Hong Kong Day 1: Drama Imigrasi Terminal 2, Avenue of the Stars, Madame Tussauds, Victoria Peak, Ladies Market

Judul terpanjang yang pernah saya buat. Hahahaha.. Maklumin ya cin, ini rapelan cerita dari kapan tau haha. Maapkeun kalo udah basi, keleus keleus ganggu ya jangan dibaca hehehe.. 😆 Jadi, sebelumnya emang saya udah kasih teaser rencana liburan yang tidak direncanakan ini. Let’s say ini bukan liburan, tapi rejeki buat saya yang alhamdulillah sudah berhasil mencapai kuota penjualan di kantor. At first, for me it seemed impossible ya, karena pikir-pikir saya nggak pandai-pandai amat jualan produk — ya jualin diri sendiri aja nggak laku, apalagi jualan barang? Yiuk. Well, ibarat jodoh, rejeki juga nggak lari kemana. Ini kali ya yang namanya rejeki buat Nadya.. Alhamdulillah ya Allah.. Semoga jodohnya jangan kemana-mana.. 😆 *disambit pake martil*

Saya perginya nggak sendiri, karena beberapa teman akrab di kantor juga ikutan. Dan nggak semuanya teman kantor, karena beberapa customer juga ikutan pergi karena mereka juga achieve kuota untuk promo reseller beberapa waktu lalu. Beberapa hari sebelum keberangkatan, kerjaan saya udah lumayan padat. Bahkan beberapa jam sebelum berangkat, saya masih di kantor ngeberesin semua kerjaan — biar nggak ditelponin kantor hahaha.. 😆 Saya udah diteleponin travel agent hampir tiap hari buat ngingetin cuaca dan kondisi di Hong Kong, dan apa aja yang harus dan nggak boleh saya bawa. Okesippp. Sebelumnya pun saya udah siap dengan isi koper yang sesungguhnya nggak mau bawa barang berlebihan. Yang penting bawa baju dingin karena cuaca disana antara 5-15 derajat Celsius. Well, AC aja kayaknya paling dingin cuma 16-18 derajat aja ya. Ini dibawah itu apa kabarnya? Konon katanya dinginnya dingin angin yang menusuk tulang. Ya mungkin beda tipis sama hati yang ditusuk-tusuk. Yiuk. Tapi ada yang ‘kompor’ di rumah. Kakak saya yang dua bulan sebelumnya sudah berangkat duluan kesana bilang jangan bawa baju banyak-banyak karena dinginnya nggak selebay itu — dan sekalian gitu kopernya diberdayakan buat beli leh-oleh 🙄

Kumpul di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta jam 10 malam tanggal 13 Februari. Pas nyampe di spot yang disepakati, saya liat belum banyak orang yang datang. Karena memang flight-nya sendiri jam 00.50 tanggal 14 Februari. Akhirnya tawaf aja keliling Terminal 2 sama teman-teman sambil nunggu waktu check in. Nah pas lagi check in, saya dibikin nganga 30 menit sama petugas imigrasi bandara Terminal 2. Pas giliran ngantri, kok screening paspor saya-nya lama banget. Biasanya kan nggak sampe 5 menit, lah ini sampe 30 menit cuma melototin bolak balik paspor saya. Makin penasaran saya tanya si petugas imigrasi tanah air kita ini, “Ada masalah apa ya Mbak, kok lama sekali?”. Dengan membabi buta Mbak-nya nanya, “Kamu bikin paspor dimana? Bikin paspornya pakai calo? Bikin paspornya yang sehari jadi? Kamu yakin? Bla-bla-bla-bla..”. Laaaaa tumben-tumbenan ini petugas bawel banget. Selama ini check paspor kayaknya baik-baik aja. Saya jawab aja semua pertanyaan si Mbak dengan baik-baik dan sebenar-benarnya. Baru deh tuh dia buka suara, “Paspor kamu kertasnya nggak valid”. Trus saya makin nganga dong, dia pikir saya lagi uji validitas data skripsi kali ya.. saya tanya lah kenapa.. “Kertas paspor Mbak beda sama paspor-paspor lain.” — Ya terus urusan saya apah kertasnya beda? Udah mulai panas dooong inih!! Instead of murka membara, saya lebih memilih untuk bertanya-tanya, “Beda gimana ya Mbak? Saya kurang paham maksudnya..“. Dengan muka yang menurut saya songong si Mbak-nya ngejelasin, “Kertas pengadaan yang dipakai untuk pembuatan paspor tahun 2012 dipakai lagi untuk pengadaan paspor tahun 2013”. Saya makin nggak ngerti karena….. EMANG URUSAN SAYA KERTAS PENGADAAN PASPOR TAHUN 2012 DIPAKE DI TAHUN 2013? KAMU PIKIR SAYA TAU ITU KERTAS PENGADAAN TAHUN BERAPA???

………………………………….

Itu cuma marah-marah dalam hati aja kok, saya nggak sampe teriak-teriak di Terminal 2. Cuma kalo mau digambarin perasaannya kayak apa, ya kayak gitu itu.. Saya nggak abis pikir, kalo memang semua orang yang bikin atau perpanjang paspor di tahun 2013 memakai kertas pengadaan paspor tahun 2012, kenapa cuma saya doang yang kena screening aneh macam begini? Kenanya di imigrasi negara sendiri pula. Segala lah dia bilang gradasi tekstur kertas paspor saya janggal. Aslik pengen saya tampol. Dan akhirnya dia ngecek paspornya Jenny yang antri persis di belakang saya, dan ternyata katanya kertas paspornya Jenny lebih parah daripada saya. Kalo nggak salah Jenny perpanjang paspor nggak lama setelah saya perpanjang paspor. Saya perpanjangnya di daerah Kemayoran, Jenny perpanjang di daerah Kota. Pfft, sudahlah daripada yang antri di belakang sama murkanya kayak saya, for the last time saya tanya lagi si Mbaknya, “Trus solusinya apa Mbak? Paspornya saya buat baru atau gimana?”. Dengan songong Mbak-nya ngejawab, “Ya nggak bisa diganti, udah terlanjur jadi. Tunggu aja 5 tahun lagi pas perpanjang paspor. Dan berdoa aja semoga next time kamu nggak ketemu petugas seteliti saya.”. 👿 👿 👿 Saya udah keabisan kata-kata. Nggak lama temen-temen saya yang udah masuk duluan balik lagi nyamperin saya. Nanya ke petugas, dan menjelaskan kalo saya ini satu rombongan bahkan satu kantor. Drama di imigrasi ini berakhir setelah saya dipersilakan masuk dengan catatan temen-temen saya ini ngejamin saya. Kesel sampe ke ubun-ubun 😦

Untung masih ada jeda abis drama di imigrasi, jadi saya masih bisa cooling down. Dan untunglah perginya rame-rame, susah senang bareng-barengan terus hehe..

Nggak lama kemudian, kami boarding dengan China Airlines. Ini bukan pertama kalinya saya pergi dengan maskapai penerbangan asing. Sebelumnya udah pernah pergi dengan Lufthansa dan first impression-nya oke. Semoga China Airlines ini tidak mengecewakan. And surprisingly memang tidak mengecewakan. Flight-nya on schedule dan untuk kelas ekonominya lumayan oke. Cuma kebiasaan jelek saya nih kalo naik pesawat itu pasti susah tidur, nggak pernah bisa pelor. Mana flight-nya jam 1 pagi dan saya belum tidur dari pagi kan karena kerja, dan yang mana begitu sampai di Hong Kong nanti bakalan langsung diajak keliling. Untung kan ada fasilitas entertainment di pesawat, bisa denger musik dan nonton film yang moga-moga bisa jadi pengantar tidur. Musik dan filmnya juga lumayan up-to-date. Baru nonton Valentine’s Day, saya langsung ngantuk. Tapi tidurnya nggak lama karena langsung dibangunin buat makan. Semoga makanannya juga tidak mengecewakan, dan ternyata memang tidak mengecewakan. Cranky kurang tidur saya terbayarkan sudah dengan omelette enyak 😛

Perjalanan sekitar 4-5 jam dari Jakarta ke Hong Kong. Begitu sampai langsung ketemu sama tour guide lokal, namanya Tony Lim, orang Indonesia yang besar di Hong Kong. Mak, ternyata Hong Kong dingin banget. Terbiasa dengan cuaca tropis 30 derajat Celsius, langsung deh bongkar koper ambil sweater tebal. Dari bandara, kita langsung diajak ke tempat sarapan di daerah yang kalo saya nggak salah ingat ya, Kowloon. Sepanjang perjalanan kami disuguhi pemandangan indah dari Hong Kong. Negara bagian ini dikelilingi bukit-bukit tinggi, dan 60% dari wilayahnya adalah lautan. Saya rasa luasnya juga nggak ada beda dengan Jakarta atau Singapore. Komoditi utama Hong Kong hanya berasal dari beberapa sumber; ekspor-impor, saham, dan pariwisata. Menurut saya sih ini keren banget, karena hanya dari beberapa sumber saja kota Hong Kong bisa hidup. Emeijing 😆

Selesai sarapan, langsung menuju Avenue of the Stars di daerah Tsim Sha Tsui yang sepanjang Victoria Harbour. Tempat ini *kalo nggak dingin* asik banget buat lari. Udaranya segar banget karena posisinya di pinggir lautan. Banyak juga yang olahraga disana, bahkan nggak sedikit manula yang saya liat lagi olahraga disana. Tempat ini didedikasikan untuk insan perfilman Hong Kong. Mirip-mirip Hollywood Boulevard aja yang di sepanjang jalannya ada cap tangan artes-artes ternama Hong Kong. Dan beberapa nama yang tertera pun sudah tidak asing di telinga kita hehe.. 🙂

Selesainya kami langsung beranjak ke The Peak dan Madame Tussauds. Baru tau saya, akses ke The Peak dan Madame Tussauds harus naik tram dengan kemiringan lebih dari 45 derajat. Imajinasi saya mulai kemana-mana dan mikirin yang nggak-nggak. But it was an awesome ride. Sampai di puncaknya langsung masuk ke Madame Tussauds. These wax figures were awesome, mayan mirip artis aslinya. Beberapa wax figure nggak boleh difoto pake kamera/HP yang kita bawa, jadi harus foto khusus dari Madame Tussauds yang mana dikenakan biaya. Pardon me and my friend’s expression ya. Dan maafkan perbuatan anonoh kami di foto-foto setelah ini 😆

Saya sama Vivi keluar paling dulu dari Madame Tussauds. Sambil nunggu yang lainnya, kita jalan-jalan ke sekeliling Victoria Park. Udara disana amboy dinginnya luar biasa. Rasanya pengen peluk-peluk yang bisa dipeluk tapi apa daya akhirnya pelukan sendokiran aja 😆 Pemandangan dari Victoria Peak ini indah banget. Dan kita bisa liat gedung-gedung pencakar langit Hong Kong dari puncaknya. Subhanallah indahnya.. 😀

Makan siangnya di tempat yang namanya Jumbo Kingdom Floating Restaurant. Makanannya enak, surprisingly Chinese cuisine terenak yang pernah saya makan. Dan view restorannya bagus sekali dikelilingi gedung tinggi, bukit, dan private yacht.

Selesai makan siang, kami dibawa ke tempat yang namanya Jewelry Workshop. Nggak begitu tertarik liat-liat perhiasan juga sih, jadi sekali tawaf udah cukup. Dan karena waktunya terbatas, kami nggak lama disana karena dikejar waktu harus ke Ladies Market. Kami sempat kena macet di jalan menuju Ladies Market karena peringatan Valentine’s Day. Haha saya sampe lupa tanggalan. Pantesan aja Hong Kong terlihat lebih padat. Ternyata event kayak Valentine’s Day ini ada ngaruhnya juga. Tapi berat banget bor hidup single di Hong Kong. Kanan kiri muda mudi Hong Kong memadu kasih bertebaran dimana-mana. Ada yang bawa bunga sama cokelat. Bahkan ada yang ‘asik’ di sudut-sudut gang bahkan di tengah jalan. Kasian ya turis single yang cuma bisa nganga di Ladies Market. Alhasil cuma bisa mencari kehangatan dari kepulan asap warung mie babi. Pukpuk si turis single.. 😯

Anyway, kami cuma dikasih waktu 30 menit buat jelajah Ladies Market. Duh, saya nggak punya ide mau nawar barang apa karena mata saya hanya tertuju pada Nike Store 4 lantai yang nggak jauh dari bis rombongan. Temen saya lebih parah — si Vivi, nawar barang malah diteriakin. Namanya orang Indonesia ya, prinsip nawar setega-teganya diterapkan dimana-mana, nggak terkecuali di negara ini.

Vivi: “How much is this key chain?”

Saudagar Hong Kong: “Fifty dollars..”

Vivi: “No, fifteen..”

Saudagar Hong Kong: “No, Fifty dollars la…”

Vivi: “No, fifteen, fifteen..”

Saudagar Hong Kong teriak: “NO, FIFTY DOLLARS.. PEN TAN SEN CHEN PING NI HAU MA MA HO NI YIN AND YANG TI PAT KAY SUN GO KONG..”

Saya lumayan shock dengernya. Well, lesson learned, jurus tawar-menawar di Indonesia belum tentu bisa diterapkan di negara lain.

Kembali waktu makan malam, saya nggak bawa pulang apa-apa. Keburu shock denger si Vivi diteriakin saudagar di Ladies Market tadi. Mudah-mudahan besok-besok saya bisa cari oleh-oleh dengan tenang. Kebetulan nggak malem-malem banget sampe hotel jadi bisa istirahat lebih lama, karena acara gong nya ya besokannya. Hotel tempat kami tinggal adanya di daerah Wan Chai, Novotel Century. Hotelnya bagus, dan cukup strategis karena lumayan deket dari 7-Eleven dan juga SOGO — kalo mau belanja agak hedon. Waktunya istirahat dan besokannya siap jelajah Disneyland Hong Kong. YAY! 😆

…to be continued

14 thoughts on “Hong Kong Day 1: Drama Imigrasi Terminal 2, Avenue of the Stars, Madame Tussauds, Victoria Peak, Ladies Market”

  1. itu beneran tuh teng dia ngomongnhya begitu?? bhahahahahaa.
    duh kece banget itu rambutnyaaa! untung potong rambut dulu yak baru pergiii.
    emang asem tuh kalau pergi pas valentine’s day. dulu gw pergi pas di the peak malem2, banyak yang pacaran, even tukang balon aja jualannya balon pasang2an, mickey sama minnie, hzttttt.
    cepet update lagiii!!

    1. Beneran diw, ampe siok melongok bengong ane di depan imigrasi, tapi kesel bangs haha.

      Nasib mblo yak, cuma bisa nganga kalo ada yang gandengan 😆

  2. mwahahaahahhaa.. makk.. please.. petugas imigrasinya “sambit-able” banget yaaa..
    ini kalo ibarat main kasti, gak peduli lawan/ kawan. yg penting timpuk duluan 😀 😀

  3. Kebiasaan gw klo deket patung yg pake baju adalah menyingkap bagian bawahnya, lihat kelakuan lo jadi pengen ikutan menyingkap rok maryln monroe, fufufu :p

    Btw, Kamu heits banget Nad disana, g kalah pokoknya ma turis dari negara lain, muahahahahahaha…

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s