Friday I’m in Loath

Seumur hidup mungkin baru pertama kali ini saya mengalami kesialan dalam satu hari ― nggak putus-putus. Berawal dari Kamis malam mood saya mulai nggak karuan ditambah diajak diskusi soal hal yang sebenarnya nggak mau saya dengar (sementara). I encouraged myself to be happy without doing anything on Friday, but I was totally wrong. Motor saya mendadak mati nggak bisa dinyalain sampai saya kepikiran untuk nggak masuk kantor karena nggak ada kendaraan (di daerah sekitar rumah susah nyari ojek, apalagi angkot ― dan daerah rumah ini adalah salah satu biang macet se-Jakarta). Dan dengan terpaksa saya harus pake motor yang lain.. 

Mungkin karena masih panik gara-gara motor nggak bisa nyala, saya jadi mual pas perjalanan ke kantor. Ditambah matahari Jumat pagi lagi mentereng banget malah bikin saya makin eneg. Sesampainya di kantor, saya baru inget berarti hari Jumat ini parkir langganan saya nggak berlaku. Selain karena belum diperpanjang, saya juga nggak bawa motor yang biasa saya pake ke kantor (yang biasa terdaftar parkir). Dan saya nggak tau kapan motor saya bisa di-service, semoga aja weekend ini bisa disembuhin. Kerjaan hari Jumat lumayan banyak, tapi so far masih bisa di-handle. Sampai saya dapet telepon dari customer bawel yang minta spec detail salah satu barang yang saya masih nggak tau. Mungkin bahasa penyampaian Pak Jemmo (sebut saja namanya begitu) bikin saya nggak ngerti. Ditambah saya juga nggak tau barang apa yang sebenarnya beliau mau. Otak saya lagi bebel banget kali yah makanya nggak bisa menyerap apa yang beliau sampaikan. I assumed that this man has never known the product. Dan abis beliau nanya ini itu di telepon, beliau email minta pricelist, kemudian saya kasih. Sejam kemudian, operator extension ke telepon saya. And you know what? Pak Jemmo itu udah nongol di kantor saya tanpa ada konfirmasi sebelumnya. Anjrooot ini orang kaga sabaran banget yak.. Udah customer baru, nanyanya macem-macem, dan belom tentu langsung purchase order. Akhirnya AM saya turun tangan menghadapi Pak Jemmo itu sedangkan saya dibebani dengan berbagai macam penawaran ― karena dikhawatirkan saya akan gagap dan nggak ngerti apa yang akan saya sampaikan nanti. Baiklah, let the expert do the job.. 30 menit kemudian, AM saya baru balik dan bilang baru aja saya dapet customer sinting yang nanya soal barang tapi sejujurnya nggak tahu apa kebutuhannya dia. Dan bener aja ujung-ujungnya beliau nggak beli barang yang udah dia tanya sebelumnya. Kemudian badan saya mulai gemeter, mata dan kepala saya jadi panas. Mendadak pening..

An hour later, AM saya sedikit ‘me-review’ kinerja saya. Sudah sebulan lamanya saya bekerja, pelan-pelan saya mulai menampakan hasil. Bos saya melihat saya sangat bagus di administrasi, akan tetapi kurang dalam penjualan. Bos saya sedikit sharing tentang perbedaan antara admin dan sales. Then he asked me what I really wanted to be, mau cari pengalaman apa uang. I might don’t care about experience biarpun saya belum jadi apa-apa, tapi untuk hal kedua yang disebutkan itu ― I’m not really fond of it though I need it too due to what I’ll face in the future, let’s say tuntutan hidup.. Mendadak saya makin pening, kepala udah ngebul dan nggak bisa menyerap apa-apa lagi Jumat malam.. Dan harusnya Jumat malam  kemarin itu saya pergi sama teman-teman kantor karena sebelumnya sudah direncanakan. Tapi entah kenapa hati ini menolak karena saya tau hari Jumat ini saya akan capek abis-abisan. Sejujurnya lagi nggak pengen ada di tengah kerumunan karena otak udah nggak bisa diajak kompromi lagi. Akhirnya saya nggak ikut mereka pergi, dan memilih untuk menyendiri di Sarinah bersama dengan seorang teman baik. Maaf ya Mamih Pipih, saya nggak ikutan pergi. Otak lagi empet banget nih 😦

Sarinah, that’s where I was on Friday night. Kelaparan dan makan pecel lele sendirian di pinggir jalan Sunda, sambil nungguin Cepe. Kelar makan, langsung cabut ke Starbucks Skyline yang ternyata lagi direnovasi. I ordered my favorite beverage but it tasted awful. Mas-mas baristanya lagi nggak enak bikinnya, mungkin karena pengaruh tempat yang lagi direnovasi ini. Akhirnya cabut lagi cari tempat lain, itu juga karena Cepe belom makan. We sat at Pizza Hut and I told her what I’ve been through. Semakin malam omongan saya pun semakin ngaco dan waktu hampir menunjukkan pukul 9 malam tapi saya (masih) belum mau pulang. Akhirnya duduk di halte depan McD Sarinah. Ngapain? Ngobrol aja ngalor ngidul ― padahal Cepe daritadi udah ngajakin pulang. Akhirnya saya luluh dan memutuskan untuk pulang, karena ada supir taksi yang matanya jelalatan menyeramkan di dalam mobil taksi merah terparkir di depan kami berdua. Abis anter Cepe pulang, saya juga langsung pulang. Begitu masuk rumah, ketemu sama Ibu & Ayah sebentar abis itu langsung masuk ke kamar. Sejujurnya saya belom ngantuk, tapi badan saya rontok banget. Akhirnya saya paksakan untuk tidur biarpun ujungnya terbangun di tengah malam. Badan panas (alias gerah), perut nggak enak, dan rasa eneg mulai menyerang (lagi). Akhirnya saya paksakan untuk tidur kembali karena pagi ini saya harus beraktivitas lagi. Benar-benar Jumat yang melelahkan. Jiwa raga dibikin rontok serontok-rontoknya..

Baiklah, sudah cukup gloomy-nya. Let’s find a piece of happiness.. Happy weekend, all! 🙂

14 Comments

  1. Berasa baca script FTV nih. Mungkin cerita lu bisa dikirimkan ke Cerita Indomie nad (laahh…) 😐

    Weekend waktunya refreshing.. Mari kita refresh segala kepenatan..
    Dan cuma mau ngingetin aja nad, besok senin. Gitu. Hahahahhaha (ngerusak mood)

  2. halo Nadya, smg moodnya udah cerah kembali biar bsk kerjanya enak 🙂
    emang deh, kalau 1udah bkn bete, kedepannya jd bete mulu, salah semua 😦

    1. Weekend-nya sih feelingnya naik turun, Kak. Seneng karena bisa ketemu sama orang-orang, sedihnya karena ada hal yang nggak bisa dilakukan. Tapi jam tidur pun terbayar sudah 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s