Tegal-Pemalang Short Trip Day 2: Tetiba Rafting di Sungai Comal, Kepiting Lada Hitam Pak Mamo, Ter-Saipul Jamil

Jujur, baru sehari di Pemalang, badan saya udah rontok banget. Saya nggak tau kalo yang lain gimana, as far as I saw sih kayaknya pada sehat-sehat nggak ada keliatan muka pegel sama sekali. Ini emang saya yang kebangetan jompo apa emang stamina anak-anak pada luar biasa yes yes yes. Tadi malamnya pun saya juga nggak bisa langsung tidur. Entah saking capeknya apa gimana gitu, badan emang pengen selonjoran tapi mata ini tak kunjung terpejam. Yang ada malah ikutan cekakakan gara-gara kelakuan kami seharian. Mencoba flash back kembali, nggak ada momen yang bikin kami berhenti ketawa. Tapi kami deg-degan juga, karena Minggu pagi ini kami mau rafting. Lumayan kepedean banget ye bok nggak pake booking langsung daftar on the spot — tanpa tau kami bisa dapat giliran apa nggak. Nah, tadinya kami mau sok sok ngejar sunrise di kaki Gunung Slamet. Tapi apa daya, niat emang bangun subuh malah ngaret jadi jam 7 hahaha πŸ˜› Itu saking rontoknya kali ya, sampe 4 alarm HP nggak ada yang denger sama sekali πŸ˜† Udah terlanjur kesiangan gini, langsung ke TKP rafting aja kalo gitu. Tapi sebelum itu, marilah sama-sama kita sarapan terlebih dahulu. Sarapan nasi warteg enak yang kemaren kami makan, yang ternyata di-provide sama tetangga sebelah, yang juga saudaranya Nia. Dua hari makan menu yang sama kami nggak bosan kok. Udah enak, banyak, gratis supported by Nyonya Nia. Kenyang bahagia πŸ˜€ *tepuk-tepuk perut buncit*

Sebelum ke tempat rafting, kami pergi ke rumah teman sekolah Nia dulu, mau anter oleh-oleh dari Jakarta sekalian mau diculik ke tempat rafting juga biar rame. Tapi anaknya nggak mau, mungkin ketakutan sama perempuan-perempuan liar dari Jakarta ini πŸ˜† Dan kami ambil jalur berbeda dari yang kemarin kami lewati waktu pergi ke Guci. Kali ini pemandangan yang kami nikmati full sawah kanan kiri. Biarpun jalannya agak sempit dan banyak bebatuan, tapi suasana alamnya kerasa banget. Another uh-oh moment we experienced sampai lupa mau ambil gambar.

Akhirnya kami sampai nih di tempat rafting, namanya Rainbow Rafting. Kalo mau rafting di daerah Pemalang, mampir saja ke Desa Kecepit di Kecamatan Randudongkal. Alamat lengkapnya sbb:

RAINBOW RAFTING

Jl. Raya Randudongkal-Moga Km. 5 No. 99

Desa Kecepit, Randudongkal, Pemalang, Jawa Tengah

Telp: 0284-583309 / 0877-49994077

Pas kami sampai ini, suasana udah mulai rame. Kayaknya lagi ada perlombaan. Yaaah alamat berendem doang di kali ini mah sambil diintipin Joko Tingkir jadi-jadian. Tapi begitu ngobrol sama petugasnya, akhirnya kami dapat juga kesempatan buat rafting, biarpun harus diselipkan di tengah perlombaan. Nah, usut punya usut, ternyata Rainbow Rafting ini baru dibuka untuk umum setahunan belakangan, tapi tempat rafting ini sudah banyak didatangi pengunjung dari berbagai daerah bahkan dari juga dari Jakarta. Rainbow Rafting ini jadi salah satu daya tarik wisata di Pemalang, supported by Kementerian Pariwisata. Kami mengambil trip pendek yaitu 6 km saja. Ya kalo ngambil trip panjang mending sekalian aja dayung sampai Jakarta πŸ˜€ Trip pendek ini dikenai biaya Rp 165,000 (yang tertulis), tapi karena sebenarnya trip rafting hari itu udah kepenuhan, kami cuma dikenakan biayaΒ Β± Rp 130,000 (tanpa makan siang). Nggak apa nggak ada makan siang juga, lebih penting dokumentasi hahaha (nambah biaya cuma Rp 30,000 buat foto+video). Ya Allah, di Jakarta udah nggak bisa rafting, di kali Ciliwung berendem aja udah nggak mungkra. Di Sukabumi, rafting mahalnye naujubile. Jadi kapan lagi ane bisa rafting segini murahnya gan? Tapi diprediksi awal tahun depan nanti kayaknya akan semakin ramai, dan harganya mungkin tidak murah seperti ini. Kami super duper excited πŸ˜€

Pelampung checked, dayung checked, topi checked, kacamata dikaretin checked. Dokumentasi diserahkan ke pengelola tempat rafting karena kami udah bayar. Sama bapaknya kami disebut grup rombongan wanita dari Jakarta. Masih untung nggak dibilang grup cabe-cabean Jakarta atau umbi-umbian setengah mateng dari Jakarta. Kami naik mobil pick up terbuka, dibantu oleh tiga pemandu rafting, ada Mas Gandul, Mas Kiwil, sama Mas Buluk. Sebelum turun ke sungai Comal, kami diberi arahan bagaimana cara mendayung yang baik. Selain itu diberi arahan mengenai caranya menyelamatkan diri ketika tenggelam. Duh Mas, kalo tenggelam di sungai gw nggak ada takut-takutnya, yang gw takutin tenggelam dalam cinta — nggak tau siapa yang mau nolongin 😦 Dan tiba saatnya kami turun ke sungai…..

Tim kami dibagi dua. Di tim pertama, ada gw, Vivi sama Uthe ditemenin Mas Kiwil. Di tim kedua ada Mia, Michel, Jenny, Hana ditemenin sama Mas Gandul. Si Mas Buluk bertindak sebagai Rescuer yang sebenarnya diperbantukan untuk yang ikut perlombaan. Pas awal ngedayung perahu tim gw sama tim sebelah sama tipenya yaitu perahu kuning yang memang khusus untuk rafting, tapi di tengah perjalanan, tim gw harus tukar perahu dengan perahu rescuer yang warnanya biru karena perahu kuningnya mau dipakai sama yang ikut lomba. Nah sambilan jalan, gw sambil nunggu perahu kuning yang lain. Maka dari itu kami ketinggalan jauh dari tim sebelah. Tim sebelah ternyata nggak ganti perahu padahal seharusnya sama seperti yang tim gw lakukan. Saking lamanya nunggu perahu kuning yang lain, tim gw sampe berendem setengah jam. Dan sangat amat disayangkan kami nggak bawa kamera, karena pemandangannya subhanallah bagus sekali. Jadi kalo menengadah ke atas, ada hutan pinus yang kayaknya belum tersentuh. Berasa kayak bidadari yang lagi mandi di sungai, tinggal tunggu Joko Tingkir ngambil selendang aja.

Karena perahu kuning tak kunjung lewat, jalan sajalah tim gw supaya nggak kelamaan nyampe finish dan ngejar waktu juga. Tapi malang, perahu yang gw pake banyak terjebak di bebatuan. Kalo udah begitu, Mas-nya udah teriak aba-aba goyang-goyang. Jadi setiap stuck di batu, goyang-goyanglah kami semua. Dan anehnya badan gw tiba-tiba jadi super licin, karena setiap disuruh goyang-goyang genjotin perahu, gw selalu end up loncat menimpa Vivi atau Uthe. Dan gw juga nggak ada persiapan rafting sama sekali, jadi alas kaki cuma pakai sendal jepit aja, mungkin ini salah satunya yang bikin gw slip kemana-mana. Mas Kiwil sampe nyimpenin sendal jepit kesayangan gw. Nah, ada satu momen dimana perahu biru tim gw terjebak di batu sekitar 30-45 menit. Terjebaknya benar-benar di tengah batu, dan selama waktu itu sama sekali nggak ada perahu kuning yang lewat, kecuali yang ikutan lomba. Tim gw terjemur lama di bebatuan, dan kami juga nggak bisa pindah ke bebatuan lain karena jaraknya jauh dan licin sekali. And another uh-oh moment, di depan kami persis ada alam terbuka yang memang harus kami nikmati tanpa harus memperdulikan kapan perahu penyelamat akan datang. Subhanallah….. ❀

Meanwhile di tim tetangga…..

Pada enak-enakan berendem 😦

Jujur tim gw capek bukan karena dayung, tapi gara-gara goyangin perahu setiap kami terjebak di batu. Matahari mentereng, tapi anginnya adem dan airnya juga dingin. Tau gitu tadi sekalian aja bawa sabun ama sampo, biar mandi barengan sama anak kampung sini. Tapi ya setelah capek-capek duduk di batu, akhirnya perahu kuning kosong available juga. Puji Tuhan alhamdulillah T_T

Setelah bersusah payah, dayung kanan dayung kiri, genjot sana genjot sini, akhirnya kami sampai finish line juga. Kepala gw udah spanneng karena udah kelaperan parah, ditambah angin semriwing-semriwing. Untung di kantong celana udah bekel minyak angin aromaterapi, begitu ngerasa nggak enak badan dikit langsung gosok-gosok.Β πŸ˜€

By the way, super banget aktivitas penutup liburan gw kali ini. Udah nggak peduli lagi badan gosongnya kayak apaan. Pokoknya balik-balik persis Lisa Rumbewas aja πŸ˜€

Baru sadar udah jam 13.30, kami langsung beranjak pulang habis bebersih. Semula yang diprediksi selesai di jam 12 ternyata harus ngaret ke jam 1-an siang. Nia keliatan panik karena semula juga dijadwalkan kami beranjak dari rumah jam 2 siang, supaya bisa beli oleh-oleh di kota. Sampe di rumah Nia langsung beberes gembolan, dan tentu saja nggak lupa makan Kepiting Lada Hitam-nya Pak Mamo yang sudah di-take away semalam. Makannya sih emang terburu-buru, tapi rasanya tetap nikmat. Sekilas mengingatkan gw dengan kepiting asapnya Rasane. Pedas, enak, mantab!

Makasih banyak Tante buat hospitality-nya. Suasana lokal tapi hospitality-nya hotel bintang tujuh *obat puyeng kali ah*. Nanti main-main ke Jakarta ya πŸ˜€

Waktu menunjukkan pukul 14.30, dan kami nggak sempat beli oleh-oleh buat yang udah nitip. Yasudahlah nggak maksain juga. Kami nya juga udah ngaret banget buat balik lagi ke stasiun Tegal yang kurang lebih makan waktu sekitar 2-3 jam, sedangkan kereta kami berangkat pukul 16.30. Nia begitu terlihat tenang, padahal sebenernya ketakutan banget takut kami semua ketinggalan kereta. Nggak mungkin dong serombongan gini di-SP kantor karena ketinggalan kereta hahaha.. πŸ˜†

Perjalanan pulang kami melewati jalan seperti waktu pertama kali datang ke Pemalang. Kebun pohon jati, sawah padi dan ladang jagung mulai keliatan. Masih agak pedesaan lingkungannya. Nia diem aja nggak ada komentar sama sekali, sedangkan kami masih cekakakan flash back dua hari ini udah ngapain aja. Liburan singkat yang benar-benar berkesan; dari berangkat sampai mau pulang. Dan tema liburan kali ini adalah kembali ke alam dan ter-Saipul Jamil. Setiap kami lagi ngobrol, siapapun yang ngomong terakhir pasti langsung dinyanyiin. Mau lagu Indonesia, dangdut, bahkan lagu barat sekalipun. Even kata yang nggak ada di lagu sama sekali juga ikut disangkutin. Emang bener-bener cocok jadi calon istri Saipul Jamil =,=

Alhamdulillah kami sampai di stasiun Tegal 30 menit sebelum kereta berangkat. Capek, senang, puas, pokoknya sampe rumah tinggal banting badan ke kasur. Dan ternyata sebelum kami siap-siap pulang ke Jakarta, ibunya Nia udah nyiapin oleh-oleh buat kami semua. Ya Tuhan, ini hospitality-nya udah ngelewatin hotel bintang tujuh. Makasih banyak, Tante ❀ ❀ ❀

Sampai jumpa di vakansi selanjutnya. Jam 9 malam saya sampai Jakarta πŸ˜€

10 thoughts on “Tegal-Pemalang Short Trip Day 2: Tetiba Rafting di Sungai Comal, Kepiting Lada Hitam Pak Mamo, Ter-Saipul Jamil”

  1. huaaaa seru banget…rafting ya
    tapi ya Nad please deh yang bagian Joko tingkirnya…hahahaha :)))))
    btw yg namanya Nia yg mana toh? disebut2 mulu #pentingya? :)))

  2. Pengen rafting lagiiii…
    Aku gak boleh rafting gara2 mamaku tau ada yang meninggal krn arum jeram.. Trus aku ijinnya pake bilang mw rafting dan dibolehin.. Haha.. Pas rafting, debit airnya gede banget sampe beneran ada yang terbawa arus.. Alhamdulillah gak ada yang kenapa2..
    Itu.. Itu. Kepiting-nya menggiurkan sekaliiiiiii…. :9

    1. Hehe, aku kalo mau ngelakuin hal yang agak ekstrim lillahi ta’ala dulu aja. Inshaa Allah lancar hehehe πŸ˜€

      Iya ini kepitingnya enak pedes-pedes lada manteb gitu πŸ˜€

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s