Euro Trip Day 2: Strolling Around Köln & Shopping Spree at Roermond

Satu hal yang saya khawatirkan kalo lagi liburan adalah kurang tidur. Kalo di negara sendiri yak, udara dan cuacanya sudah terbiasa adem cenderung panas, kalo laper ya tinggal cari makan keluar atau mentok-mentok gadoin mie instan di penginapan. Nah kalo di negara orang kayak gini, udah udara dan cuacanya nggak bersahabat, makan juga mentok di mie instan atau nasi putih. Btw, saya dan kakak udah persiapan bawa beras di koper, maksudnya jaga-jaga kalo kami merindukan nasi. Rice cooker-nya yang bawa teh Citra. Tapi malam pertama tidur di salah satu negara 4 musim ini, aduh mak begini amat yak. Dinginnya sampai ke selimut hotel. Alhasil saya keluarin daleman yang bisa di-double. Legging, kaos kaki, long john, apapun deh. Masih belum bisa tidur juga karena dingin, akhirnya nge-WiFi aja. Tang ting tung di WhatsApp *padahal yang lagi di Indonesia lagi pada pules*, upload foto massive di Instagram, sampe bacain berita di Twitter satu-satu. Baru deh begitu capek mata, bisa tidur dengan nyenyak. Yeay 😀

Sering kali kalo lagi traveling gini, pasti jam bangun saya selalu lebih pagi daripada jam bangun pagi kalo mau ngantor. Ya iyalah brokh, nggak mau ditinggal apalagi saya terkenal sebagai salah satu yang persiapannya paling lama. Selain itu saya juga ganjel perut dulu biarpun nantinya ketemu sarapan yang pasti bergizi di hotel. Tapi yah sob, daku kuciwa dengan kamar hotel yang nggak ada ketel buat masak air. Maklum anak sapi, nggak boleh nggak kena susu. Syukurlah di hotel ini sarapannya terjamin, biarpun nggak akan ketemu yang namanya nasi putih atau bubur ayam, tapi seenggaknya ada air panas 😀 Dan di hotel ini saya bisa ngerasain beberapa jenis keju yang rasanya unik-unik, dari yang rasanya pait, enak banget sampai cream cheese yang sering dipakai buat basic kue.

Pas keluar dari hotel, dinginnya mulai nusuk-nusuk kulit. Cek di local weather ternyata 8° Celcius. Untung udah kenyang, jadi dinginnya nggak bikin sakit kepala. Hahahaha maklum anaknya kampungan, kena angin dikit langsung pusing. Nafas yang keluar dari hidung juga mulai berasap saking dinginnya. Sambil main-main sama udara dingin, saya jalan-jalan sedikit keliling hotel. Terasa sekali suasana musim gugurnya. Daun-daun kuning di pepohonan, dan berserakan dimana-mana. Hotel ini ternyata adanya di kompleks perumahan, dan rumahnya asri sekali. Terasa banget aura luar negerinya 😆

Setelah check out, kami langsung berangkat ke Köln, kota terbesar keempat di wilayah Jerman, the birthplace of Eau de Cologne. Perjalanan kurang lebih memakan waktu 2-3 jam. Selama perjalanan ini saya manfaatin banget buat tidur sama ngemil, tapi mata ini sempat dimanjakan dengan hijaunya pemandangan jalan. Dan udara dingin ini lama-lama bikin cepet laper dan ngantuk. Kami sempat berhenti di rest area 45 menit sebelum tiba di Köln. Sekalian saya mau pecah uang karena ada insiden duit Euro-nya robek. Kalo 5 atau 10 € masih bisa dijajanin nanti-nanti deh, lah ini nggak tanggung-tanggung, 100 € yang robek. Pas dicek ke minimart ternyata masih bisa dipake alhamdulillah. Jadi di area Europe nggak usah khawatir sama duit robek, karena masih bisa laku. Lain lagi kalo di Jakarta. Mata uang asing lecek sedikit aja langsung turun nilai Rupiahnya 😦

Yang namanya turis yak, nggak afdol rasanya kalo nggak foto-foto. Mobil ditumpuk gini aja bisa jadi Instagram material hahaha 😆

Setelah 45 menit berlalu akhirnya sampai juga di Köln. Kota ini diapit oleh dua sisi sungai Rhine. Salah satu daya tarik kota ini dan yang paling banyak dikunjungi adalah Cologne Cathedral (Kölner Dom) yang sarat dengan arsitektur gotik. Köln ini juga tempat lahirnya parfum atau Eau de Cologne. Kalo nggak salah, nggak jauh dari gereja ada satu toko tempat pertama kali Eau de Cologne. This city just fascinated me, btw.

Dilihat dari jauh sih biasa aja, cuma begitu dideketin, subhanallah bagus sekali. Saya nggak sempat masuk ke dalam gereja karena bertepatan dengan Misa Minggu. Baru bisa masuk kalo udah selesai Misa, tapi karena waktunya mepet, kami lebih memilih untuk keliling kota saja.

Ada pemandangan menarik sewaktu saya sedang berkeliling kota. Warga Eropa ini sepertinya senang sekali bersepeda. Dari pertama kali saya menginjakkan kaki disini, sering banget ngeliat parkiran sepeda di pinggir jalan. Sepedanya emang sepeda kota yang biasa dipake buat keliling atau beraktivitas. Gemes banget liatnya. Setiap ingat betapa nikmatnya warga lokal ini bersepeda, saya jadi pengen rajin sepedaan lagi *biarpun sepedaannya cuma di waktu pagi-pagi buta Sabtu-Minggu*. Hobi lama yang harus dibangkitkan lagi. Hidup sehat betis bejat! 😀

Ada satu hal gila yang dilakukan oleh bosnya si kakak. Beliau kan seneng banget tuh pose foto ala-ala Syahrini, kali ini beliau nggak mau kalah mau foto barengan bule. Disamperin lah satu bule gede yang lagi jalan-jalan dan dengan senang hati bule tersebut mau difoto bareng. Nggak cuma pake kamera kami aja, tapi pake kamera si bule juga, sembari saya dengar diajak ngobrol ringan. Ditanyalah kami darimana. Manggut-manggut mesem-mesem begitu kami bilang dari Indonesia. Hahaha mister, I know what’s on yer mind 😆 Foto bukti sebagai berikut:

Nggak jauh dari gereja, ketemu tuh toko parfum yang katanya pelopor Eau de Cologne. Tapi saya nggak tertarik masuk ke dalam, kata si kakak juga baunya aneh banget. Saya lebih tertarik sama mesin souvenir yang ada di luar toko. Hanya dengan 2 €, sudah bisa dapat souvenir koin emas *bukan emas beneran*. Hehe lumayan buat cinderamata 😀

Apalah arti traveling tanpa kuliner lokal.. Belum pengen makan berat, akhirnya lirik-lirik apa yang bisa dimakan. Nggak jauh dari toko Eau de Cologne, ada satu toko pastry yang ramai banget. Namanya Merzenich Backereien. Awalnya mau ngantri, tapi ragu-ragu karena saking ramenya. Begitu agak sepi baru deh berani maju. Pas udah di depan mata gitu, pastry nya bikin ngiler semua. Itu ya, pretzels (atau disebut Brezel oleh warga lokal) gede-gede bana. Apple Strudel-nya bikin ngiler. Nggak heran ternyata tempat ini dapat review bagus di TripAdvisor. Salah satu must visit kalo lagi main ke Köln.

Nggak jauh dari Merzenich ada penjual walnut bakar. Namanya anak-anak yak, nggak boleh liat jajanan langsung maen serbu aja. Tapi jajanan yang kayak gini sih yang mesti dicoba di daerah begini. Hal sederhana yang mungkin nggak sering lo temuin di kampung halaman 😀

Sudah cukup terisi perutnya, langsung keliling lagi. Di sekitaran katedral ini banyak sekali pertokoan, tapi sayang sekali banyak yang nggak buka. Yang buka hanya beberapa saja dan jam bukanya pun nggak sampai sore. Katanya, warga Eropa kalo weekend lebih senang menghabiskan waktu bersama keluarga di rumah. Biarpun mau keluar rumah, tetap mengajak keluarga. Hehe how lovely 🙂

Seharusnya kami menghabiskan waktu lebih lama di Köln, tetapi karena banyak dari rombongan tour yang mulai bosan dengan sightseeing, akhirnya kami diajak ke salah satu pusat perbelanjaan di daerah Roermond (sudah masuk Netherlands). Nama tempatnya Designer Outlet Roermond. Emang deh yak, begitu denger pusat perbelanjaan, mata rombongan langsung pada ijo semua. Di tempat barang branded yang biasa kita beli di-diskon mulai dari 30-70% — biarpun bukan katalog terbaru (tapi nggak lama-lama banget). Disini hampir semua brand ada (kecuali brand yang super premium macam Louis Vuitton). Seenggaknya masih bisa nemu brand kayak Aigner atau Bottega Venetta. Dan sayang sekali kami hanya diberi waktu 2 jam keliling toko-toko yang ada ratusan ini. Namanya belanja nggak ada abisnya ya huhu. Btw, beberapa toko menawarkan discount tambahan yang tak tertuga. Contohnya saja di outlet Fossil. Dompet yang sudah di-diskon, begitu sampai di kasir, ternyata di-diskon lagi. Trus waiternya tampan sekali ❤ Betah saya lama-lama di outlet Fossil sampai lupa kalo kami ditinggal rombongan karena kelamaan di dalam 😛

Psst, psst.. Pusat perbelanjaannya ini hanya libur 2 hari dalam setahun, yaitu di hari Natal dan juga Tahun Baru. Kebayang dong kalo tinggal disini, hedon belanjanya gimana 😀

Selesai shopping, kami langsung beranjak ke hotel dekat bandara Schipol, Amsterdam. Sebelum sampai ke hotel kami berhenti dulu di rest area karena di dekat hotel tidak ada restoran selain McDonalds. Kalo di Indonesia, McD paling dicari-cari. Di Eropa, McD atau franchise fastfood lainnya bertebaran dimana-mana — sampai beneran eneg nggak mau makan McD. Dan harus saya akui, makan malam di Belanda *kalo nggak tau tempat murahnya* cukup mahal. Satu orang bisa dikenai biaya 10 € atau lebih. Etapi jangan salah ya, ada harga ada bentuk. Seporsi santap makanan di Belanda bisa disantap 2-3 orang Indonesia. Kebayang dong bongsornya orang Belanda kayak gimana :O Dan alhamdulillah ya, di Hotel NH Schipol Airport ini ada kettle buat masak air panas. Sungguh aku bahagia! *langsung seduh susu*

…..to be continued

4 thoughts on “Euro Trip Day 2: Strolling Around Köln & Shopping Spree at Roermond”

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s