Singapore Short Escape, Day 3: Bugis Street, Tokyo Banana, Airport Chitchat

Di tengah merebaknya konspirasi kemakmuran Zaskia Gotik dan bekas pasangannya si Vicky Prasetyo alias Hendrianto, atau ngegosipin si-Dul yang “narik opelet tengah malam” abis pacaran sama “Sarah”, atau euforia massa yang lagi berbondong-bondong ikutan daftar seleksi CPNS, saya melanjutkan cerita perjalanan singkat yang tidak istimewa ini. Hehehehe.. Load pekerjaan yang seabrek di awal minggu ini bikin saya nggak sempet ngapa-ngapain pulang kantor. Dan begitu sampe di rumah langsung jatuh di peraduaan. Caelaaaaah.. 😆 Okay, setelah menghabiskan waktu seharian di USS dan sekitaran Orchard, akhirnya kami bersiap-siap untuk pulang. Packing sana sini, masukin barang-barang yang sudah kami beli, sampai akhirnya tercetus ide dari yang lain kalo kita semua belum mampir ke Bugis dan Merlion Park. Yah, destinasi perjalanan saya di hari terakhir liburan ini musnahlah sudah, bye bye MBS-IKEA-dll.. 😦 Mana di hari terakhir ini my body was not delicious alias masuk anying. Tapi masuk anying ini nggak boleh jadi hambatan di hari terakhir liburan ane. Langsung deh saya cari sarapan di coffee shop terdekat, minum susu, beberapa saat kemudian baru nenggak obat. The show must go on, wes ewes ewes bablas angine.. 😆 

Di deket penginapan tempat saya tinggal, ada coffee shop mungil yang menarik perhatian saya setiap jalan kaki ngelewatin tempatnya, namanya Toast Box (di belakang Paragon Shopping Centre). Tempatnya nggak gede banget, detail spot-nya didominasi warna putih, sangat sederhana. Beberapa kali jalan di beberapa wilayah di Singapore ini, Toast Box bertebaran dimana-mana. Dan menu-menunya didominasi dengan menu untuk sarapan. Pagi-pagi makan telur setengah matang, french toast, dan susu udah bisa bikin saya girang banget. Apalagi mie rebus Singapore-nya enak banget. Ini masakan kedua terenak setelah Pop Mie yang saya santap kalo lagi kepepet di penginapan. Sorry maap nggak ada foto detail cafe-nya 😆

Pas lagi sarapan, hujan turun dengan derasnya sampai bikin kita nggak bisa beranjak kemana-mana. Untuk jalan ke stasiun MRT terdekat kurang lebih menempuh jarak ± 1 km dari tempat kami berada. Nggak ada alternatif lain, daripada semuanya nanti sakit gara-gara kehujanan, akhirnya kita membatalkan pergi naik MRT dan memutuskan untuk naik taksi. Beuh, taksi maning, taksi maning.. 😯

Tujuan perjalanan kali ini adalah ke daerah Bugis. Si Ibu kayaknya masih nggak puas dengan oleh-oleh yang sudah kami pack ke dalam koper, jadi beliau pengen nambah lagi. Haiyaaaaah.. Eits, beruntung Tokyo Banana yang dititip sama Amanda belinya di daerah yang lumayan deket sama daerah Bugis. Hehehe emang rejekinya si Aam nih, saya langsung ngebujuk rombongan buat nemenin saya beli oleh-oleh ini sebelum mereka tawaf di Bugis. Sebelumnya, saya nggak tau kalo Tokyo Banana ini bisa dibeli di Singapore. Namanya aja Tokyo Banana, jadi saya pikir belinya di Jepang. Waduh, ane harus ngejar penjualan barang IT berape juta dollar dulu baru bisa ngejar trip sales ke Jepang dan beli Tokyo Banana buat si Aam hahaha.. 😆 Tapi katanya bisa dibeli Singapore, entah dimana tempatnya. Lalu browsing lah saya, dan menemukan toko yang namanya ShiokJapan. Adanya di dua tempat di Singapore, di Burlington Square dan Raffles City, dan akan buka satu cabang lagi di Orchard (tapi masih beberapa bulan lagi). Kebetulan ane mau ke Bugis, rasa-rasanya Burlington Square ini tidak jauh dari Bugis Street. Pas nyampe di Bugis Junction, saya cuma cengok doang. Kami semua kurang tau dimana Burlington Square itu. Tapi lagi cengok mikir dimana itu Burlington, tiba-tiba ada bapak-bapak baik hati yang mungkin nggak sengaja dengar pembicaraan saya dengan rombongan perjalanan tentang dimana Burlington Square berada, dengan senang hati memberi tahu letak persis Burlington Square dimana. Aaaaak, terima kasih sekali ya Bapak-nyaaa.. 😆 Etapi malang tak dapat ditolak, mujur tak dapat diraih, GPS Android ane cuma bisa berfungsi kalo ada WiFi — akibat malas beli provider lokal Sing atau upgrade SIM Card lokal Indo yang ane pake 😆 They said women can’t read map, mungkin ada benernya juga yah. Begitu saya dikasih tau direksi jalan menuju Burlington, dan dapet akses WiFi gratis di Bugis+, langsung deh keliatan Burlington Square ada dimana. Puji Tuhan alhamdulillahirrobbilalamin.. 😆

Ibu udah nggak sabar biar saya cepet-cepet beli si Tokyo Banana, soalnya dia mau ngejar beli barang yang lain. Tapi saya baru inget si Shiok baru buka jam 12 siang waktu Singapore. Which means pas saya baru nyampe di Bugis itu jam 10 pagi dan kami harus nunggu 2 jam lamanya hahaha.. 😆 Adoooooy sorry maap dah waktu nunggunya jadi kelamaan. Mendekati jam 12 siang saya langsung ke Burlington, tapi sampe jam 12 disana belom buka, belum ada tanda-tanda kehidupan 😦 saya sampe mikir jangan-jangan hari ini lagi pada tutup. Huaaaaa jangan sampe sia-sia perjalanan saya ke Burlington nggak bawa pulang Tokyo Banana 😦 Tapi ada titik terang ketika saya muter-muter di dalam Burlington, pegawai Shiok datang dan membuka tokonya. Langsung deh saya tanya masih punya stock Tokyo Banana yang original apa nggak, soalnya menurut info yang saya baca di internet, kalo nggak pre-order agak susah ngedapetinnya. Dengan enggres seadanya saya bertanya, si Mbak bilang dia harus cek stock di gudang sebelah tetapi harus menunggu staf-nya yang lain sekitar 1 jam lamanya. Uuuooooogghhh harus nunggu lagi? Ya ndak masyalaaah.. Tapi bermasalah buat orang-orang yang nemenin saya. Karena pada takut saya kecewa pas tau stock-nya nggak ada, saya disuruh mengurungkan niat untuk beli si Tokyo Banana. Tapi udah kepalang tanggung gini, pokoknya harus ngecek dulu, ada atau tidak stock barangnya. Begitu pegawai Shiok yang satunya lagi datang, dengan nafsu membabi buta saya nanya sambil megang kardus dummy ToBan, “Do you still have any of this original Tokyo Banana?”. Dan langsung dia keluarin banyak banget dari gudangnya. Puji Tuhan alhamdulillah ya sob.. Kalo jodoh emang nggak kemana-mana.. Tapi masalahnya jodoh saya kemana?! Laaaaa die curhat hahahaha.. 😆 Anyway, dimakan ye Am, awas ye kalo sampe kaga.. 😆

Setelah dirasa semua sudah membawa bungkusan masing-masing, tiba-tiba ada yang nyaut pengen balik lagi ke Mustafa. Ngok! Padahal badan saya rasanya udah makin greges pengen istirahat banget, akhirnya semua balik lagi ke Mustafa. Begitu sudah dapat barang yang diinginkan, langsung balik lagi ke penginapan dan kembali bongkar koper 😯

Sebenernya masih ada waktu beberapa jam buat kami keliling-keliling lagi di sekitaran Orchard — secara flight balik ke Jakarta dijadwalkan jam 10 malam. Tapi badan kami semua rasanya rontok, terutama saya yang divonis masuk anying. Si Ibu langsung ambil tindakan dengan koin dan balsam alias kerokan. Wes ewes ewes bablas angine.. 😆 Abis itu baru deh nafas jadi plong dan teratur. Jam 4 sore waktu Singapore saya langsung beranjak ke Changi. Kenapa cepet banget? Karena di penginapan sudah ada calon penghuni lain yang sewa tempat juga. Jadinya kami cabut lebih cepat dari perkiraan, plus juga udah nggak ada tempat yang bisa dikunjungi karena keterbatasan waktu dan tenaga 😆

Sampai di Changi yang terlalu dini itu, kami langsung cari lokasi check in Mandala Tiger, dan ternyata emang masih kepagian banget dan belum waktunya flight yang saya naiki nanti untuk check in. Kurang lebih masih ada sekitar 3-4 jam lagi. Daripada bengong mending duduk ngobrol santai ngalor ngidul di salah satu coffee shop. Harusnya saya sekeluarga claim GST struk belanja yang sudah dikeluarkan selama di Singapore, tapi karena prosedurnya kurang lengkap, akhirnya kami cuma bisa dapet SGD 13. Hahaha ya lumayan dah daripada lu manyun 😆 So, duduklah kami berempat di sebuah coffee shop. We talked for hours dari cerita-cerita keluarga sampai rencana liburan selanjutnya. Wahahaha me so excited yah karena emang ngerasa ada yang kurang di liburan singkat kali ini. So many thoughts, ideas and plans were inside my head and I was over excited. Yay! Mulai deh ngitung sisa cuti dan budgeting untuk rencana-rencana selanjutnya. It’s gonna be super awesome 😆

Sejam sebelum take off, saya langsung masuk ke ruang tunggu. Tapi sebelum masuk ke ruang tunggu, mendadak mau-nggak-mau harus antri titipan beginian:

Baru tau ternyata beli barang-barang ini di Changi pajaknya nggak besar (atau nggak ada pajaknya gitu lupa deh — tax free), dan malah jauh lebih murah beli di Singapore daripada beli di Indonesia. Dan peraturan untuk foreigner yang membeli barang-barang ini berbeda di tiap negara. Contohnya Indonesia, orang Indonesia cuma boleh beli 1 botol dan 1 pack rokok. Sedangkan negara lain, contohnya orang India yang ngantri barengan sama saya, bisa bawa sampe 3 botol dan beberapa pack rokok. Di negara kita untuk barang-barang ini sepertinya masih sensitif, makanya nggak heran pajak beli nya lumayan aduhai.. 🙄 Dan pesawat yang saya tumpangi ternyata delay, untungnya sih nggak ngaret lama. Kami sampai di Jakarta jam 12 malam dan hujan turun dengan derasnya. Nggak di Singapore, nggak di Jakarta ternyata ujan-ujan juga. Yaa sama dah ama suasana hati hahahaha.. 😆 Dan masih dengan jiwa yang belum bisa move on dari liburan, saya mempersiapkan diri untuk beraktivitas kembali di pagi hari. Masuk jam 8 sob, kerjaan pasti udah numpuk nih 😆

Maybe it’s not one of my very best trips, but I enjoyed my time there. Memang banyak tempat-tempat yang belum sempat dijelajahi (bahkan saya nggak sempet mampir ke Gastronomia padahal ada di dalem Paragon), tapi sooner or later saya bakalan balik lagi insya Allah 😆 Saya cukup kagum dengan keteraturan di negara Singapore; dari sistem, tata kota, dan bahkan lalu lintasnya yang patut diacungi jempol. Singapore adalah negara bebas tapi teratur. Awewe disana banyak banget yang pake rok mini dan tanktop tanpa harus disuit-suitin sama mamang-mamang disana *lagian disana mana ada mamang-mamang sik*. Sebenernya banyak kejadian unik yang kami alami disana. Dari Ibu yang disapa kakek-kakek asing dengan “Assalamualaikum”, ngeliat ada yang lagi di-propose di pinggiran jalan Orchard *ngeliat ape iri, neng? 😆 *, naik taksi dengan supir multi etnis yang beragam (dari Chinese yang nggak ada ekspresi sampai India yang baunya nggak karuan), sampai dikasih tau jalanan menuju ke Burlington sama bapak-bapak asing baik hati. Mungkin karena negara multi etnis yah, jadinya semuanya nge-blend aja. Tapi satu hal yang saya sadari ketika berada disana adalah pekerja-pekerja serabutan banyak berasal dari warga keturunan India. Dan lucunya saya perhatiin yah semua waiter/SP yang pernah saya temuin disana sama sekali tidak mengeluarkan ekspresi ketika melayani pelanggannya 😆 Experiences were what I earned while I was there, and I’m craving so much for the new experiences on my next trip hehehe..

That’s all for my short escape story. See you on next trip 🙂

9 Comments

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s