Surabaya-Malang Trip, Day 2: Jalan Kaki di Kota Malang

Judulne singkat aja. Abis kalo dipikir-pikir saya jembreng semua tempat yang saya sama Putri datangi, pasti pada nggak percaya hahahahaha. Tapi saya mau cerita singkat dulu pas nyampe di Malang jam 8 malam, setelah beremeh temeh dengan Koh Ahong, langsung masuk ke Enny’s Guest House di Jalan Taman Wilis. Semula ya, kalo saudaranya Putri masih ada di Malang, kita mau nginep disana aja. Ternyata saudaranya Putri juga udah pada pulang ke Palembang. Yaudah, berarti saya harus muter otak mau nginep dimana. Berhubung saya juga nggak tau sama sekali, akhirnya nanya ke temen kantor yang belum lama pergi ke Bromo tapi sempet singgah di Malang. Disebutlah Enny’s Guest House yang ternyata setelah saya hardcore browsing, dapet banyak review bagus termasuk dari TripAdvisor. H-3 sebelum berangkat ke Surabaya, saya baru bisa confirm booking di Enny’s setelah debat kusir lama dengan Putri soal itinerary. Pas telepon ke Enny’s, Mbak Esi sangat helpful menjelaskan tipe kamar yang bisa disewa. Tadinya saya ditawarkan tipe kamar yang agak besar seharga Rp360rb semalam. Ceritanya kan mau jalan-jalan ala backpacker, akhirnya saya tanya kamar yang paling murah itu berapa. Akhirnya ditawarkan kamar dengan 2 single bed yang dijadikan satu, pendinginnya cuma kipas angin, dan kamar mandi dalam lengkap dengan air panas — semua hanya dengan harga Rp200rb semalam saja — dan lengkap dengan sarapan. Alhamdulillah ya udah dapet nginep gratis di Surabaya, saya bisa neken budget di Malang — dan karena kan katanya makanan di Malang mursida jua. Karena Putri juga setuju, yaudah nggak pake cingcong lama akhirnya kita ambil kamar yang Rp200rb, untuk dua malam saja. Nah pas sampai di Enny’s, langsung diantar ke kamar yang ternyata letaknya di pojokan hahahaha what do you expect from Rp200rb room per night, eh? 😆 Tapi masih sangat layak untuk ditiduri. Ada TV-nya juga ternyata, dan yang terpenting sih air panas. Saya nggak lama di kamar, cuma naro gembolan, abis itu langsung cabut cari makan malam — pas perjalanan ke Malang itu kepala saya mulai spanneng karena duduk dibawah AC dan ngerasa laper banget. Ya jelas lapar wong makan siangnya cuma dadar ndok. Yaudah jalan kaki sedikit, akhirnya ketemu Rumah Makan Ayam Kremes Madura Potre Koneng yang nggak jauh dari Enny’s.

Tempatnya lucu banget, banyak hiasan unik dan banyak furnitur vintage. Cuma ya gitu, makanannya cuma ayam kremes dan teman-temannya. Untung ayam kremes dan nasinya masih ada padahal udah mau jam 10 malam. Dan makan segitu banyaknya, biayanya nggak sampai Rp70rb buat berdua. Hahaha pikir-pikir kalo saya tinggal di Surabaya-Malang kayaknya fix bakalan gendut karena makanannya mursida 😀 Anyway, udah nggak mungkin juga kan kalo saya jalan-jalan malem itu. Soalnya harus saving energy buat besokannya. Rencananya kita mau jelajah kota Malang dari pagi hehe 😀

Bangun pagi-pagi kami langsung siap-siap nggak pake lama. Sebelum jalan, ada baiknya kita sarapan dulu hahaha. Pilihan sarapan di Enny’s ada dua; yaitu nasi goreng dan roti tawar yang bisa disajikan sendiri. Atau kalo mau agak custom ya bisa minta dibikinin mie instan ditambah dengan telur rebus setengah matang. Untuk sarapan ukuran guest house, this is just the best 🙂

Udah isi perut ye kan, saatnya jelajah kota. Tadinya kami mau sewa motor begitu sampai di Malang, cuma pas ditanya ke Enny’s ternyata nggak ada sewa motor, adanya mobil aja. Males sewa supir, dan even disuruh nyetir sendiri pun saya nggak mampu, akhirnya kami memutuskan untuk berangkot. Udah mejeng nih di depan Enny’s, sambilan buka Waze juga. Pas lagi jelajah Malang via Waze, kok kayaknya jarak-jaraknya nggak berjauhan dari satu tempat ke tempat lain. Yaudah sepakat akhirnya kami memutuskan untuk jalan kaki karena setelah liat rute angkot di Malang yang cukup membingungkan. Telusur jalanan kota Malang via Waze, kayaknya alun-alun Kota Malang nggak jauh nih — asal kita ngikutin sepanjang Jalan Kawi. Sambil jalan, sambil ngobrol, sambil olahraga pagi juga. Udara kota Malang di jam 9 pagi itu sangat menyenangkan. Dan sepanjang jalan di Jalan Kawi ini saya ber-uh-oh kagum karena rumah di Malang bagus-bagus banget. Apalagi pas saya lewat Jalan Ijen, udah kayak daerah Pondok Indah di Jakarta. Dan inget kan waktu saya naik travel dari Surabaya ke Malang dengan First Class Travel? Nah para penumpang ini kan dijemput di rumah masing-masing di Surabaya, dan begitu sampai Malang mereka diantar ke rumah masing-masing juga — karena saya lihat dengan mata kepala sendiri. Dan rumah di Malang ini kan bagus-bagus ya, nuansa Belandanya masih kerasa banget. Jadi saya berkesimpulan; orang yang suka bolak-balik Surabaya-Malang ini punya dua rumah, satu di Surabaya dan satunya lagi di Malang. Tajir aje ye orang-orang di mari 😆

Trus saya sama Putri balik lagi ke Jalan Kawi ngikutin Waze. Udah hampir 30 menit jalan, kok si alun-alun Malang ini belum sampe juga ya? Dan ini kok daritadi Waze nya cuma nunjuk ke lokasi tapi jaraknya cuma puluhan meter aja.. Jadi berasa deket banget padahal saya udah jalan jauh. Akhirnya begitu sampai di perempatan, cek Waze, dan hamdallah akhirnya sampai juga. Di taman alun-alun Malang ini nggak ada apa-apa sih. Sepanjang saya ngeliat orang-orang sih banyak yang dateng. Ada yang jogging, ada yang ngangon anak, ada yang pacaran, sama satu lagi ngempanin burung dara yang terbang kesana kemari. Di alun-alun Malang ini ada WiFi-nya lohhh hihihi seneng banget. Tapi begitu dicoba ternyata low banget jaringannya. Sayang sekali 😦

Nggak jauh dari alun-alun Malang, ada Gereja Immanuel yang posisinya bersebelahan dengan Mesjid Jami’. Nuansa Belanda juga lumayan terasa disini 🙂

Abis baca history Gereja Immanuel di pinggir jalan itu, saya langsung buka Waze lagi. Begitu liat di Waze, Toko Oen yang beken itu deket banget. I took back my words, karena waktu di Jakarta ngomongnya nggak mau ke Toko Oen. Banyak yang bilang makanannya udah nggak seenak dulu dan overpriced. Tapi yang namanya turis ya kan, syarat doang ini udah nyampe di Malang dan masuk Toko Oen. Tadinya nggak niat order, tapi karena udah terlanjur masuk ke dalam toko dan udah nanya-nanya banyak, masa langsung mabur keluar? Akhirnya pesan homemade ice cream aja yang rasanya masih enakan Ragusa, sama beli manisan buah kering buat camilan di jalan.

Keluar Toko Oen, langsung buka Waze lagi. Pokoknya cuma modal Waze aja ini ceritanya hahaha. Trus liat ada Taman Wisata Senaputra. Yaudah kami akhirnya menuju kesana. Pikir-pikir jalanan di Malang sama membingungkannya dengan jalanan di Surabaya. Tapi jalanan di Malang masih lebih gampang dihafal daripada di Surabaya. Yaelah baru jalan di wilayah Malang bagian kota aja udah sok tau. Saya rasa juga trip jalan kaki ini nggak sampai keluar kabupaten hahaha. Eniwei, pas di jalan menuju Senaputra, dari jalan raya sebetulnya udah terlihat bentukannya seperti apa, dan agak kurang meyakinkan ya bok soalnya sepi banget dan dari jauh keliatan nggak terawat. Begitu dideketin, ternyata beneran nggak meyakinkannya. Karena nggak ada yang jaga loket dan dari luar makin keliatan banget nggak terawatnya, ilang feeling kayak cem-ceman hati yang pergi begitu aja. Balik maning nang Waze. Kayaknya Alun-Alun Tugu Malang udah deket banget. Dan ternyata iya banget. Di sekitarannya Restoran Melati Hotel Tugu yang katanya worth visiting, disampingnya ada toko oleh-oleh Und Corner, dan di seberangnya ada Java Dancer Coffee 🙂

Langit udah mendung aja nih, dan udah masuk jam makan siang juga kan. Buru-buru liat Waze, katanya restoran Inggil nggak jauh dari situ. Dan bener aja, begitu ngikutin jalanan di samping Balai Kota (Jalan Gajahmada), kami langsung sampai di depan restoran Inggil. Etapi sejujurnya belum lapar banget sih. Tapi mau jalan kemana lagi, kami juga belum tau. Di sebelah Inggil, ada museum sih namanya Museum Malang Tempo Doeloe. Sembari nunggu lapar, sembari belajar sejarah kota Malang yuk..

Masuk ke museum ini bikin saya jadi tau kalo Malang ini juga salah satu kota tertua di Indonesia, dan juga banyak campur tangan dari pendatang seperti dari Belanda dan Jepang. Dan yang bikin saya seneng di  museum ini banyak koleksi barang dari jaman dulu, sama foto-foto vintage yang oke banget. Di dalam museum ini, kami dipandu sama pemandu museum yang surprisingly tidak dipungut biaya — tapi masuk museumnya bayar Rp15rb (dan ini buat warga Malang loh sebenarnya). Dari luar memang museumnya terlihat kecil sekali, tapi begitu masuk ke dalam ternyata luas banget 😀 Dan pengunjung museum ini nggak banyak, cuma saya, Putri, ibu-ibu sama satu lagi mas-mas biker yang daritadi kita berdua liatin dalam hati sambil bergumam, siapa tau kita jodoh mas HAHAHAHAHA ape pula ini mas-mas random aja masih digebet >,<

Sudah puas di Museum Malang Tempo Doeloe, langsung ke Inggil. Nggak pake basbisbus, saya langsung pesan makanannya. Dan saya lagi males browsing dan nanya makanan yang biasa di-order orang-orang kalo ke Inggil apa aja. Saya juga lagi nggak mau makan ayam atau bebek goreng, lagi pengen makan ikan. Begitu liat menu pecel lele langsung sikat aja. Liat harga cuma Rp11rb, pikir-pikir ya sama aja kayak di Jakarta. Tapi begitu makanannya dateng, langsung bahagia tiada tara ternyata lelenya ada dua dan gede pula. HAHAHAHA rejeki anak soleh 😆 Konsep restoran dan museum yang unik banget. Sambil makan makanan tradisional, bisa belajar sejarah juga 🙂

Dan hujan turun deras sekali begitu kami memutuskan untuk kembali jalan kaki. Akhirnya kami neduh sebentar di Inggil, sembari si Putri bebelian di toko souvenir sebelahnya Inggil. Trus tujuan kita mau kemana lagi? Balik lagi ke jalan pergi tadi. Atau lebih tepatnya ke toko oleh-oleh Und Corner di sebelah restoran Melati Hotel Tugu — nih tuan Putri mau belanjak. Duilah ini emak-emak hobinya belanja bingits. Setiap mampir kayaknya ada aja yang dibawa pulang hahaha. Tadinya mau nunggu di Java Dancer kan, tapi apa daya perut kenyang dan baru sadar dari tadi bolak balik toilet berapa kali. Dan perjalanan sepertinya lumayan cukup jauh ya sis +,+

Hujannya sih udah berenti, tapi masih ada gerimis dikit-dikit. Trus jalanan becek nggak ada ojek *pronounce ala Cinta Laura*. Jalan kaki terasa berat karena ternyata hari sudah mau sore dan betis mulai teriak berontak. Begitu liat Waze lagi, ternyata lumayan masih jauh sis. Tapi tanggung ah, jalan kaki toruuuuus…..kalo nggak kuat lambaikan tangan ke kamera. Bahagia begitu ngelewatin Stadion Gajayana — karena tujuan kami mau ke Gereja Ijen yang letaknya nggak jauh dari stadion. Udara terasa lembab sehabis hujan, sesekali semilir angin dingin sepoi-sepoi menggoda. Di ujung jalan ternyata ada Museum Brawijaya. Mau masuk rasanya udah kesorean. Dan baru sadar itu museum adanya di Jalan Ijen, jadi beneran dari tadi kita muter-muter di kota aja. Dan nggak jauh dari museum ada Perpustakaan Umum Kota Malang. Pagi tadi saya liat ada beberapa spot di Waze yang sepertinya agak sulit terjangkau, tapi ternyata semua tempat ini kami lewati hanya dengan jalan kaki. Rasanya bahagia lebay gimana gitu kan karena ngerasa kuat banget jalan kaki seharian. Tapi ini masih sore loh dan perjalanan masih panjang sepertinya sebelum kami kembali ke penginapan. Sebelum langit memuntahkan airmatanya, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan. Saya masih ber-uh-oh dengan rumah-rumah ala Belanda yang ada di Jalan Ijen ini. Bagus-bagus pisan euy.. Mungkin kalo dirupiahkan, harganya sudah masuk ke angka ember-emberan. Eh di ujung Jalan Ijen langsung ketemu sama Gereja Ijen (Gereja Santa Maria Bunda Karmel / Katedral) itu. Katanya Apang, syarat aja ini supaya berasa pergi ke Malang, foto-foto di depan Gereja Ijen =,=

Trus liat Waze lagi. Nggak jauh dari Jalan Ijen, ada Bakso Bakar Pahlawan Trip. Di Malang katanya kuliner bakso yang terkenal ada dua; si Bakso Bakar Pahlawan Trip sama Bakso President. Berhubung yang ada di depan mata ini adalah yang Pahlawan Trip, lambung dan kaki juga sudah meronta-ronta, let’s have an early dinner! Nggak lama pas kami duduk, hujan turun lagi dengan derasnya. Alhamdulillah..

Dan jam masih menunjuk ke pukul 5 sore, trus belum mau pulang. Di ujung Jalan Pahlawan Trip ini ada banyak cafe yang menarik perhatian. Berhubung masih kenyang tapi kitanya nggak mau pulang, akhirnya duduk-duduk lagi aja. Dua cafe yang menarik perhatian kami; The Amsterdam dan Kedai Kopi. Pilihan yang sulit karena kedua tempat ini terlihat sangat menarik. Begitu lirik-lirik opening hours-nya, kami memutuskan untuk duduk di Kedai Kopi terlebih dahulu. Ke Amsterdam Resto-nya besok pagi aja pas makan siang karena bukanya bisa dari jam 9. Akhirnya masuk ke Kedai Kopi. Karena mencintai warung kopi teramat sangat, saya suka sekali sama tempat ini. Beberapa ornamennya mengingatkan saya akan Noi Pizza Pondok Indah. Pas liat menu, mursida munaroh mulyono lah pokoknya. Trus ada menu tea set yang cukup menggiurkan. Tapi kan kitanya masih kenyang, yaudah pesen Lychee Iced Tea aja yang cuma seharga Rp15rb tapi buah lecinya dikasih banyak HAHAHAHA..

Sudah kembung, saatnya pulang. Tapi kayaknya nggak afdol kalo nggak makan malam. Dapet informasi dari temennya Putri, di seberang Bakso Bakar ada seafood pinggiran yang enak banget. Yaudah kita kesitu dulu. Cuma pas nyampe di TKP, Sejujurnya, betis-betis kami ini sudah mencapai titik klimaks. Balik maning nang Waze, kayaknya Jalan Taman Wilis dari Jalan Pahlawan Trip ini nggak jauh. Akhirnya kami jalan pelan-pelan. Sambil ngobrol, sambil bercanda, sampai lupa liat Waze lagi. Pas ngelirik Waze, kok kayaknya jalan kaki ini makin jauh ke Jalan Taman Wilis, dan mulai masuk ke jalan-jalan yang saya nggak pernah liat di peta. Baru sadar begitu Putri bilang, “Nad, tadi lo nyalain navigator Waze-nya nggak ke Jalan Taman Wilis?”. Dengan santainya saya jawab, “Nggak, Pie..”. ZINGGGGG KRIK KRIK KRIK.. Mana udah malem banget, udara mulai dingin, bentuk betis udah nggak karuan, nafas mulai tersengal-sengal, dan Putri bilang, “Anjrot migren gw kambuh gara-gara lo kamprettttt…..!!”. Trus dengan santainya saya masih ketawa-tawa, padahal mukanya Putri udah asem banget. Mungkin kalo ada celurit di depan mata, saya udah abis dicabik-cabik Putri. Tapi saya berusaha baik-baikin Putri dengan ngajak ngobrol ringan dan sesekali bercanda. Siapa tau kan nafsu buat ngebunuh saya saat itu juga hilang seketika. Tapi tau apa yang bikin si Putri semangat lagi? Kita ketemu lagi sama mas-mas biker  yang tadi siang kita suit-suitin liatin di Museum Malang Tempo Doeloe. Tuh kan mas, bener apa kata Afgan, kalo jodoh pasti bertemu 😆 Tapi tau darimana sih ini mas-mas yang tadi siang kita liat di museum? Saya sama Putri ngenalin sepeda, tas dan nggak lupa sama mukanya. Saya sih nggak ngeh, cuma begitu si Putri teriak, saya langsung ngeh ke sepedanya. Oiya orang yang sama. Dan ini juga nggak biasa si Putri bisa ngenalin orang. Karena biasanya ketemu artis di jalanan aja dia nggak ngeh. Trus kan lagi migren ya, sempet-sempetnya ngeliat si mas sepeda. What an animal instinct ya 😆 😆 😆

Balik maning nang Waze, beruntung juga si Putri ngeliat si mas sepeda, jadi dia nggak bete-bete banget sama saya. Dan untung abis itu nggak lama sampai juga di Jalan Taman Wilis. Pas liat-liat di Waze lagi, ternyata jarak dari Amsterdam Resto ke Enny’s itu lumayan dekat. Berarti cocok banget sama rencana kami besokannya yang mau makan siang di Amsterdam. Berarti bisa tidur sampe agak siang hehe. Trus sampe jam berapa kami di Enny’s? Jam 9 malam aja sis. Nggak kepikiran mau makan malam apa karena masih kekenyangan, cuma kepengen mandi air panas, minum tolak angin, sama tidur nyenyak.

…..to be continued.

17 thoughts on “Surabaya-Malang Trip, Day 2: Jalan Kaki di Kota Malang”

  1. ya ampuuunnn itu enny’s guest house deket banget ama rumah aku, tinggal koprol. kalo ada rencana ke Malang lagi bareng aja, ntar aku ajakin jalan-jalan. buset jalan kaki dari enny’s ke alun-alun itu lumayan buangeeeet, hebat laaah harusnya naik angkot MM dari jalan kawi aja bisa 😀

  2. Thank you for your review sist… perkenankan kami utk merepost tulisan sister di timeline pages kami … apabila sister berkenan .. . Terimakasih banyak
    Best regard ..
    Potrekonengmalang

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s