#LatePost: Bandung in Less Than 24 Hours

Pernah nggak pergi ke Bandung, nginep tapi nggak sampai 24 jam? Liburan singkat (banget) ini baru aja gw dan teman-teman alami sebulanan yang lalu. Biasa, lagi di puncak males-malesnya kerja dan juga keinginan untuk bersenang-senang lagi tinggi-tingginya. Dari destinasi paling jauh (nyeberang pulau) sampai yang cuma dibatasi tol dalam kota, pokoknya kita list semua. Akhirnya nyerah, mending diulangin lagi aja jalan-jalan ke Bandung kayak setahun yang lalu. Tapi yang ini harus main ke tempat yang belum pernah kita datangi hehehe..Β 

Setelah menimbang bibit-bebet-bobot, akhirnya diputuskan pergi setelah jam kantor selesai di hari Jumat. Itupun juga ngaret karena ada salah satu teman kami ada yang mendadak harus meeting. Yaudah nungguin dia dulu, sembari makan malam di bilangan Pecenongan. Trus balik lagi ke kantor, absen yang ikutan pergi, absen bawaan, then off to go.Β Emang sih berangkatnya jam 10, tapi masih macet aja dong ke arah Bekasi. Akhirnya berhenti sebentar di KM. 39, ngopi dulu sebelum lanjut lagi. Btw, Starbucks di KM. 39 ini enak banget tempatnya. Bisa banget lah dijadiin tujuan kalo lagi nggak tau mau kemana πŸ˜€

Abis ngopi, kami lanjutkan perjalanan. Tugas gw malam itu adalah menjaga agar si pengemudi nggak ngantuk. Akhirnya pasang musik keras-keras trus karaokean, dan nggak terasa sampai juga di Bandung. Waktu menunjukkan pukul 12an malam. Vivi daritadi udah di-call sama receptionist hotel, karena harusnya kami check in jam 10 malam. Berbekal Waze, kami langsung menuju Bumi Bandhawa. Cita-cita pengen nginep di Padma belum kesampaian karena udah full-booked sampai akhir bulan hiks (mungkin kalo sekarang sampe akhir tahun juga full). Gw tidur dimana aja nggak masalah, cuma mungkin gw cukup concern dengan kamar mandi. Daku serahkan saja semua pada Vivi, ketemulah si Bumi Bandhawa. Di rajakamar.com rate nya masih lumayan mahal, akhirnya coba telepon, karena info dari prin_teth hotelnya bisa ditawar. Bener juga sih, jangan ketipu sama harga di web-web kayak agoda atau rajakamar, kitanya harus telepon untuk minta harga discount. Satu kamar dengan twin bed akhirnya kami dapatkan hanya dengan Rp500,000 saja (dapat sarapan 2 pax per kamar). Kami ber-sepuluh saat itu, pesan 2 kamar aja udah cukup, ditumpuk-tumpuk aja kayak sarden hahaha. Bumi Bandhawa ini juga nggak susah dicari via Waze/Google Maps, cuma lumayan takjub karena adanya di dalem kompleks perumahan. Sampai di hotelnya, kami sudah berdecak kagum. Hotelnya homey banget. Dan banyak sepedanya juga, mungkin yang punya hotel doyan sepedaan. Berhubung kami sampai udah malem banget, nggak begitu keliatan sih outdoor-nya. Yang jelas lumayan sejuk, dan berasa kayak di hutan. Yauds cek-cek ombaknya nanti aja pas mau pulang, soalnya kita-kita belum pada istirahat. Dan pada kenyataannya belum bisa tidur juga. Wedew, mau jalan-jalan pagi jam berapa iki? Akhirnya kami becanda aja pagi-pagi buta sampaiΒ tipsy. Mungkin tetangga sebelah atau seluruh penghuni Bumi Bandhawa terganggu dengan keberadaan kami malam itu hihihi..

Gw nggak begitu inget tidur jam berapa, kalo nggak salah sih jam 3.30. Itupun kayaknya masih ngoceh di kasur, tapi mau nggak mau harus dipaksa tidur. Kalo nggak, ya nggak jalan dong ngerem aja di hotel. Then the sun rose and shone. Here’s the not-so-beautiful pictures of this beautiful hotel.. Pardon our faces and pajamas πŸ˜€

Setelah selesai sesi foto katalog baju daster dan kutang, kami langsung bersiap-siap untuk check out. Sebagian ada yang udah sarapan, sebagian lagi belum, sekalian di-rapel aja ke makan siang — karena kami juga check out nya jam 10-an. Sebentar sekali kan? Yabis gimana, kalo seharian di hotel ya nggak ada seru-serunya. Tapi pas check out, gw masih ber-aww aww ria karena sepedanya keren semua. Hiks, andai si putih yang ada tasnya itu bisa digondol pulang~

Pas jam brunch begini, gw bingung mau kemana, karena Bandung sekarang banyak cafe-cafe unyu yang cuma buat ngopi-ngeteh-makan kue. Akhirnya ke Nasi Bancakan yang seperti makan prasmanan. I personally don’t really like it, tapi yaaa apa boleh buat. Mungkin gw bisa cari comfort food di tempat lain. And I think it’s quite pricey for a place like that.

Sudah cukup kenyang, saatnya lanjutkan perjalanan. Dan udah kenyang begini, nggak mungkin makan lagi kan? Mungkin secangkir kopi sambil leyeh-leyeh masih oke lah. Dan kami langsung menuju Taman Hutan Raya Djuanda, ada tempat ngopi yang akhir-akhir ini eksis banget di Instagram. Hahahaha anaknya nggak mau ketinggalan update banget πŸ˜€

Armor Kopi, pokoknya begitu masuk ke area Tahura Djuanda, tempatnya langsung keliatan. Mungkin kalo di foto keliatan luas, padahal nggak sebegitu luasnya biarpun akan ada ekspansi di sisi belakangnya. Soal harga nggak usah pusing, kalo Rp50,000 di Starbucks cuma dapet segelas kopi item atau frappuchino, disini dapet 3 cangkir kopi yang enak banget. Akang-akang yang jaga juga baik, bahkan mau ngajarin kita gimana caranya bikin kopi. Kalo nanti ada yang kesini, sekalian bawa wireless speaker ya, karena sunyi banget cuma denger suara angin + gesekan dahan pohon.

Agak lama juga nih di Tahura. Sempet mikir apa langsung balik ke Jakarta aja. Tapi karena tanggung, akhirnya ke Miss Bee Providore dulu di Ciumbuleuit. Hehe, setelah sekian lama pergi ke Bandung, baru kali ini gw menginjakan kaki di Ciumbuleuit. Lirik-lirik kanan kiri ke tempat makan yang ada disini, kayaknya keluarga gw bakalan suka. Gw sendiri suka banget sama tempatnya hehehe πŸ˜€

Highlight of the place is just fine. Waktu mau makan aja yang nunggunya agak lama, waiting list lumayan panjang. Udah keburu males cari tempat lagi, yaudah nungguin aja sampai namanya dipanggil. Makanannya lumayan enak, minumannya juga segar. Sempat ada sedikit complaint untuk dessert-nya, karena rasanya aneh dan kayaknya udah nggak segar. Sudah dikasih penjelasan sama supervisor kalo makanannya baru dibikin pagi ini, tapi kami kekeuh minta diganti karena rasanya memang udah nggak layak santap. Untung nggak pake debat lama, supervisor-nya ngalah dan nggak pake narik urat. Case closed. Abis dari Miss Bee, kami mampir sebentar ke Kartika Sari. Tangan pada gatel kalo nggak bawa pulang bungkusan. Gw sendiri bawa pulang ini hihihihi..

Highlight of this trip; delightful as usual. Dan harusnya kami sampai di Jakarta jam 10 malam, tapi jam 9 masih nyangkut di KM. 62. Ada yang ngopi, ada yang beli bakso, ada yang beli nasi padang, sampai ada yang lanjut tipsy. But all was well on our way home, safe and sound. So glad that I shared this kind of weekend with my beloved friends. I’m looking forward to another trip πŸ™‚

15 Comments

  1. Serunya rame-rame begindang Nad. Btw pas temen gw upload foto sebiji dai Bumi Bandhawa udah penasaran, eh dirimu post ternyata. Kece juga hotelnya. Pengen cobain deh kapan-kapan jadinya.

  2. Nad pernah thn 2009 abis reunian ama tmn2 SMA kita iseng ngiderin Mall2 jkt..trus ampe malam kita bingung mau kemana lagi…eh ada temen iseng bayarin bensin mobil ampe sekian ratus ribu trus aku bilang “sayang amat besinnya, lanjut Bandunglah yukk” ehhh cusss lanjut bok kita…ada 3 cewek and 4 cowok…aslik seru karena kita cuma nongkrong2 di dago aja ampe subuh trus balik ke Jakarta! Gilakk banget. Ih jadi pengen cerita ini di blog.

    Btw itu hotel tmpat nginepnya mau ah coba. Dalam wktu dekat mau ke Bdg..dah sakaw bdg euy. Thank u rekomendasinya ya Nad! U and ur friends look so happy apalagi foto2 di warkopnya kek diluar negeri πŸ™‚

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s