Surabaya-Malang Trip, Day 3 & 4: Last Days…..

Tidur nyenyak kah setelah seharian kami berjalan kaki keliling kota Malang? Alhamdulillah wa syukurillah tidur kami nyenyak. Bahkan gw sampe nanya ke Putri, “Semalem gw ngorok nggak, Pie?”. Even Putri juga nggak ngeh sama dengkuran merdu tidur gw, yang berarti aman hehehe. Dan baru inget mimpinya juga indah banget, dilamar Justin Timberlake. Duilah mimpi kok ya imajinari banget sih nenggggg neng 😆 Anyway di hari ke-3 ini gw tetap bangun pagi karena harus packing biar nanti pas balik dari makan siang udah tinggal angkut aja ke travel. Pakai travel yang mana lagi sis? Gw udah terlanjur book si First Class bolak balik, Surabaya-Malang dan Malang-Surabaya. Dari segi biaya sama aja, dan yang pasti First Class banget dong pelayanannya? Cuma belajar dari pengalaman kemarin, berarti kemungkinan besar travelnya akan ngaret lagi. Tapi abis sarapan, gw balik sebentar ke kamar. Bobok-bobok dulu sebelum akhirnya jalan kaki ke Amsterdam.

Kalo ada yang bertanya-tanya, kenapa saya dan Putri nggak sekalian jalan ke Jatim Park di daerah Batu? Jawabannya simple; Putri nggak suka kebon binatang, jadi waktu ngajak ke Surabaya-Malang trip ini pun dia udah request nggak mau pergi ke tempat yang berhubungan sama binatang. Padahal kan salah satu daya tarik Jawa Timur ya ada kebon binatang Prigen, Batu Zoo, sama tempat-tempat yang ada di Jatim Park. Sebelumnya gw juga udah browsing, di Surabaya emang nggak banyak yang bisa di-explore. Cuma kalo mau explore kotanya ya masih oke, but not much to see. Paling banyak adanya di daerah Batu, sama satu lagi ke Gunung Bromo. Ya karena si tuan Putri juga emoh diajak ke bonbin, dan fisik kami juga tidak fit kalo lanjut ke Bromo, akhirnya kami putuskan untuk jalan-jalan di kota saja. Buat first timer kayak gw sih nggak masalah.. Next time ke Surabaya atau kota di sekitarnya udah tau harus kemana hehehe 😀

Balik maning nang Malang. Udah deket jam makan siang nih, akhirnya kami jalan kaki ke Amsterdam Cafe. Cuma jalannya kepagian, karena pas nyampe sana cafenya masih dirantai besi. Trus kemana lagi dong kita? Si Putri sih ada gila-gilanya juga buat nyari lokasi di Bakso President. Padahal kalo liat-liat di peta, kayaknya jaraknya nggak terjangkau dengan jalan kaki. Tapi tetep kita coba jalan kesana kemari, sekalian bikin perut lapar juga. Udah jalan bolak balik sejam, sempet duduk-duduk di depan salah satu rumah besar di Jalan Pahlawan Trip, akhirnya kami langsung ke Amsterdam. Biarpun nggak ada pengunjung, seenggaknya nanya-nanya aja dulu udah bisa order atau belum hehehe.. Menurut gw sih jam 10an bukan waktunya makan siang. Lapar nggak, kenyang juga nggak. Tapi sayang kalo di jam segitu udah ngemil karena pasti nanti jadinya nggak makan siang. Begitu udah deket jam 12-an baru deh pesen makanan. Putri sempet pesen menu cronut di Amsterdam, Oreo Cream Cheese. Gw cuma order Lychee Iced Tea. Gelasnya besar dan lecinya banyak — ini penting sob hehe. Menjelang siang baru deh pesan Fish & Chips, sedangkan Putri pesan Waffle Fries. Menunya standar aja sih kalo gw bilang, namanya juga street cafe. Harganya sedikit lebih tinggi daripada Kedai Kopi tetapi masih oke. Sebetulnya sih, suasana Amsterdam itu lebih asik kalo malem hari. Bisa nonton bareng kalo lagi ada pertandingan, atau cuma sekedar ngedengerin live music. But life still feels good just to sit there at noon time.. Nggak nyangka angin Malang di pagi dan menjelang siang masih sejuk hehehe.. Life’s good, alhamdulillah 🙂

Time to go back to Enny’s and be ready to be picked up. Cuma pas di perjalanan pulang, gw ditelepon sama Mbak Esi, katanya udah waktunya check out. Lah gw emang balik ke Enny ini mau langsung check out — malah tadinya mau extend sampai nunggu dijemput. Salahnya gw adalah nggak ngomong di awal kalo mau extend karena ternyata kamar gw udah ada yang nungguin hahaha. Yaudah, wis muleh yo.. Untung udah packing, jadi tinggal angkut aja. Sambil nunggu dijemput travel yang kemungkinan besar masih lama, gw dan Putri memanfaatkan fasilitas free WiFi di Enny. Jaringan WiFi ini cuma ada di ruang tengah dan ruang makan di Enny, kalo di kamar tempat gw tinggal itu sinyalnya nggak dapet. Cuma keinginan untuk browsing ini terkalahkan sama rasa kantuk. Si Putri sih udah anteng sama colokan dan WiFi, sementara mata gw udah kriyep-kriyep minta tidur. Pengen banget tidur tapi takut kebablasan nggak ngeh kalo udah dijemput travel. Oiya sebelumnya gw sempet dibuat was-was karena travel-nya nggak ngabarin siapa nama supir dan nomor teleponnya berapa. Gw sempet kontak travelnya, cuma responnya nggak meyakinkan. Putri juga ikutan was-was karena gw nggak ditilpun-tilpun operatornya. Oke mari berdoa supaya travelnya datang segera…..

Akhirnya mendekati jam 5, travelnya jemput. Lupa nama supirnya siapa, sebut saja namanya Fulan. Dengan harapan setinggi langit, pastinya gw sama Putri udah ngarep banget dong langsung berangkat karena si bapaknya jemput telat banget, udah pasti gw sama Putri ini adalah penumpang terakhir yang dijemput. Tapi harapan hanya tinggal harapan saja. Ternyata masih ada 2-3 orang lagi yang harus dijemput, dan inipun gw juga nggak tau di daerah Malang bagian mana. Pas nyampe di Enny, si bapak langsung nyelonong bae masuk ke dalam guest house, tapi tentu saja bapakke sebut ai punya nama. Otomatis girang dong cin.. Yaudah abis itu langsung berangkut. Btw bawaan gw sama Putri mendadak jadi berat beberapa kali lipat padahal kita nggak beli apa-apa. Cuma ada kejadian gong nih, waktu gw mau naik mobil. Jadi bagasi belakang itu udah nggak muat buat nampung gembolan tasnya Putri, tetiba si Fulan nyuruh orang di sebelah gw buat nampung tasnya Putri, di paha besarnya. Jadi yang duduk di sebelah gw tuh nggak tau penumpang atau bukan, yang jelas badannya gede banget — sebut saja namanya Udin. Semula gw pikir Udin ini asistennya si Fulan karena mau-mauan disuruh pegangin tasnya Putri selama perjalanan. Kami baru tau ternyata si Udin ternyata penumpang juga setelah sampai Surabaya dia diantar sampai ke daerah rumahnya dan bayar travel on the spot. Sampai jam berapa gw di Surabaya? Jam 8 sudah sampai. But I’ve told you kan ya kalo travel ini sistemnya FIRST CLASS pelayanannya? Si Fulan mendahulukan mengantar penumpang yang tinggal di pelosok daripada kami yang tinggalnya di kota. Jadi gw sama Putri diajak muter-muter dulu nurunin penumpang dari ujung ke ujung. Sayang aja malam hari jadinya gw nggak nikmatin banget jalanan Surabaya. Tapi gw yakin banget malam itu gw udah keliling kota Surabaya — soalnya gw ngelewatin tempat-tempat kuliner yang udah ada di-list dan tempatnya jauh banget sob. Dari ngelewatin jalanan deket bandara, kampus ITS, kompleks deket mall Pakuwon, bahkan sampai ke kompleks perumahan yang belum ada namanya yang letaknya mungkin udah Surabaya coret. Heummmmmmmmmm….. But look at the bright side, seenggaknya gw udah diajak keliling Surabaya hanya dengan biaya Rp50rb aja, yaaaaa biarpun malam hari dan butuh kesabaran level FIRST CLASS juga hehe. Dan alhamdulillah akhirnya sampai di hotel jam 21.30 saja. Untuk malam terakhir di Surabaya ini, kami menginap di Bekizar Hotel di Jalan Basuki Rachmat, yang seberangnya Tunjungan Plaza, samping hotelnya ada McDonalds. Nikmat dunia mana lagi yang kau dustakan? Hahahaha.. Anyway, malam itu kami cuma taruh gembolan tas aja, abis itu langsung ngacir ke McD. Pesen paket nasi ayam sama cheeseburger — buat gw doang. Abis itu langsung cabut balik ke hotel, bebersih abis itu tidur.

Besok paginya, langsung siap-siap, mau sarapan lagi di McD sambilan janjian sama Suryo yang waktu itu dititipin oleh-oleh. Kebetulan Suryo juga sekalian buka toko, trus sarapan bareng. Gw rasa porsi makan malama yang semalam itu masih kurang. Mau order buburnya McD kayaknya nggak nendang, akhirnya pesen paket nasi lagi HAHAHAHAHAHA AMPUN DEH TENKKYYYYY 😆 Abis itu cerita-cerita seru sama Suryo, gw sama Putri udah ngapain aja. Pokoknya seru-seruan bareng deh sampe bilang ke Suryo kalo nanti dateng ke Jakarta, kita harus main bareng hehehe. Udah jam 9an, saatnya Suryo buka toko. Gw sama Putri juga pamit soalnya sebentar lagi check out dari hotel. See you when I see you, pal 😀

Benar-benar liburan yang cukup mengesankan. Serba mendadak, nggak ada itinerary jelas, semua direncanakan tidak matang. Semua rasa bercampur aduk. Next time ke Surabaya atau kota di Jawa Timur lainnya, perencanaan harus lebih matang hehehe. Masih banyak list tempat yang harus saya datangi. Sisi positif lainnya dari perjalanan gw kali ini adalah nafsu makan jadi menggelora. Di bandara Juanda Surabaya, gw pengen banget makan nasi padang. Kalo nggak bisa makan di RM Surya Benhil atau di Marco Setiabudi, seenggaknya gw bisa ngacir ke rumah makan Padang di area kompleks belakang rumah. Sampai di rumah, gw langsung ambil motor buat ngacir ke RM Padang favorit itu — lupa namanya apa. Rendang, gulai kikil, ayam bakar, ayam pop nya masih lengkap. Surga dunia~~~~~ biarpun sebenarnya gw pengen banget makan dendeng batokoknya si RM Surya Benhil =,=

Wait, kok jadi ngomongin nasi padang sik? =,=

See ya on my next journey 😀

4 Comments

    1. Kepikiran kok Mbak pengen ke BNS, cuma stagnan di Malang aja. Perencanaan belum matang hehehe.. Come back dong Mbak, nanti jalan-jalan bareng heheheh 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s