Late Singapore Short Trip

Liburan singkat ini terjadi di luar kehendak saya. Sama sekali nggak ada rencana untuk melancong ke negeri singa. Semula berbulan-bulan yang lalu saya dengar si kakak mau pergi pelesir sama temennya — nggak bawa adik, atau lebih tepatnya nggak diajak. Dalam hati sedih juga, biasanya kita suka pergi bareng-bareng kok sekarang malah nggak diajak. Yauds diem-diem aja, dan nggak pake ngerengek juga minta diajak. Mungkin Tuhan mendengar doa si ragil ini, akhirnya 2 minggu sebelum berangkat, saya cuma diminta bayar tiket setengah harga. Alhamdulillah~

Yang bikin berat kali ini, saya harus bepergian di saat “tanggung jawab baru” saya di kantor dimulai. Berangkat hari Minggu, pulang hari Selasa. Kenapa cuma sebentar aja? Kami adalah babu korporat yang nggak bisa lama-lama cuti, kalo nggak nanti dikejar terus sama client. Dan juga sekalian ngejar sisa Singapore Great Sale yang katanya didiskon lebih besar dari biasanya. Tapi itu bukan tujuan utama saya bepergian kali ini. Ya sukur-sukur bisa nemu Nike Cortez dengan harga miring. Saya cuma pengen menghirup udara yang lebih segar, jalan kaki menikmati jalanan, dan memanjakan mata dengan sesuatu yang berbeda.

Sampai di Changi, langsung ke counter tempat turis bisa beli kartu 3 day pass buat naik MRT atau beberapa bis. Saya lupa harganya berapa, harganya cukup terjangkau, dan bisa dibilang ekonomis banget buat turis yang kemana-mana naik MRT. Udah gitu nanti pas pulang bisa redeem saldo jaminannya (persis kayak naik monorel — bagi yang nggak punya e-money atau kartu flash).

Destinasi pertama, Haji Lane, tempat yang lagi banyak dikunjungi hipster Indonesia kalo ke Singapore. Cuma pengen tau aja sih ada apa aja, dan bisa ngapain aja. Ya seenggaknya kalo ke daerah ini nemu banyak makanan Timur Tengah, dan ada satu restoran makanan Indonesia juga yang jualan ayam penyet. Saya sendiri makan di restoran India yang ternyata penjualnya adalah orang Bugis. Abis makan trus solat di Masjid Sultan yang surprisingly dalamnya indah banget. Sekaligus bisa kenal lebih dalam tentang Islam di dalamnya. Jadi kayak ada semacam Islamic Centre di dalam masjid yang bisa dikunjungi turis.

Dan Arab Street atau Haji Lane ini emang Instagram material banget. Mau gegayaan, foto-foto, nongkrong, atau mungkin ngecengin arab-arab / bule, ya silakan aja.

Kalo liat foto diatas, sedari tadi memang kami geret-geret koper aja, karena sekalian jalan sekaligus cari makan. Selesai di Haji Lane, kami langsung menuju tempat penginapan. Adanya nggak jauh dari 313 Somerset. Sekelilingnya pusat perbelanjaan dan restoran, jadi nggak perlu khawatir kalo tiba-tiba kelaparan. Tapi paling nyiksa sih kalo lapernya tengah malem, karena yang buka cuma bangsa Seven Eleven. Hari pertama menginjakkan kaki di Singapore, kami lama di perjalanan. Bolak balik MRT dan muter-muter sekitaran Orchard. Cemil-cemilan Singapore ini makin beragam ya. Segala bubble tea, goreng-gorengan, dan apa aja segala ada. Dan tau apa yang bikin saya seneng banget? Dinner saya di hari pertama ini adalah Double Fillet o’Fish. Allah~~~~~~ ini makanan surga banget, kenapa pula nggak dijual lagi di Indonesia? 😦

Hari kedua kami diisi dengan jelajah daerah di luar Orchard. Saya ceritanya sok-sokan mau ajak ke daerah Tiong Bahru, kan katanya banyak coffee shop disini. Cuma nggak tau kenapa, entah saya salah timing apa saya salah tempat, kok tempat yang kami tuju nggak ada yang buka. Hmm, saya jadi inget dulu pas pergi ke Sing juga, kayaknya tiap Senin jarang ada toko yang buka. Saya nggak tau nih apa emang jadi public holiday atau emang saya aja yang kurang beruntung. Atau saya mungkin yang sotoy *alasan paling masuk akal kayaknya*. Untung perginya sama kakak dan Mohan, jadi nggak garing-garing amat. Seenggaknya kami bisa saling bully untuk menghilangkan kejenuhan. Dan lapar pun melanda, kakak sama Mohan beli Subway, sedangkan saya beli sushi — lagi pengen banget, dan juga harganya lagi murah. Mungkin juga sushi seminggu yang lalu. Tapi rasanya masih amboy alhamdulillah.

When in Sinciapo, eat 1.2 SGD ice cream

Akhirnya kami balik lagi ke Orchard dan dilanjutkan ke Bugis, ada yang mau cari parfum dan sisa sale. Kalo saya sih pengennya jajan. Segala jagung rebus *di Jakarta banyak*, martabak mini *kalo si Sing bilangnya pancake*, sampe jamur goreng tepung, semuanya dilahap. Nggak tau laper, nggak tau doyan. Gembolannya udah penuh, baru deh balik lagi ke penginapan. Naro belanjaan sembari rebahin kaki sebentar. Kayaknya saya salah pake sepatu, harusnya pake running shoes biar nggak capek jalan lama-lama. Apa boleh buat, saya pun belum ketemu sepatu yang saya idamkan. Akhirnya lanjut jalan lagi. Kali ini kami mau makan di daerah Lau Pa Sat. Taunya juga dari Mohan si tukang jalan. Tau gitu dari dulu mainnya kesini. Udah makanannya banyak, pemandangan gedungnya juga lebih bagus daripada Orchard. Makanannya juga macem-macem, dan kebanyakan masakan India. Wah pantesan Mohan ngajaknya kesini, dia bisa makan makanan India sepuasnya. Sedangkan saya lagi pengen banget makan kuah dan sayur. Yauds belinya kayak Yong Tau Fu gituh disana. Kakak saya lebih aneh lagi, kepengennya bakso. Untung bukan nyari Bakso Cakman, karena disini adanya bakso ala-ala Sinciapo.

Nah, sore menuju malam, di jalan sekitaran Lau Pa Sat ini ditutup, karena ada Festival Lau Pa Sat Satay. Segala sate ada semua disana, tapi saya nggak sempet cek karena harus ke tempat lain. Kalo tadi pun kami bisa tahan lapar, mungkin kami udah ikutan makan di festival ini. Lumayan kan kalo saya bisa makan sate kambing hehehehe 😀

Udah kenyang di Lau Pa Sat, kami ke daerah Marina Bay Sands. Rencananya kami mau duduk-duduk di cafe lantai paling atas itu. Jarak dari Lau Pa Sat ke MBS ternyata lumayan juga ya. Awalnya Mohan bilang nggak jauh, tapi dia boong. Ini lumayan jauh huhuhuhu T_T

After a long walk, I finally reached this place. Lumayan jauh bok, cobain deh. Track-nya enak banget dipake buat lari. Anyway jalan kaki atau lari, keringatnya sama aja hahaha. Saya nggak kalah lepek sama yang lari-lari disana. Dan ternyataaaaaaaaaa, cafe-nya lagi ditutup dua hari ini dari kemarin, karena lagi ada acara internal karyawan MBS. Allah~~~~~ kok nggak hoki banget ya? Hufttt, yauds daripada gigit jari nggak ngapa-ngapain, akhirnya kami naik ke Skypark saja.

A long walk and sigh, this was worth a view. Nggak apa-apa nggak dapet sunset, yang penting bisa melihat birunya Singapore di kala senja. Breathtaking :’)

Biarpun nggak sempet ke Gardens by the Bay, Singapore Flyer atau ArtScience Museum, yang penting udah masuk ke MBS-nya, biarpun nggak sempet nginep dan juga berenang-renang di Infinity Edge Skypark hihihihi.

Kurang dari 3 hari liburan ini saya senang sekali. Untungnya saya lagi nggak pengen banget belanja, biarpun pulang ada aja yang dibungkus hehehe. Dari hari pertama sampai pulang, transportasi yang kami gunakan hanya MRT. Untungnya ada Mohan yang kayaknya udah hafal jalur MRT, dan nggak ngijinin kita juga untuk naik taksi *setelah denger cerita trip 2 tahun lalu*. Dan boong banget sih pergi ke Singapore tapi kopernya nggak beranak. Punya kami, atau lebih tepatnya saya dan kakak beranak satu koper besar untuk dimasukkan ke bagasi. Hahaha sabodo teuing lah 😆

This was one of my best short holiday ever. Semoga dalam waktu dekat kami bisa pergi liburan lagi 🙂

16 thoughts on “Late Singapore Short Trip”

  1. bagus ya view nya dari skypark. rada mahal juga ya naiknya $23.
    singapore emang selalu menyenangkan ya buat jalan2. ya shopping2nya ya makan2nya. hahaha.

    1. Iyaaa lumayan mehong, tapi kalo emang seneng sight seeing harusnya worth a view hehehe.. Makanannya ya cocok lah sama lidah Asia kita ini hihihi..

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s