 😆 Informasi dari Wikipedia, persamaaan tampak dari plot cerita, yaitu perjalanan cinta dari jaman kecil sampai dewasa dan konflik di dalamnya. Persamaan juga tampak pada pemandangan indah yang ditampilkan (disesuaikan dengan judul) dan penggunaan musik klasik sebagai soundtrack. Hmm.. Menarik sekali.. 😆

Sayangnya TV nasional kita belum bisa menampilkan serial TV sebagus itu. Seandainya aja ada produser serial TV Indonesia yang mau buat tontonan yang ceritanya nggak itu-itu aja. Pegel juga kali yah nonton sinetron yang isinya gap orang kaya dan miskin, ratapan anak tiri, iri-dengki antar tetangga, sinetron Indonesia yang di-dubbing pake bahasa Indonesia juga *sumpah yang ini bikin saya eneg!!* sama sinetron-sinetron aneh yang konon katanya suka nampilin naga terbang yang entah asalnya darimana. Apakah sinetron yang ada sekarang sangat menggambarkan realita yang ada di sekitar kita (termasuk si naga terbang)? 🙄

14 thoughts on “Tetralogi Endless Love”

  1. yailah nad, susah amat nonton di youtube. kan endless love di puter ulang di antv hihihihi <– nonton muluk ga mau ketinggalan 😆

  2. Walah ternyata termasuk tetralogi toh.. Pantesan dari segi penokohan gt2 agak mirip yaaa.. Baru ntn yang 2 aja sih.. Winter sonata bikin sakit kepala nontonnya.. Ampe kram otak deh kayaknya.. Pusing banget

    1. Waaa sebagai penggila drama Korea harus wajib nonton tetralogi ini, Kak.. Biar meweknya bleberan hihihi.. Paling suka sih Winter Sonata, soundtrack-nya bagus-bagus banget. Sama dulu cinta mati banget sama Bae Young Joon.. 😆

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s