Surabaya-Malang Trip, Day 1: Bandara Juanda, Wisata Rasa, Bebek Kayutangan, Monumen Surabaya, Boncafe & Le Cafe Gourmand, First Class Travel

Semingguan yang lalu gw sama Putri pergi liburan bareng. Ini sama sekali nggak direncanain. Boro-boro planning mateng, beli tiket aja baru 2 minggu sebelum hari-H. Putri kebetulan lagi ada event di Surabaya, dan mumpung selesainya ada hari kejepit banget itu spontan diana ngajak ane bertualang, dan tiba-tiba gw ditelepon pas lagi ribet kerja di kantor.

Putri: “Nad, ngebolang yuk! Ikut gw ke Surabaya tanggal 22!”

Nadya: “Yah gw cuti dong dari Kamis..”

Putri: “Iya yak.. Lagi ribet yak?”

Nadya: “Selain tanggal itu nggak ada?”

Putri: “Yaudah, nyusul gw tanggal 24, nanti pulang bareng tanggal 28.”

Nadya: “Naik apaan?”

Putri: “Gampang kalo itu. Gw cari tiket sekarang ya! Bye..”

Sejujurnya gw lagi nggak konsen. Jadi apa yang ditanya Putri, gw cuma jawab iya-iya aja. Nggak lama kemudian, dia telepon lagi ngabarin gw berangkat dengan Air Asia tanggal 24 Mei siang, pulang tanggal 28 Mei siang naik Air Asia juga. Dan jadilah gw pergi ke Surabaya, tanpa tau cutinya bakalan di-approve apa nggak, soalnya pasti banyak yang cuti di tanggal itu. Tapi akhirnya ngomong sama bos, bosnya setuju alhamdulillah. Sisanya tinggal nyiapin dana, badan sama mental. Kalo semuanya nggak singkron kan bisa berabe hahaha 😆

Sehari sebelum berangkat, badan gw mulai greges seharian di kantor. Oh wow, nggak boleh terjadi ini. Mulai panik sih, takutnya tambah parah ye kan. Mosok mau pelesir tapi kok malah sakit? Mulai minum vitamin kan yeh, trus bikin badan keringetan biar gregesnya nggak menjadi-jadi. Trus baru inget gw belom packing lengkap, yang tadinya rencana mau tidur cepet malah begadang juga. Apa boleh buat.. Pfftt.. Sabtu paginya, gw bikin badan keringetan dan kayaknya sih terapi ini berhasil. Gw nggak jadi sakit, yeay! Etapi….. Gw punya sindrom aneh kalo mau bepergian jauh. Beberapa jam sebelum berangkat, gw selalu punya pikiran untuk ngebatalin pergi hahaha yassalaaaaam….. Tapi gw langsung buang jauh-jauh pikiran itu, dan memilih untuk langsung berangkat ke Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta.

Sabtu siang menuju ke bandara, jalanan ramai lancar cenderung padat. Dan begitu masuk ke kawasan bandara, macica mochtar jalanannya. Pesawat gw jam 14.30, gw baru nyampe di jalanan bandara 13.45. gw termasuk orang yang gampang spanneng kalo rencana nggak sesuai denga kenyataan di lapangan. Apalagi jam 14.00 gw masih aja di jalanan bandara, belom nyampe ke lobi Terminal 3. Kasian juga nih yang nganterin, udah kebelet pipis di ujung dan toiletnya jauh. Gw langsung lari begitu masuk ke Terminal 3, dan langsung ngantri check in, tapi antriannya panjang dan nggak banyak loket yang dibuka. Tiba-tiba ada mbak-mbak yang teriak, “Air Asia tujuan Surabaya, check ini terakhir di loket ini”. Mbaknya teriak berulang-ulang. Trus gw baru ngeh, mbaknya tadi bilang check in terakhir. MATENG! Etapi untungnya gw nggak bawa koper, cuma gembolan tas gede aja. Cuma lumayan juga kan lari-lari bawa gembolan kayak si Cinta yang lagi ngejar Rangga di erpot. ZZZzzzZZZzzz…..

Salah besar ke bandara pas long weekend begini. Di sepanjang lorong ini penuhnya bukan main, bisa jadi ngalah-ngalahin massa pas mudik nanti hahaha. Hampir nggak ada tempat duduk buat nunggu yang tersisa. Gw sendiri pun cuma senderan di pinggiran sebelum akhirnya dapet tempat duduk di sebelah bapak-bapak yang sepertinya berhubungan penting dengan Dahlan Iskan — abis diana sebut-sebut nama bapake terus. Tapi nggak sampe 5 menit gw duduk, pesawat yang akan gw tumpangi sudah memanggil-manggil. Bismillahirrohmanirrohim, Surabaya here I come…..

Perjalanan alhamdulillah lancar, biarpun ada sedikit turbulence. Gw paling nggak bisa tidur kalo lagi di pesawat. Inget banget waktu ke Hong Kong kemarin gw cuma bisa tidur-tidur ayam doang, apalagi kalo perjalanan cuma sejam. Gw cuma plug in playlist liburan hehehe. Mau sharing dikit nih, inilah 10 lagu terbaik versi tenkky selama bepergian kemanapun 🙂

  1. Dewa 19 – Aku Disini Untukmu
  2. City Sleeps – Catch Me
  3. Kings of Convenience – Cayman Islands
  4. Incubus – Drive
  5. Peterpan – Langit Tak Mendengar
  6. Shintaro Sakamoto – Wine Glass Woman
  7. White Shoes and The Couples Company – Vakansi
  8. Keane – Somewhere Only We Know
  9. Coldplay – Paradise
  10. John Mayer – Perfectly Lonely

Dan akhirnya setelah sejam terbang, akhirnya tenkky sampai juga di Surabaya. Assalamualaikum Bu Risma, tenkky numpang main ya sebentaran..

Pertama kalinya tenkky menginjakkan kaki di bandara Juanda Surabaya, tenkky takjub sekaligus heran. Perasaan gw kayak nggak beranjak dari Terminal 3 Soekarno Hatta. Bandaranya bagus sekali, somehow lebih bagus dari Terminal 1 & 2 Soekarno Hatta. Dan gw baru tau ternyata bandara Terminal 2 Juanda ini yang baru saja selesai direnovasi. Hehe abis itu gw langsung telepon Putri, ngabarin gw udah sampe di Juanda sementara diana baru selesai event dan masih beramah tamah dengan tamu event-nya. Gw disuruh nunggu sebentar di Juanda, soalnya supir event-nya Putri disuruh jemput aing ke bandara.

Yang jemput gw namanya Pak Arif. Sebagai mana layaknya pendatang, gw langsung nanya seluk beluk Surabaya ke Pak Arif — maklum ya kan turis sis — sambil ber-uh-oh sama jalan tol yang ternyata baru dibangun ini. Surabaya juga katanya lumayan juga macetnya. Bahkan perjalanan gw menuju hotel tempat menginap juga macetnya lumayan bikin senewen. Dan kaget juga, ternyata menjelang jam 17.30, langit Surabaya udah gelap. Pas waktu Maghrib gw udah sampe di hotel tempat kami menginap, Bisanta Bidakara di Jalan Tegalsari — segrup sama Savoy Homan Bandung, dan hotel Bidakara lainnya. Dan kabar gembira, malam pertama gw tinggal di Surabaya ditanggung kantornya Putri HAHAHA. Alhamdulillah rejeki anak soleh 😆

Katanya Putri, Pak Arif udah disewa kantornya Putri seharian. Dan karena masih ada waktu, gw dan Putri minta tolong anter sama Pak Arif untuk ambil oleh-oleh di Wisata Rasa Jalan Genteng Besar sekalian cari makan malam. Ini dia nih pusat jajan oleh-oleh buah tangan khas Surabaya, termasuk Almond Crispy yang terkenal itu. Baru tau ternyata untuk membeli si Almond Crispy ini harus indent minimal sehari sebelumnya. Dan kalo pesen hari itu belum tentu langsung dapet pilihan rasa yang diinginkan :O

Abis itu kita langsung cari makan malam. Padahal udah deket banget tuh sama Rawon Setan depan Hotel Sheraton yang terkenal itu, tapi sayang gw nggak begitu suka rawon. Trus gw langsung nyeletuk Bebek Kayutangan di Jalan Bratang Gede. Daerah mananya Surabaya? Gw nggak tau sama sekali. Even ngeliat Waze aja gw udah pusing sendiri karena ternyata Surabaya banyak jalanan alternatifnya. Dan si Bebek Kayutangan ini adanya di kawasan yang emang sepanjang jalanan isinya tempat makan semua. Sama kuliner bebek, buat gw nggak ada matinya. Dan Bebek Kayutangan ini worth a visit. Overall bebeknya enak, harganya mursida. Cuma tumis kangkungnya rada manis yang agak kurang cocok di lidah gw hehehe 😀

Pulang dari makan malam, langsung beli cemilan di waralaba terdekat supaya nggak iseng tengah malam di hotel. Lalu gw sama Putri diajak keliling kota Surabaya sebentar sebelum akhirnya balik lagi ke hotel. Pengen banget rasanya jalan kaki di sekitaran kota, apalagi gw liat ada sudut menarik di seberang Balai Pemuda, Coffee Toffee yang buka cabang di Kantor Pos Surabaya. Trus tiba-tiba Putri nyeletuk,

Putri: “Pak Arif, seumur-umur saya bolak balik Jakarta-Surabaya, saya belum pernah ngeliat Monumen Surabaya yang ada hiu sama buayanya.”

Pak Arif: “Oh kalo itu nanti kita ngelewatin kok Mbak kalo mau liat-liat..”

Putri: “Nad, temenin gw foto disitu yuk..”

Nadya: “Hah? Lu gila lagi ujan gini foto-foto di depan monumen?”

Putri: “Ayo dong Nad, sekaliiiii aja.. Nggak kasian apa sama gw? Lo kan juga baru pertama kali juga kesini.. Mau ya.. Pleaseeeee?????”

Setelah lama dibujuk rayu, akhirnya minta tolong Pak Arif buat berenti sebentar di Monumen Surabaya yang letaknya persis di depan KBS alias Kebon Binatang Surabaya.

Akhirnya biarpun ujan, tapi tetep selfie di depan Monumen Surabaya. Daripada daripada ye kan.. 😀 Yaudah, selfie-nya nggak banyak-banyak karena gw harus ketemu sama Suryo. Oke, siapa pula ini Suryo? Jadi gini, kan besokannya gw mau ke Malang, tapi travel yang udah gw book itu kayaknya nggak bisa nambah spasi buat naro kardus oleh-oleh gw sama Putri. Gw sempet bingung, kardus oleh-oleh kita mau dikemanain. Pikir-pikir sih apa langsung dipaketin aja ke rumah masing-masing di Jakarta, atau titip ke temen kantornya Putri yang langsung balik ke Jakarta. Semua solusi sih oke-oke aja cuma kitanya mendadak ribet sendiri — maklum ye kan perempuan. Akhirnya sohib gw, Arief — bukan supir event-nya Putri, ngenalin gw ke Suryo, temen kuliah di Binus yang sekarang meretas karir di Surabaya. Tapi baru pertama kenal tenkky-nya udah mau kurang ajar. Si Suryo mau ta’ titipin oleh-oleh selama gw pergi ke Malang nanti. Gw takut udah dinyurengin aja sama Suryo, tapi ternyata baik kali bapak kita yang satu ini. Baru kenal udah boleh dititipin hihihihi.. Tau gitu beli dua kardus gede buat oleh-oleh hahahaha mulai ngelunjak. Ketemu Suryo jam 8-an, ngobrol-ngobrol seru, sampe ternyata ada yang keasikan sendiri ngobrolnya…..

Saking nggak sadarnya sampai baru ngeh jam sudah menunjukkan pukul 12 malam. Gw jadi nggak enak sama Suryo, karena dia mau ngajak kita keluar tapi kitanya udah kenyang makan malam. Dan mau keluar lagi juga udah kemaleman — plus mata udah siwir-siwir kepingin ketemu kasur. Yaudah, akhirnya Suryo juga nggak enak ngobrol ampe malem banget karena besok pagi-pagi Suryo harus buka lapak dagangannya hehe. Gw kan nanti balik lagi ke Surabaya, mudah-mudahan bisa pergi sama Suryo hehehe..

Minggu paginya, gw bangun agak sedikit siang karena dijemput travel ke Malangnya juga masih jam 2 siangnya. Jadi gw masih ada spare waktu buat sarapan di hotel, guling-guling di kamar hotel, bahkan sampai cari makan siang di daerah sekitar hotel. Sarapan di hotel cukup memuaskan. Gw sampai habis empat ronde; semangkuk bubur ketan item, sepiring nasi pecel, semangkuk sereal dan susu, semangkuk salad buah — dan ditutup dengan segelas susu. Oke ini lapar apa nggak makan seminggu gw juga agak kurang tau. Yang jelas gara-gara sarapan ini gw nggak tau nanti siangnya mau makan apa. Tapi mikirnya nanti-nanti aja kalo udah sampai di tempat makan siangnya. Mau makan dimana aja kita juga nggak tau. Mending guling-guling aja di kamar hotel sambil nonton HBO — baru tau ternyata Pitch Perfect bagus juga *bukan filmnya sih, tapi nyanyian-nyanyiannya*. Dan baru sadar, ternyata view dari kamar hotel kita bagus juga hehehe…..

Waktu sudah menunjuk ke pukul 11.30, dan sudah saatnya kami beranjak dari kamar hotel untuk makan siang — biarpun sejujurnya nggak tau masih bisa nampung makan siang setelah sarapan empat ronde tadi. Oke, Putri bilang ke gw kalo nggak salah di ujung jalan Tegalsari (masuk ke Jalan Pregolan) ini ada tempat yang namanya Boncafe Steak & Ice Cream. Hmm, kayaknya bisa kali nih ya makan siang lucu disini. Siapa tau kan porsinya juga nggak gede-gede amat. Lirik kanan kiri kayaknya nggak ada angkot wara wiri di sekitaran hotel, akhirnya kami memutuskan untuk jalan kaki saja — dengan harapan sarapan empat ronde tadi langsung turun ke bawah dan bisa makan siang dengan lahapnya. Dan pikir-pikir kayaknya jalan kakinya nggak jauh-jauh amat — biarpun pada kenyataannya ternyata jauh banget. Tapi nggak jadi masalah, karena kami menganut prinsip “Hidup Sehat Betis Bejat” jadi ya sabar-sabar aja. Dan jalan kaki ini terbayar begitu kami memasuki Boncafe. Langsung memilih tempat duduk yang nyaman dan juga menu santap siang. Rasa-rasanya perut ini masih kenyang jadi gw putuskan hanya memesan Omelette yang topping-nya paling lengkap *lupa nama lengkapnya*, sedangkan Putri hanya memesan Spaghetti Carbonara. Tempatnya cukup nyaman, harganya cukup terjangkau, dan rasanya juga lumayan. Tapi gw yakin menu steak andalannya pasti enak — karena sempet nyium bau daging panggang meja sebelah yang memesan — ditambah restoran ini juga udah ada dari tahun 1977. Oh wow…..

Tau yang menarik perhatian gw di Boncafe? Yaitu cafe di sebelahnya, Le Cafe Gourmand. Dan ternyata masih segrup sama Le Cafe Gourmand yang ada di Jakarta. Gw sendiri belum pernah ke Le Cafe Gourmand yang di Gunawarman itu, tapi harusnya sih menunya sama aja. Gw lagi nggak pengen ngopi, tengah hari bolong di Surabaya gini sih enaknya makan eskrim. Gw pesan Creme Brulee, sedang Putri pesan Salted Caramel. Hehe senengnya udah kayak anak kecil yang abis dibeliin eskrim. Dan tempatnya sangat menyenangkan; buat gw dan Putri, buat cah ayu yang lagi duduk-duduk manis di belakang gw, bahkan untuk pasangan muda-mudi yang sedang memadu kasih di depan mata kepala gw.. 😀

Sudah terbayarkan senangnya, kami balik lagi ke hotel menunggu jemputan travel. Nama travelnya First Class. Dapet darimana sih travel ini? Sekali lagi, modal nanya temen sama googling sis, coba cek page Twitter-nya– @lovefirstclass. Biaya per orang hanya Rp 54,000 — tergantung jarak perjalanan, bisa bayar transfer atau bayar on the spot. Dengan harga terjangkau ini, mudah-mudahan pelayanannya tetap first class. Katanya kami dijemput jam 2, dengan sabar kami coba menunggu di lobi hotel Bisanta Bidakara. Jam 2 lewat 15 menit, gw belum dapat kabar juga dengan mobil apa kami dijemput, kontak supirnya dengan siapa. Hmm, sebelumnya gw pernah diinfo sama temen, sistem travel di Surabaya itu antar-jemput persis di lokasi. Kalo lo minta antar/jemput di hotel/rumah, si supir akan antar/jemput ke hotel/rumah langsung. Nah, yang gw nggak perhitungkan sebelumnya adalah yang dijemput ini tinggalnya dimana aja. Dan pas telepon ke travelnya, si supir emang baru berangkat jemput satu-satu penumpang travel di jam 2 siang — dengan lokasi yang gw yakin nggak deket semuanya. Kenapa? Karena baru sampai jemput gw itu jam 4.30 sore dengan Avanza hitam, sama Koh Ahong. Putri yang tadinya was-was jadi lega. Gw pikir kan langsung berangkat, ternyata masih harus jemput dua orang lagi, saudara-saudara. Dan lokasinya berjauhan; yang satu dijemput di kompleks perumahan yang gw nggak tau di daerah mana, sementara yang satunya lagi dijemput di Supermal Pakuwon Indah. Oh wow, baru kali ini gw naik travel sampai segininya. Bener-bener first class pelayanannya, sekaligus FIRST CLASS juga kesabaran yang dibutuhkan para penumpangnya. Gw pikir berangkat jam 3 sore dari Surabaya langsung ke Malang dengan kurun waktu 2 jam perjalanan saja. Ekspektasi itu buyar sudah. Gw baru masuk tol dari Surabaya itu 17.30 dan baru masuk ke kota Malang itu jam 19.00. Tapi inget kan tadi yang gw bilang, FIRST CLASS banget pelayanannya? Sekali lagi kami harus men-setting kesabaran kami di level FIRST CLASS. Dengan kesabaran kami yang first class ini, kami baru sampai di tempat kami menginap di pukul 20.00 — sembari si supir mengharapkan semoga perjalanan kami menyenangkan bersama First Class Travel. Trus gw dikasih kupon yang mana begitu dibaca dapet gratis satu kali perjalanan kalo kuponnya ada 12 buah. Hmm, you think?

…..to be continued

4 Comments

    1. Kayaknya sih gitu Mbak, the best steak in town labelnya hehehe..

      Eh Mbak, The Prassetyo nggak mau ngadain trip bareng-bareng yah? Hehehe aku mau kalo ada gitu-gitu hehehe 😀

  1. sshhhh ke surabaya.. one year ago ane disana kak!! uuchh kangen juga. kangen jalan-jalannya doang sik. ahahhaha. kalo lo nge trip ajak2 gw nape kak ?! kabar-kabarinn.. pengeeeenn bangeeetttt!!!! yah yah yaaaahhhhh! 😦

    1. Sama kamu trip yang deket-deket aja dulu yak. Olahraga bareng di thamrin aja belon jadi-jadi dari jaman gw punya pacar sampe jomblo gini hahaha 😆

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s