Love The Job You Do, or Do The Job You Love?

Oh Friday night, alhamdulillah.. Akhirnya, pulang kantor agak sedikit on time, makan tepat waktu, dan punya waktu lebih banyak buat nongkrong sampe pagi di depan komputer. Ini pleasure banget buat saya yang emang hobi banget jalan-jalan di dunia maya. Tadi sempet diajak pergi sama salah satu sahabat, tapi rasanya badan ini mau rontok. I said I wanted to give a rest to my body — biarpun tetep ye bok begadang sampe malem buat ‘jalan-jalan’ 😆

Akik mau curhat-curhat dikit nih *cih, perasaan dari kemaren juga curhat meluluk*. Kemarin saya ketemu sama ex-boss di salah satu kantor tempat saya mengabdi dulu, sebut saja namanya Fuad. Kami sebenernya sih nggak akrab-akrab banget. Cuma waktu itu saya sempet satu tim marketing dan sering ngobrol sama Fuad soal dunia maya yang sudah lama menjadi interest saya *dan mungkin karena doski anak Binus juga makanya cucok hahaha*. Chit chat kami dulu sempat terputus karena dia keluar terlebih dahulu dari kantor — sebulan kemudian baru saya menyusul. Bukan nyusulin dia kok, tapi karena emang saya nggak nerusin kerja disitu juga. Di akhir tahun lalu waktu saya masih freelance, beliau mulai nanya-nanya kabar saya, tapi hampir nggak pernah saya gubris. Ini sih agak anomali yah, harusnya karena freelance, saya bisa lebih bebas. Tapi pada kenyataannya freelance-nya saya juga beredar kesana kemari dan jarang sekali saya menyentuh handphone. Sampai pada suatu hari, salah seorang teman kerja di kantor lama berusaha menghubungi saya, dan dia menawarkan saya untuk bekerja di kantornya Fuad. Hmm, Fuad sebenernya sudah punya kantor sendiri sebelum akhirnya memutuskan bergabung di kantor yang sama dengan saya. Berhubung dia salah satu petinggi di kantornya, akhirnya dia serahkan ke partner kerja dan memilih gabung di kantor saya. Mungkin konsentrasinya terpecah, jadinya Fuad terlihat tidak fokus di dua dunia yang dia geluti. Sampai akhirnya dia keluar, dan memutuskan untuk kembali bekerja di kantor lamanya.

Kok jadi curhat soal Fuad yah? No no no.. Bukan itu yang mau saya ceritain. Jadi begini, saya sebenernya bingung kenapa kok tiba-tiba Fuad ngajak saya gabung di kantornya. Dan ternyata, Fuad merekrut semua orang yang pernah kerja barengan sama dia untuk gabung di kantornya. Dan kebetulan juga nih, kenapa Fuad (sedikit) ngebet mau ngerekrut saya, karena dia tau saya suka banget sama kerjaan yang dia tawarkan, dan memang bisnis yang dia geluti adalah sesuatu yang nggak pernah lepas dari keseharian saya, yaitu dunia maya. So, ketemulah saya sama Fuad kemarin. Kita ngobrol, update kondisi karir terkini, dan saling sharing soal dunia sales dan marketing. Bedanya dia ngebahas soal teknik sales-marketing dan dunia maya, sedangkan saya membahas tentang perangkat yang mendukung dunia maya. Fuad tidak secara terang-terangan bilang ingin merekrut saya, karena dia tau saya baru aja masuk di kantor yang sekarang dan masih terlalu dini buat saya untuk memutuskan untuk pindah. He wanted me to do my best on the current job, and about his offer, di suatu masa nanti saya harus sudah siap dengan satu jawaban. Apakah saya akan mengerjakan pekerjaan dan sesuatu yang saya suka secara terpisah, atau saya kerja untuk sesuatu yang saya suka..

Sepanjang obrolan saya dengan Fuad sih seru banget. Cuma balik ke rumah, saya jadi mendadak spaneng. Selama ini saya salah pilih kerjaan atau apa yah? Tapi saya tau, saya nggak boleh gegabah mengambil keputusan. Perjalanan saya untuk tetap berusaha sebaik-baiknya juga masih panjang. Apa yang saya kerjakan sekarang pun sudah benar, si Fuad hanya memberi tahu bahwa ada kesempatan lain yang mungkin cocok buat saya. Tapi kadang nyebelin banget yeh, pas lo lagi usaha struggle di tempat sekarang, tiba-tiba ada yang nawarin angin yang mungkin bisa bikin kita seger atau malah jadi masuk angin?

“Choose a job you love, and you will never have to work a day in your life.”

― Confucius 

Harusnya begitu bukan, sob?

17 thoughts on “Love The Job You Do, or Do The Job You Love?”

  1. daku juga bertanya-tanya kak.. enaknya learning to love the job I do ato emang do the job i love…
    tapi kalo aku rada insecure sih kalo mau pilih job yang aku suka (buka cakery sendiri maksudnya) soalnya kalo mau dibandingin sama job kantoran gitu incomenya lebih meyakinkan yang kantoran.. tapi benernya ga suka kerja kantoran.. dan kayanya bakalan lebih hepi kalo ikutin kata hati… tapi.. yah…
    /bingung/
    hahahah

    1. Hmm, memang sih ada plus minusnya kalo mau kerja di kantoran dengan steady income atau usaha sendiri yang income-nya kadang naik kadang turun. Tapi temenku ada tuh yang menikmati pekerjaan freelance-nya (jualan makanan) untuk beberapa waktu, sampai dia dihadapi dengan kenyataan bahwa pasangannya berambisi untuk jadi entrepreneur juga. Well, in the end she decided to give up on the work she loves doing dan kembali kerja kantoran dengan steady income. Itu kalo situasinya seperti itu yah.. Untuk bertahan dan jaga-jaga (yang namanya entrepreneur ya gajinya ga tentu), salah satu dari mereka harus punya steady income.

      Kalo kamu pengen usaha sendiri, harus bener-bener siap lahir batin, Mia. Saran aku sih, kumpulin ilmu sebanyak-banyaknya (misal: kerja di cakery industry selama minimal 5 tahun), abis itu baru deh merintis usaha. Tapi kalo kurang dari waktu segitu udah cukup pede dan siap dengan segala konsekuensinya, then give it a shot 🙂

      Cuma kalo di kasusku ini agak berbeda. Apa yang aku kerjakan dan apa yang ditawarkan itu sama-sama menghasilkan steady income. Cuma bedanya kerjaan gw yang sekarang gw baru belajar sekarang, sedangkan yang baru aja ditawarin ini adalah sesuatu yang senang gw lakukan setiap hari. Masih ada banyak pertimbangan nih, makanya akik lumayan pusying 😥

      Curhat gw kepanjangan yah.. Hahaha, never mind 😆

      1. wahahaha.. kalo gitu yah emang tuntutan sih ya..
        keknya selama masih single kalo mo ngelakuin kerjaan yang kita suka meskipun tanpa steady income lebih nyaman daripada ntar kalo uda nikah, soalnya ngga ngerasa nanggung orang laen kalo gagal ya gagal sendiri haha 😀
        aku.. juga niatnya gitu xD kerja dulu cari pengalaman, baru coba rintis usaha.. ntar kalo gagal, tinggal cantumin kerjaan lama di CV dan cari kerjaan baru /lho kok gitu?/ hehe
        wah kalo gitu enak dong kak, uda emang suka, pemasukan lancar, hidup sejahtera hore hore dong ntar xD
        ah ngga papa, malah bantuin ngasih pencerahan kok 🙂 hihihi

    1. Hehehe biasanya itu tuntutan hidup, Mas. Misal, Mas adalah satu-satunya tulang punggung di keluarga dan harus menghidupi seluruh keluarga Mas. Otomatis nggak punya pilihan lain kan? Hehehe.. 😀

  2. Do what you love or love what you do. Jadi apa yg ada dan ada di depan mata, itu aja yg dinikmatin dulu (klo emg blom bs berpindah kelain hati). –> ini saranku buat anak2 kelas 3 SMA sih 😉 Btw…. Klo kata org jaman sekarang kan: “Have a passive income and you dont have to work a day in your life…..” 😆

    1. Nah enaknya juga gitu tuh Mbak.. Masalahnya sebelum punya passive income, kan harus ada modal untuk membentuk passive income tersebut. Contoh bikin usaha rumah kontrakan/kost.. Hmm, beda yah sama naruh saham di trading emas atau dimana lah itu namanya — resikonya juga gede 😆

  3. love the job you do, menurutku lebih baik deh, karena dengan begitu kita bisa banyak belajar dan menghargai setiap poin dlm job itu, sdgkan kalo do the job you love sepertinya lebih ke memilih mengerjakan sesuatu yg disukai aja yah, lebih tidak fleksibel utk mengerjakan yg lain …. imho …. 😌 (puter otak peras keringat sblm komen ini) topiknya lumayan beraaadh !
    Dibawa sholat aja sis, semoga ada petunjuk 😌

    1. Hmm.. Ini aja lagi ibadah minta doanya diperjelas jalan karirnya, biar nggak galau gitu mau kemananya hehehe.. Semoga apa yang aku kerjakan sekarang adalah yang tepat, dan kalaupun tidak — mohon diberi petunjuk, ya Tuhan.. Amin 🙂

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s