Long Weekend di Yogya

Mudah-mudahan cerita ini belum basi. Jadi, long weekend Paskah bulan lalu gw sekeluarga menghabiskan waktu di Jogja. Occasion utamanya sih kondangan, cuma ya daripada cuma sehari aja di Jogja-nya, lebih baik dibablas saja sampai hari Minggu. Tadinya cuma Bapak sama Ibu aja yang pergi, tapi kok garing ya di rumah nggak ada mereka? Akhirnya pada nyeletuk mau ikut semua, gw sih yang paling semangat hehehe. Tiket sudah dibeli, hotel sudah di-booked, mobil selama di Jogja juga sudah disewa. All set, dan tinggal itinerary perjalanan saja. Seperti biasa, untuk urusan kuliner, keluarga selalu merujuk ke gw, padahal ke Jogja aja baru dua kali. Eh baru inget deng, udah empat kali deh ternyata; pertama waktu om menikah di Solo, kedua waktu ada family day dari kantor Bapak, ketiga waktu gw mau masuk SMP, sama liburan ini untuk keempat kalinya. Hahaha banyak juga ya ternyata. Tapi waktu kecil dulu gw nggak tau apa-apa soal kuliner dan tempat wisata di luar Candi Borobudur, Candi Prambanan, Keraton, sama Air Terjun di Kaliurang (waktu masih ada). Nah, di undangan nikahan ini pun adanya di kawasan Candi, namanya Candi Ratu Boko. Ini aja gw baru denger hahahaha kemane aje 😆 All itinerary set, then off we go. Woosh!!

Jumat pagi sudah standby di Soekarno Hatta. Flight jam 10, kurang lebih sampai di Jogja jam 11-an. Alhamdulillah perjalanan lancar, bahkan nggak berasa sama sekali. Baru mau nonton The Secret Life of Walter Mitty, eh udah landing ajah hehe. Btw Jogja lumayan panas juga ternyata, tapi lebih baik daripada Jakarta. Si kakak langsung telepon Pak Wisnu, yang mau antar kami kemanapun kami pergi. Tujuan pertama adalah Sate Klatak Pak Pong. Sahabat gw yang bekas warga Jogja bilang gw harus makan sate klatak, tapi harus di tempatnya Pak Pong. Dan baru tau ternyata perjalanan dari bandara ke tempat Pak Pong lumayan jauh. Selama perjalanan gw merhatiin banget jalanan Jogja. Jauh beda banget sama terakhir kali gw ke Jogja dulu. Gw juga nggak ngerasa macet sama sekali. Lebih nganga lagi begitu tau di Jogja nggak ada angkot, mostly becak dan kendaraan pribadi. Taksi pun susah dan jarang banget. Yang menarik perhatian gw adalah spot transJogja yang ada dimana-mana hehehe. Dan satu lagi yang bikin gw kagum sama jalanan Jogja; di setiap pemberhentian lampu merah, (hampir) semua pengendara berhenti sebelum jalur zebra cross. Pemandangan yang hampir nggak pernah gw lihat di Jakarta. Oiya satu lagi hampir kelupaan, banyak jalur sepeda dan jalan alternatif sepeda kalo mau menuju ke suatu tempat 😀

Hehe begitulah observasi (sotoy) gw tentang jalanan Jogja, yang akhirnya mengantarkan gw ke tempat Pak Pong. Pesan beberapa porsi sate klatak sama tongsengnya. Keluarga gw yang hobi banget sama kambing nggak mungkin ngelewatin kuliner yang ini. Sate klatak ini, dibakarnya surprisingly nggak pake apa-apa — hanya garam saja, dibakar dengan tusuk sate dari besi *lebih mirip jari-jari sepeda sih*. Dibakar tanpa bumbu kacang atau kecap kayak yang biasa kita makan. Kambingnya emang dari kambing muda, makanya dagingnya lembut banget. Dan biarpun cuma dipakein garam, rasa dagingnya enak banget sob. Kalo bisa bungkus, dibungkus deh bawa pulang ke Jakarta. Tongsengnya juga enak, rasanya unik karena terasa banget kencurnya. Sate Klatak Pak Pong bakalan jadi kudapan wajib kalo gw berkunjung lagi ke Jogja 😀

Dari tempatnya Pak Pong, gw sekeluarga langsung ke hotel, karena harus siap-siap ke undangan pernikahan di kawasan Candi Ratu Boko jam 5 sore. Sebelumnya temen gw ada yang nanya, “Yang nikah siapa emangnya Nad, sampai dibela-belain ke Jogja sekeluarga? Udah gitu nikahnya di Candi Boko.. Hipster banget orangnya..”. =,= Gw nggak ngerti sih maksudnya kalo nikahan di candi apa karena emang orangnya hipster atau emang kepengenannya aja nikah di candi hahaha. Lagipula yang menikah ini teman kantornya Bapak, yang hubungannya udah kayak saudara sendiri. Waktu Bapak ulang tahun akhir tahun lalu, mas Feri yang arrange surprise buat Bapak. Etapi, ini mas Feri emang beneran hipster banget kayaknya. Gw sekeluarga masuk lewat pintu belakang karena pintu depannya macet banget. Dan anak tangga menuju ke kawasan Candi Boko ini banyaknya luar biasa dan terjal banget. Tapi untuk dapet sunset dan pemandangan kayak gini yaaa nggak apa lahhh..

*seketika mata mendung*

Habis maghrib, kami langsung ke hotel aja, nggak jelajah malam kawasan Jogja. Lebih memilih untuk menghabiskan Jumat malam di hotel hehe. Cuma ada kejadian yang bikin deg-degan malam itu. Kurang lebih jam 1/2 9 malam, kakak gw ngerasa ada getaran di tembok kamar hotel. Dia nanya ada ngerasain juga apa nggak. Dengan nada serius gw menjawab, “Boleh getaran hati si anu aja nggak yang gw rasa-rasa?”. HAHAHA JIJAY BAJAY, udeh panik masih aje ngelawak ini perempuan aneh. Sejujurnya gw nggak ngeh kalo ada getaran di tembok kamar hotel. Sampai ternyata getarannya makin kenceng dan di luar kamar hotel udah ada suara rame-rame. Gempa beneran ternyata sodara-sodara.. Gw cek akun Twitter BMKG, ternyata bener ada gempa yang asalnya dari Gunung Kidul. Lokasi hotel tempat gw tinggal puluhan kilometer dari Gunung Kidul, tapi getarannya terasa banget. Teman-teman gw udah heboh di grup Whatsapp, bahkan ada yang komentar gini, “Jangan kaget ye Nad ama gempa Jogja. Kalo lo tinggal di Jogja bakalan sering ngerasain, gempa vulkanik dan tektonik hihihi..”. =,= Untungnya gempa nggak lama. Sebenernya sih tidur nggak tenang juga, selain karena mikirin gempa tapi juga mikirin si anu HAHAHA JIJAY IH IH NAJIS IH TENKKY 😆 Tapi yowiss, bismillah aja.. Inshaa Allah selamat amin 🙂

Sabtu paginya gw sekeluarga masih santai di hotel. Karena kita baru keluar hotel nanti jam 10-an. Tujuannya makan siang di Sekar Kedhaton sama ke Malioboro. Tapi kok kepagian jam segitu udah ke mau jalan makan siang, lagipula masih kenyang sarapan. Akhirnya kita pergi dulu ke toko yang jual bakpia Kurnia Sari. Kenapa nggak beli bakpia pathok yang ada nomornya itu, menurut gw sih masih enakan Kurnia Sari. Tadinya keluarga gw paling nggak mau beli atau dibeliin bakpia kalo ke Jogja. Tapi sejak nyobain Kurnia Sari, jadi pada doyan banget sama bakpia, dan hari itu sampai beli 4 dus isinya cuma Kurnia Sari aja hahaha. Si Ibu ngebet banget belinya, gw rasa beliau pengen bikin franchise Kurnia Sari cabang Kebon Jeruk 😆 Nah abis itu kita nggak langsung ke Sekar Kedhaton, soalnya masih kenyang =,= Akhirnya mampir dulu ke Taman Sari. Ngapain? Mau liat tempat mandi 40 selir Raja Jogja 😆 Abis itu solat di Mesjid Soko Tunggal yang surprisingly adem banget di tengah cuaca Jogja yang panas mentereng..

Habis solat langsung meluncur ke Sekar Kedhaton. Kenapa harus kesini? Cuma ngikutin review-review yang ada aja sih. Sekalian pengen tau juga, katanya makanan disini lumayan enak. Pas dateng, restorannya udah rame banget. Gw sekeluarga sampai harus makan di lantai 2. Dan pas masuk, yang makan rata-rata turis semua. Berbekal hardcore browsing langsung pesan Iga Brongkos, sama Bebek Bakar Prambanan (kalo nggak salah namanya), sementara yang lain pada pesan Bebek Gorengnya. Iga Brongkos yang disohor-sohorkan ini ternyata beneran enak. Awalnya gw pikir rasanya sama aja kayak rawon atau semur yang sebetulnya bukan favorit gw, cuma ini nikmat banget lah pokoknya. Daging empuk, kuahnya sedap. Harga emang lumayan pricey sih, 11-12 sama Bebek Bengil.

Oke, dari Sekar Kedhaton, langsung cabut ke Pasar Beringharjo di Maliboro. Nggak ada yang berniat untuk ngeborong di pasar sih sesungguhnya, soalnya kita sampai pas pasar udah penuh banget dan kebetulan hujan turun deras banget. Cuma yah yang namanya perempuan, kayaknya nggak afdol kalo pulang nggak bawa tentengan. Alhamdulillah ya gw dapet blouse dan rok batik sama satu lagi kebaya encim — upah karena udah babysitting keponakan. Abis dari pasar, kita jalan sepanjang Jalan Malioboro. Karena mau malam minggu jadi jalanannya padat sekali. Dan karena udah pegel jalan kaki sepanjang Jalan Malioboro, pulangnya naik becak ke parkiran Vredeberg. Menyesal nggak sempet makan Artemy Gelato sama masuk ke Fortress Museum T_T

Sampai di hotel langsung istirahat dan menunggu waktu makan malam. Pas makan malam kita keluar ke daerah dekat kampus di Jogja, lupa sih namanya kampus apa. Yang namanya daerah kampus kanan kiri isinya makanan semua dan tentu saja harganya sangat terjangkau. But not much to see sih karena kita semua udah teler berat. Akhirnya begitu sampai hotel, gw langsung berendam di bathtub kamar hotel sambil “ngatang-ngatang”. Ini bahasa temen kantor gw sih yang orang Tegal, nggak tau persis artinya apa, tapi kalo dari cara dia ngegambarinnya mungkin lebih ke bengong hahaha. Nah, besok paginya, Bapak-Ibu sama keponakan udah heboh di kolam renang hotel, si kakak lagi enak spa, sementara gw balik maning nang bathtub — sampe mikir sampe Jakarta harus punya bathtub di kamar mandi rumah 😆 Packing sudah selesai dari tadi malamnya. Jadi begitu selesai mandi dan bersolek semua langsung check out. Sebelum sampai ke bandara, kami sekeluarga mencoba kuliner kambing satu lagi di Jogja, namanya Sate Kambing (& Ayam) Pak Jogo. Datang makan kambing, pulang juga harus makan kambing hahaha. Sebelumnya gw nggak tau apa-apa sih soal tempat ini, cuma kakak gw nanya ke supir dan kita diarahkan ke Pak Jogo. Kalo review di internet sih lumayan enak, tapi ada baiknya kita buktikan rasanya beneran enak apa nggak. Dan ternyata benar enaknya. Sate kambingnya nggak bau dan disajikannya nggak pake tusuk. Tongsengnya juga enak bana. Hati ini selalu bahagia setelah menyantap kambing. Pasmantab lah pokoknya 😀

Pulang ke Jakarta pesawatnya delay. But that’s okay. Me and my family had a great time in Jogja. Tapi kalo nanti kesini lagi, harus mampir ke Ulen Sentalu, Moro Lejar, Raminten, sama berkunjung ke pantai-pantai di area Gunung Kidul, oiya sama satu lagi mau ketemu @anabacans 😀

Sampai jumpa di cerita pelesir berikutnya 😉

4 Comments

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s