Bandung Getaway Day 1: Lembang Floating Market, Taman Ice Cream, Braga Culinary Night, Unsatisfied Dinner at Sierra, (Hampir) Meregang Nyawa Menuju Burgundy

Aloha.. Balik maning nang cerita tenkky. Kali ini tenkky mau cerita soal jalan-jalannya tenkky sama sahabat anti galau di kantor. Percaya atau nggak, perjalanan ini sangat tidak direncanakan, cuma selentingan beberapa orang aja yang pengen jalan-jalan jauh dari Jakarta tapi ujung-ujungnya pada nggak ikut. Begitu posting foto hasil perjalanan di grup WhatsApp, baru deh padaan nyesel. Hohoho mamam noh! Niwei, gonjang ganjing itinerary yang nggak jelas pun berlangsung selama seminggu sebelum tanggal hari-H. Gw yang awalnya excited pelan-pelan mulai males sama ketidakjelasan cerita cinta tenkky perencanaan ini. Dari yang tadinya mau pake mobil pribadi, berubah jadi sewa mobil bahkan sewa bis pariwisata. Heboh banget dong bok.. Yang ikutan nggak ada 5% orang kantor masa mobilnya segede-gede gaban. H-2 baru deh finalnya sewa mobil sama temennya temen yang puji Tuhan alhamdulillah dapat discount hohoho.. Trus kalo soal itinerary kemana aja, diserahkan ke tenkky. Berbekal pengamalan pribadi yang nggak seberapa, cerita orang-orang dan juga hardcore browsing, dapet banyak list tempat lah saya. Beberapa sahabat anti galau juga ikutan sumbang suara. Bahkan ada yang ngusulin naik kuda di The Ranch. Wedeh, lau pikir ini wisata anak SD? Setelah perdebatan keras banyak maunya sahabat anti galau kita ini, akhirnya terpilih lah beberapa tempat utama tujuan kami; Lembang Floating Market, Lawangwangi Art Space, dan Dusun Bambu 😆

Meeting point jam 5.30 di hari Sabtu tanggal 8 Maret. Kenape pagi bener? Soalnya kita mau ngejar sarapan di Lembang Floating Market. Trus kalo ada yang telat datengnya, kena denda Rp50rb. Kalo telatnya keterlaluan, dengan berat hati sorry maaf harus kami tinggal. Baru pada bener-bener ngumpul jam 5.45, langsung deh kita berangkut. Perjalanan kami sangat lancar alhamdulillah. 3 jam saja langsung sampai di gerbang tol Pasteur.

Sebelum masuk ke Pasteur, sahabat anti galau kita ini bingung mau makan dimana. Loh bukannya sudah jelas toh mau sarapan dimana? Iya bener banget, cuma Lembangnya itu adanya di ujung kan ya bok, yakin dese mau sarapan disana? Hmm, nasi udah jadi kerak, udah kepalang tanggung ini mau ke Floating Market itu, lanjut saja lah ya.. Dan untung punya sahabat anti galau yang bekas mahasiswa Bandung, jadinya kita lewat jalan tikus yang tembus-tembusnya ke tanjakan Setiabudi. Oiya, total peserta yang ikutan perjalanan ini ada 8 orang; 7 orang perempuan, 1 orang lelaki. Bisa ngebayangin kan betapa sulitnya satu lelaki memuaskan hasrat menjaga 7 orang perempuan kesepian ini? 😆 Kami pakai dua mobil jadinya, karena katanya ada yang mau nyusul malamnya atau pas hari Minggu. Dan karena yang di mobil satunya nggak tau jalanan Bandung, jadinya kita saling tunggu-tungguan. Ini yang bikin rencana agak sedikit molor. Kita semua belum ada yang pernah menginjakkan kaki di Floating Market, kecuali satu orang — dan sayangnya dia lupa lewat mana. Puji Tuhan alhamdulillah berkat aplikasi Waze, buta mata hati arah jalanan kami terselamatkan 😆 Sampe deh kita semua di Lembang Floating Market, biarpun jamnya udah bukan jam sarapan tapi sekalian makan siang 😆

Sepertinya keluarga tenkky bakalan seneng banget sama tempat ini. Soalnya makanan dan jajanannya banyak, udah gitu ada arena bermain buat keponakannya tenkky hehehe. Mirip-mirip Ah Poong Floating Market yang di Sentul, but this is better view 😀 Nah pas kita mau cabut, mendadak ujan gede. Langsung buru-buru tancap gas karena rombongan sahabat anti galau ini mau keliling lagi sebelum mampir ke spot utama. Mampir dulu ke Rumah Sosis, bebelian buat para mamak di rumah. Kita sempet masuk ke arena bermain di Rumah Sosis. Isengnya banget-banget, sampe mau naik mainan yang kayak Kora-Kora di Dufan. Lebih parah, ada yang mau naik kuda sama foto sama badut. Dan untung nggak jadi =,=

Waktu masih panjang ternyata, belum pada mau ke penginapan juga kan. Gw iseng aja nyeletuk ke Braga, siapa tau kan bisa ikutan Braga Culinary Festival yang hampir tiap minggu selalu ada. Tapi masih ada jeda waktu panjang banget, akhirnya mampir dulu ke tempat yang namanya Taman Ice Cream yang letaknya nggak jauh dari Rumah Sosis. Pas masuk nggak yakin buka, karena nggak ada keterangan buka atau tutup. Sepi banget kayak rumah angker. Emang tempatnya sendiri juga sebagian besar taman yang makin mendukung suasana horror dari tempatnya. Niwei, konon katanya eskrimnya homemade dan rasanya lumayan enak. Dari tiga rasa yang kami pesan; framboise, vanilla dan almond, rasa framboise yang paling enak dan segar, yang lainnya kayak liquor ice cream.

Udah begah, langsung cus ke Braga. Gw lupa-lupa inget jalanan ke Braga saking udah lamanya. Sekali lagi berbekal apps Waze, akhirnya kita sampe nggak sampai sejam padahal jalanan Bandung udah padet banget. Braga adalah daerah favorit saya kalo ke Bandung. Nggak afdol rasanya kalo nggak ke Braga. Nggak tau ya seneng aja gitu kalo main di Braga, padahal tempatnya mirip-mirip Kota Tua atau Cikini kalo di Jakarta. Diajak pacaran kesini aja gw udah girang banget *trus sape yang mau ngajak huhuhu*. Sebelum ke jalan Braganya, rombongan sahabat anti galau kita ini selfie dulu di gedung Merdeka — saingan sama abege Bandung yang nggak kalah dengan tongsis-nya. Tapi rombongan sahabat anti galau ini nggak mau kalah juga. Kami narsis tanpa tongsis. TADAAAAA..

Tiba-tiba ujan di Braga, neduh sebentar di Brewok (Braga City Walk). Tadinya mau ngemil di Brewok tapi kok nggak ada kios bubble tea atau warung kopi. Berbekal browsing, rombongan anti galau ini sampai di tempat bernama Wiki Koffie yang letaknya di ujung jalan Braga — yang ternyata tadi kita lewatin. Tempatnya emang seuprit kecil banget, tapi nyaman-nyaman aja. Dan murah meriah. BANGET. Gw ulang ya, MURAH BANGET. Pelayannya juga ramah. A very nice tiny spot in the heart of Braga.

Ujannya udah redaan nih, akhirnya kita balik lagi ke jalan Braga karena lapak-lapaknya udah mulai buka. Tapi kami nggak bisa lama-lama di Braga, karena udah lepek banget belum mandi dan harus siap-siap buat makan malam. Tapi tapi tapi, suasana di Braga ini bikin nggak pengen beranjak 😦

Rombongan sahabat anti galau tinggalnya di Dago Pakar, ada rumah kecil yang disewakan. Harganya lumayan mursida. Dan tempatnya sendiri udah direkomendasikan sama satu-satunya pejatan tangguh dalam rombongan yang sebelumnya sudah pernah tinggal di penginapan. Cerita rumahnya menyusul ya 😀

Udah selesai beres-beres, lanjut makan malam. Ada tempat yang namanya Sierra deket sama penginapan. Inpoh dari temen sama browsing katanya lumayan recommended. Cuma pas nyampe ternyata nggak se-recommended itu ternyata. Makanannya nggak ada rasanya, termasuk Creamy Spaghetti yang gw pesan yang katanya recommended yang gw pesan. The service was awful though.

Semenjak Ridwan Kamil resmi menjabat walikota Bandung, regulasi cafe di Bandung ikut terpengaruh juga — yang mana oke juga lah peraturan-peraturan yang suka dicanangkan salah satu arsitek favorit saya ini. Sierra ini yang katanya bisa sampai pagi bukanya, ternyata harus tutup di jam 10-an malam. Kecewa dan tetiba bengong para sahabat anti galau ini. Nah berhubung tadi di jalan ngeliat plang Lawangwangi dan Burgundy satu arah dengan Sierra, mari kita lanjutkan perjalanan. Sebenernya kami lebih tertarik ke Burgundy, karena baca review di internet bagus banget tempatnya. Kalo Lawangwangi itu memang bagus kalo dikunjungi pagi-siang-sore, sedangkan ini udah jam 11 malam. Tetapi sesungguhnya ya pirsawan, plang-plang tempat hits di Bandung ini sungguh menyesatkan. Karena tiap 500 meter pasti ada plang-plang itu, seolah-olah tempatnya nggak jauh. Padahal yah pirsawan sekalian, puhlease jangan pernah percaya sama plang-plang itu, DUSTA BELAKA, termasuk jalan menuju Burgundy ini. Inpoh dari teman sejawat juga katanya harus lewat Lembang, bukan Dago yang seperti kami lakukan. Mbok ya plang-nya ada di depan mata yang kita (tadinya) percaya ke plang sini saja. Yang nggak kita sangka adalah kondisi jalanan yang kita lewati ini; perkampungan yang hampir nggak ada listriknya dan juga jalanannya rusak parah. Gw rasa ini tempat jin biasa buang anak. Jalanannya kanan kiri (karena nggak keliatan) sepertinya diapit jurang. Nggak cuma itu aja, jalanannya luar biasa terjal. Sampai pada tanjakan yang luar biasa terjal itu, mobil kami nggak kuat nanjak. Lau pikir satu mobil bisa ngangkut 8 orang di dalamnya di tanjakan seterjal ini? Jenny mulutnya minta dicabein karena sepanjang perjalanan ke Burgundy selalu bilang, “Duh nggak ada jalan lain apa? Gw belom mau mati nih, belom kawin sama Samuel”. Minta dicabein banget ya lagi panik begini. Sampai ketika tiba-tiba pejantan tangguh kita tersentak kaget..

Mario: “ANJRIT, SIAPA NIH YANG NARIK REM TANGAN?”

………………………… mendadak hening sampai tiba-tiba ada yang teriak,

“GUA YANG NARIK!! SORRY, SORRY, SOALNYA TADI LO NGGAK KUAT NGE-GASNYA.”

Dan ternyata saudari Nia yang narik rem tangan tapi nggak ada suaranya. Mario udah ketakutan, sedang gw begitu tau kalo itu perbuatan Nia langsung teriak dari kursi paling belakang,

“NIAAAKKKKKK, GW GAMPAR LO BEGITU TURUN DARI MOBIL NANTI!!”

Setelah kejadian menegangkan itu, rombongan sahabat anti galau ini belum juga sampai di Burgundy. Dan plangnya terus berkata, “LANJUTKAN GAN, SUDAH DEKAT”. Ah persetan dengan plang, sampai kapan perjalanan cinta tenkky ini berakhir? Sampai ketemu dengan pintu masuk komplek dan bertemu dengan mamang satpam.

“Nuhun kang, mau ke Burgundy lewat mana ya?”

Mamang satpam yang baik hati itu pun berkata,

“Oh bapak masuk aja ke dalam komplek ini, nanti ada belokan keluar dari komplek, baru masuk ke Burgundy.”

Setelah dapat pencerahan dari mamang satpam, sampai lah kami di Burgundy yang ternyata adanya di ujung berung. Dan ketegangan kami berbuah kepuasan.. Kami bahagia.. 😆

Pas masuk kami disambut kabut tengah malam yang menyelimuti lampu-lampu di taman Burgundy — saking indahnya sampe lupa foto. Dan udaranya dingin menusuk sanubari tulang. Pas sampe di parkiran, ternyata sama sekali nggak ada plat kendaraan Jakarta. Bahkan kayaknya anak gaul Bandung juga nggak tau ada tempat yang namanya Burgundy karena letaknya di tempat jin buang anak. Dan karena kami baru sampe jam 12-an, rata-rata cocktails-nya udah pada abis. But still, a very nice atmosphere here. Another thought just came across the mind, ini tempat kalo dijadiin garden party theme pas siang/sore kayaknya bakalan keren banget 😆

Time to go home and get a good night sleep. Tapi ya pirsawan, rombongan sahabat anti galau ini pada trauma lewat jalan yang menegangkan tadi. Akhirnya memutuskan untuk pulang lewat jalan Lembang yang ternyata jauhnya bisa 2-3 kali lipat dari jalanan yang kita lewati tadi. Dan kalo dipikir-pikir seharian ini kita udah dua kali bolak balik lewat Lembang. Hahaha aku rapopo, demi keselamatan rombongan sahabat anti galau ini. Sampai di penginapan langsung istirahat karena pagi-pagi kami mau langsung cabcuscin ke Dusun Bambu. Yeay!

…to be continued

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s