Kawah Putih & Bebek Unti

Sebelum kami berangkat ke Bandung, kami sudah diskusi mengenai tempat mana saja yang akan dikunjungi. We were out of clue, meanwhile gw pengen banget pergi ke Ranca Upas/Situ Patenggang, Wot Batu dan beberapa spot tempat makan. Yaa kalo belum bisa datang pun, lain waktu insha Allah masih bisa hehe. Lalu Nadya bilang mau ke Kawah Putih karena belum pernah kesana, dan ternyata Fika juga belum pernah kesana. Gw yang udah pernah kesana, otomatis gw harus recall memori jalan menuju Kawah Putih — yang mana mendadak lupa ingatan. Ingatnya cuma keluar tol Kopo. That’s it, sisanya cuma googling. Dan gw baru tau kalo ternyata Kawah Putih itu masih satu area sama Ranca Upas dan Situ Patenggang. Waaaaah siapa tau bisa terjamah semua ya. Mumpung gw lagi semangat hunting foto, begitu juga dengan Nadya. Jadi, keluar lah kami di tol Kopo.Β 

Sesuai dengan ingatan masa lalu,

*ahΒ elah masa lalu masih aja diinget-inget haiyaaaaa*, begitu keluar tol Kopo, selalu kena macet. Seinget gw dulu, macetnya karena area pasar dan ruko begitu keluar tol Kopo. Tapi kali ini ditambah dengan putaran balik dari arah Soreang yang dialihkan ke pintu tol. Pokoknya kalo keluar tol Kopo, nanti ngerasain sendiri deh. Macetnya insha Allah cuma disitu aja. Sisanya arus padat tapi lancar. Untung Kawah Putih ini nggak susah juga rutenya, banyak dilewati angkot dan juga arah penunjuk jalanannya cukup jelas. Kami kesana berbekal Waze/Google Maps. Gw sempet salah arah sedikit, yang mana jalanan satu arah gw terobos aja. Soalnya gw ngerasa pede pas liat peta, tapi ternyata harusnya gw belok di depannya lagi. Alhasil gw diliatin sama pengendara lain, dan juga karena gw beloknya lumayan ekstrim gitu. Hehehe arab maklum mental supir angkot ya gini πŸ˜› Entah apa yang gw pikirkan waktu itu. Ah elah tenk, cukuplah masa lalu aja yang salah arah, masa sekarang dan masa depannya jangan ya. Zzzzz, krik krik krik.. But all in all, jalanan lancar dan berliku-liku. Nadya sama Fika sampai agak-agak pusing karena jalanannya. Nggak tau jalanannya atau cara gw mengemudi yang kayak supir angkot ini. Dan setelah sejam-an pusing-pusing di jalanan, akhirnya sampai juga di Kawah Putih. Yay! Etapi ya, menurut gw, masuk ke Kawah Putih ini lumayan mahal, mobil dikenakan biaya Rp150,000 — belum termasuk penumpang di dalamnya. Dan ini biaya untuk bisa naik sampai ke Kawah Putihnya. Bisa nyetir mobil sendiri naik keatas, atau pakai shuttle dari pintu masuk. Jalanan ke atasnya sendiri masih berliku-liku dan agak geradakan *apa ya bahasa Indonesianya?*. Dan lagi-lagi Nadya dan Fika masih harus pusing-pusing selama kurang lebih 30 menitan. Hehehe punten atuh ya neng. Demi cepet-cepet sampai di Kawah Putih sama makan siang hehe.. Sebelumnya gw info sedikit ke Nadya sama Fika, buat bawa payung in case hujan turun, bawa masker in case bau belerangnya lagi naik, sama minuman yang anget-anget, karena dingin kan disana, nanti nggak ada yang peluk.

Tenk, tabok ya!

And let the hunting begins…..

Ada satu momen dimana kami sekelebatan mencium aroma mie instan kebanggaan Indonesia. Indomie, seleraku. Tapi kayaknya cuma halu aja. Mungkin itu pertanda supaya kami segera meluncur ke rumah makan terdekat. Udah keburu laper, jadi nggak memungkinkan juga untuk melanjutkan perjalanan sampai ke Ranca Upas/Situ Patenggang. Dan buat gw pribadi, untuk nantinya apakah akan ke Kawah Putih atau nggak kayaknya tentative ya, karena selain view-nya hanya danau, jaraknya juga lumayan jauh dari kota Bandung. Jadi kalo mau ke Kawah Putih, enaknya pagi-pagi banget — mungkin ada yang mau sekalian ke Ranca Upas/Situ Patenggang. Atau buat yang mau menginap seharian di area Ciwidey, bisa explore di tiga tempat ini. Nah, kalo ternyata pas sampai di Kawah Putih ini udah deket-deket jam makan siang, better sepanjang jalan menuju Kawah Putih cari tempat makan mumpuni supaya begitu turun dari Kawah Putih langsung menuju kesana. Karena di atas Kawah Putih nggak ada tempat makan sob, kalo mau bawa termos panas sama popmie *ditambah bekel nasi putih dari rumah*. Atau kalo mau, makannya di area pintu masuk kawasan Kawah Putih aja.

Sebelum sampai ke area Kawah Putih, kami melihat satu rumah makan yang kayaknya oke. Nggak tau perasaan okenya dari mana, mungkin feeling aja lagi so good. Tapi kalo feeling yang lain nggak pernah good. AH ELAH.

Nama rumah makannya Bebek Unti. Dari namanya aja udah tau dong spesialisasinya apa, tapi karena lagi nggak mau makan bebek dan Nadya nggak suka bebek, akhirnya pesen yang lain aja. Padahal akang-nya udah berkali-kali nanya, “Nggak mau pesen bebeknya, Teh?”. Duh, next time ya Kang, kalo ke Kawah Putih lagi. Untuk sekarang lagi mau makan ikan dan sayur. Dan ternyata Bebek Unti ini punya spot foto yang lumayan oke, dan kalo naik lagi keatas, disitu kayak ada semacam art gallery gitu. Tapi nggak kuat bok, naik tangga keatas lagi hahaha. Yauds deh, another hunting begins…..

Makanan di Bebek Unti not to die for sih menurut gw, dan kayaknya juga nggak bikin gw pengen balik lagi. Tapi ikan gurame gorengnya enak, sista. Dan kalo penasaran sama art gallery-nya, bisa-bisa aja sih dimampirin hehehe.

Sekian cerita soal Kawah Putih dan Bebek Unti. Mohon maaf kalo tone warna fotonya mencla mencle nggak karuan, gw pribadi masih amatir dan perlu bimbingan. Bimbingan hidup terutama.

All photos credited by me, Nadya, Fika, exclude AH ELAH

6 Comments

    1. Kalo yang belum pernah ke Kawah Putih, bisa jadi tujuan wisata juga sih. Tapi kalo menurut saya, enak datangnya pas pagi-pagi karena nggak begitu rame hehe

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s