Java Soulnation Festival 2013

Jumat kemarin saya bertandang ke salah satu acara festival musik hits di Jakarta, Java Soulnation Festival 2013. Ini kali kedua saya bertandang ke acara ini setelah dua tahun yang lalu. Nggak setiap tahun juga sih ngikutin acara Java, kalo artisnya lagi oke dan pas ada duitnya hahaha 😆 Dan setelah melewatkan dua acara Java Prod. tahun ini (Java Jazz dan Java Rockin’ Land), saya memutuskan untuk main ke Java Soulnation — kebetulan artisnya asik-asik joss, ada temen yang ikutan, dan alhamdulillah rejekinya ada 😆 Biasanya saya memilih untuk nonton di hari Sabtu, tapi karena si Vivi mau cabut ke Bandung Sabtu pagi akhirnya kami nonton di hari pertama. Tadinya mau beli tiket buy 1 get 1 free dari promo Indosat tetapi sudah tidak berlaku 😦 Seumur-umur ane nggak pernah berani beli di calo, alasan utamanya adalah lack of trust. Padahal calo-calo itu banyak yang jual tiket beneran ye kan ye dong? Tetapi sekali lagi, lack of trust yang saya miliki mengalahkan segalanya dan merasa lebih baik mengeluarkan kocek ekstra di tempat yang terpercaya 🙂 

Acaranya sendiri baru buka sekitar jam 5-an sore. Saya baru keluar kantor paling cepat jam 17.30. Vivi yang udah horny tingkat dewa udah nggak sabar pengen nonton Aditya, padahal si Adit tampilnya jam 6. Akhirnya doski cabut duluan jam 4-an sore berbekal izin sama AM-nya dengan alasan mau pergi sama saudara 😆 Saya juga ikutan dikomporin cabut duluan karena AM saya nggak ada di tempat. Tapi ya, emang feeling saya terlalu good kayaknya makanya baru cabut dari kantor jam 6-an karena kerjaan saya mulai menggila di atas jam 5 sore (email dan telepon penawaran tiada henti). Toh sebenernya nggak rugi juga saya nggak ngikutin dari awal, karena interest-nya cuma ke Karmin dan Far East Movement saja. Jalanan Thamrin menuju Sudirman (Komdak/GBK) aduhai macetnya Jumat malam kemarin. Ya maklum namanya juga Jumat malam, orang-orang baru pada keluar kantor dan beredar mengepakkan sayap eksistensinya 😆

Booth-booth sponsor dari rokok, alcohol beverages, provider seluler, toko musik, bertebaran dimana-mana. Pas masuk saya juga nggak langsung nongkrong di depan stage yang artisnya mau saya tonton — wong masih lama juga gitu. Si Vivi cerita dengan orgasme tingkat tinggi pas dia nonton pertunjukannya Aditya di Indosat Stage. Kalo diliat dari video rekaman kayaknya dia penonton yang paling heboh pas Aditya nyanyi 😆 Nah, sebelum saya cari asupan makan malam, saya disuruh ikutan nyanyi di games booth-nya Loudspot. Ah elah, bubar dah Istora Senayan 😆 Sebelum nyanyi, saya mesti log in dulu via Twitter atau Facebook buat follow account Java Soulnation, abis itu baru dapet tapper buat nyanyi di depan box karaoke. Mati lah saya pas tau ternyata pilihan lagunya ngacak otomatis. Padahal saya mau nyanyi ala-ala Raisa. Dapetnya malah I Swear-nya All-4-One, untung apal.. Dan yeay dapet hadiah asbak, lumayan dah daripada lumanyun 😆

Udah kelar bikin bubar booth Loudspot, lanjut nongkrong di Urbanation Stage. Ada Grace Sahertian dan Soul Survivor yang suara soul-nya keren banget. Aksi panggungnya juga energik sekali dengan sentuhan musik ala-ala African Jazz. Grace and the gangs sempat cover lagu-lagu keren seperti Rollin’ (Limp Bizkit’s) dan juga my fave one, Justin Timberlake’s Senorita. Saya asik-asik joss sendiri pas lagu-lagu itu berkumandang 😆

Abis dari Urbanation Stage, saya langsung menuju tempat yang Vivi kira adalah LA Lights Main Stage. Saya agak-agak nggak percaya karena seinget saya, stage besar itu biasanya ada di dalam gedung Istora. Cuma entah kenapa Vivi kekeuh stage-nya ada di luar. Cuma kok ya sepi aje.. 🙄

Saya cek dong ke pinggiran gedung Istora, biasanya kan kalo emang ada show antriannya udah banyak. Tapi ini malah sepi, cuma emang ada suara musik gonjreng-gonjreng dan saya nggak tau itu asalnya darimana. Mungkin asalnya dari Urbanation Stage yang tempat Alphamama manggung. Akhirnya saya balik lagi ke stage yang Vivi kira LA Lights Main Stage. Ya namanya manusia, mungkin lagi gesrek lupa kali yah sama yang namanya pepatah “malu bertanya sesat di jalan”, baru lah kepikiran nanya sama crew yang wara wiri disana. Nah kan bener aja salah stage, yang saya tongkrongin itu Soulnation stage 😦 Vivi udah ngeri aja takut diamuk sama temen-temennya yang tadi nunggu di depan Soulnation Stage dan nggak denger lagu hits-nya Karmin. Langsung deh lari-lari masuk ke dalem gedung Istora, dan mendapati venue sudah padat dengan lautan manusia. Bahkan untuk duduk aja saya nggak bisa. Pertunjukan grup musik Karmin memang luar biasa. Stamina Amy dan Nick memang luar biasa. Meskipun Amy nggak jingkrak-jingkrak, tapi tau sendiri kan kecepatan lirik lagu yang dinyanyikan Amy itu seperti apa. Sayang sekali saya nggak sempet denger single Hello dinyanyikan karena masuk ke venue-nya telat. Tapi Amy dan Nick sempat menyanyikan lagu cover mereka seperti Chris Brown’s Look At Me Now, Nicki Minaj’s Super Bass, dan juga single dari album terbaru mereka yang sebentar lagi akan keluar yaitu Pulses. Karmin sempat menyanyikan single mereka yang berjudul Too Many Fish yang digabungkan dengan nada lagu Thrift Shop-nya Macklemore. But….. At the end of their show, I was glad to hear Brokenhearted song. Hope to see their own stage soon 🙂

Nah, berbekal pengalaman takut ketinggalan show-nya Far East Movement nanti, tadinya saya nggak mau beranjak dari dalam gedung Istora. Kalo bisa sih cari spot paling asoy disitu. Tapi rada-rada nggak mungkra sob karena venue harus benar-benar dibubarkan. Akhirnya saya nunggu di luar gedung sambil tidur-tidur ayam. Hahaha umur emang nggak bisa boong ye sob, jam 11-an aja mata udah kriyep-kriyep. Untung nggak sendirian, jadi bisa ngobrol-ngobrol sama teman-teman yang lain. Dan indak pake lamo yo, langsung kito masuk ke dalam venue. Merasa tidak sreg dengan posisi tempat saya nonton Karmin sebelumnya, berbekal yamakashi bakat panjat pinang akhirnya saya loncat ke spot di sebelah yang tentunya lebih dekat dengan Far East Movement. Begitu mereka keluar, isi gedung langsung loncat-loncat diiringi dengan lagu-lagu hits mereka. Saya yang pada dasarnya tidak menggemari genre electronic dance sontak dibuat jingkrak-jingkrak. Selama kurang lebih satu jam lamanya kami dihibur dengan single-single hits dari FEM. Dan nggak kalah sama Karmin, FEM juga membawakan semua lagu tanpa jeda sedikitpun. Penonton dibikin asik-asik joss jejingkrakan di dalam venue. Seluruh penonton tak terkecuali saya, ikut nyanyi pas lagu Like A G6 dimainkan. And last but not least, one of my favorite songs, Rocketeer (sayang yeh nontonnye sendiri, kalo nonton berduaan laki kan bisa sambil pelukan 😆 )

That’s a wrap for the night. Biarpun capek, tapi langsung sumringah begitu denger lagu Rocketeer. Capek hati jiwa raga terbayarkan sudah dengan show-show spektakuler malam itu. Looking forward to the next great music festivals 😆

6 thoughts on “Java Soulnation Festival 2013”

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s