Duduk Manis di Kedai Lante Satu

Suatu hari terlontar pertanyaan dari rekan bisnis,

Kamu seneng nongkrong ya?

Alhamdulillah seneng, bro. Nongkrong bukan sembarang nongkrong tapinya. Kalo moodnya lagi enak, nyobain tempat/makanan atau coffee shop baru. Kalo moodnya biasa aja, saya bisa dengan mudah ditemukan di coffee shop yang biasanya sering banget saya datangi. Kadang nongkrong sendiri, tapi alhamdulillah ada aja yang mau nemenin. Uhuk.

Inget, pacar emang nggak ada, tapi yang bikin bahagia? RATUSAN 😆

Well, good place, good food, good coffee, and good companion, what else can you ask for, eh? 🙂 

Nggak jauh dari SMAN 78 Kemanggisan, I found a hidden gem. Coffee shop nyelip di antara ruko-ruko tempat usaha. Namanya Kedai Lante Satu. Saya inget banget, waktu awal kali tempat ini ada, penampakan dari luar nggak begitu menarik. Dan kalo saya liat di Instagram adeknya temen, kok dalemnya gelap banget. Nggak semenarik itu juga ah, biarpun sering dipake adeknya temen ini buat foto ala ala endorse Instagram. Nggak lama kemudian, si Kedai direnovasi, dan tempatnya jadi jauh lebih bagus sekarang.

Jujur saya baru beberapa kali kesini, kalo lagi males aja pergi ke tempat yang jauh dari rumah. Yang saya suka dari tempat ini, lampunya terang 😆 Seriously, kalo gelap atau remang-remang biasanya banyak nyamuknya 😆 Dan tempatnya nggak rame yang gimana banget gitu, terutama hari kerja. Kalo Sabtu malam bisa dipastikan agak padat, arab maklum, Sabtu malam.

Udah berapa kali saya pesan menu pasta disini, kayaknya nggak ada yang mengecewakan. Mungkin karena saya terlalu lapar. Overall harganya juga masih terjangkau di kantong mahasiswa. Kopinya enak, dan termasuk yang agak ‘serius’ juga kata teman saya yang coffee enthusiast. Tapi Flat White saya malam itu terlalu cair, maybe next time bisa dibuat lebih kental 😀 Dan buat adek-adek yang mau belajar kelompok, bisa banget nih duduk manis di Kedai Lante Satu, karena lampunya terang. Kalo lampunya gelap, kata Ibu nanti matanya sakit 😆

12 thoughts on “Duduk Manis di Kedai Lante Satu”

  1. woow pastanya menggoda.
    tapi tempat duduk begitu, saya suka nggak betah. hehe. maunya yang bisa senderan. *appalah ini, malesnya suka kebangetan, nyangga badan sendiri aja ogah- ogah an. hehe

      1. Nggak sofa sih mbak, tapi ada sandaran belakangnya. Hehe.
        Ah.. iya, di surabaya ada tempat makan, duduknya sofa tapi nggak enak sih memang buat makan. Kalau ngumpul teman2 banyak enak tapi buat ngbrol. Seru. Hehe.

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s