Weekend di Gading Serpong

Beberapa kali gw pernah cerita soal daily snaps di sekitar Tangerang. Baik di daerah Alam Sutera, Bintaro ataupun Gading Serpong. Cinta banget kayaknya sama daerah Tangerang hahaha. Gw rasa, buat yang tinggal di daerah Tangerang sendiri juga akan ngerasa nggak akan ada abisnya buat dijelajah. Gw sendiri juga masih banyak list tempat di daerah Tangerang buat dijelajah. Hihihihi.. 

Jadi, ceritanya Sabtu kemarin, gw masih didaulat untuk jadi guru setir mobil matic. Tapi pesertanya cuma satu orang, Mbak Nia. Begitu sampai meeting point, kok kayaknya kondisi GBK lagi nggak mumpuni alias macica mochtar. Semua pintu masuk ke area GBK macet semacet-macetnya. Dan gw baru tahu *abis liat akun IG @lambe_turah — Dimas Beck lagi wisuda*, ternyata di GBK lagi ada wisuda. Dan wisudanya ternyata wisuda kampus gw tercinta, Bina Nusantara. Oh ya pantesan macet. Tapi harusnya nggak segitunya. Akhirnya untuk mempersingkat waktu, gw cek beberapa teman apakah hari ini mau weekend bareng, as usual, Mbak Yerli dan Vivi saja yang mengiyakan. Sekalian belajar mobil, gw daulat Nia buat setir mobil dari meeting point ke kost-nya Vivi. Alhamdulillah lancar.

Lagi leyeh-leyeh di kost Vivi, kami sambilan berembuk mau kemana aja. Vivi as usual dengan ide-ide briliannya, ngajakin piknik ke Scientia Park. Oh ya, udah lama ya kami nggak piknik, terakhir tahun 2014, dimana pikniknya paling heboh se-Taman Bunga Nusantara 😆 Tapi piknik kali ini, perbekalannya nggak sempurna nih karena dadakan, seperti tahu bulat. The show must go on, anyway and off we go.. YAY!!

Siang itu udah mulai mendung-mendung syahdu, kami bergegas mengejar waktu. Kami pakai rute Radio Dalam – Pondok Pinang, lalu masuk tol arah Serpong. Jalanan lumayan bersahabat kecuali di titik-titik tertentu, tetapi tidak mengurungkan niat gw, karena lagi-lagi gw menemukan rute baru. Oke, fix, besok-besok kayaknya mau daftar jadi supir Uber/Gojek karena terlalu senang ketemu jalan baru fufufufu :3 Eh baru mau keluar tol Serpong, deras hujan yang turun mengingatkanku pada dirimu..

Hujan deras turun, pemirsah. Tapi entah kenapa, kami tetap melanjutkan perjalanan ke arah Scientia Park. Dan ternyata hujannya itu cuma sebagian daerah Serpong, masuk ke daerah The Breeze juga cuma becek-becek syahdu. Pas gw cek peta juga, ternyata lokasinya nggak jauh dari RS Bethsaida dan Kampus UMN. Alhamdullillah, semesta mendukung kami untuk piknik hari itu. Uhuy.

Pas baru sampai, ada banyak stand makanan beraneka rupa. Dan ada McDonald’s juga. Dan sebelahan sama taman, ada mall juga. Wah, sepertinya kalo piknik disini, gw bahagia sekali fufufufu ❤

Karena tadi sempat makan pagi tanggung, akhirnya kami makan siang dulu di Sop Ikan Batam. Gurih, ngebul, disajikan dengan nasi putih hangat ❤

Saatnya piknik!

Sebelumnya gw pernah googling, kalo masuk ke area tamannya ini dikenakan biaya. Per orang dikenakan Rp 40,000 di hari weekend. Kalo taman Jakarta kan masih gratis ya, awalnya masih mikir tuh mau masuk apa nggak. Tapi untuk meminimalisir gejala “kurang piknik”, mari kita piknik!

Kami sempat melihat Sapy dari luar area taman.

Apaan tuh Sapy?!

Iki loch…..

Kami masuknya lewat pintu samping, dan langsung dihadapkan dengan sawah buatan. Kece juga ya..

Nggak jauh di sebelah sawah ada kandang kelinci. Anak-anak pasti seneng deh, karena kelincinya bisa dilepas dan boleh dielus-elus..:3

Di sebelahnya lagi ada taman/kebun. Dan yang kami suka adalah ada spot kecil yang ditanami bunga matahari. Pokoknya instagram material banget hahaha..

Ada taman kupu-kupu juga pula, tapi sayang lagi under maintenance. Akhirnya kami jalan lagi, dan ketemu lah itu sama si Sapy. Sapy, here we come..

Sapy aja gw peluk mesra, gimana makhluk Tuhan lainnya?!

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA 😆 😆 😆

Buat yang suka mobil remote control, di Scientia juga ada nih arena balapnya, tapi mirip off road gitu. Kalo gw lihat sih, yang main kebanyakan bamud alias bapak bapak muda hehehe. Di seberang area balapan, ada tempat kuda. Buat dedek-dedek yang seneng naik kuda pasti suka.

Yang paling jadi favorit gw adalah spot taman yang besar. Bisa buat tiduran pake beanbag, ada terpal ular tangga, bahkan bisa dipakai buat main bola. Nggak salah juga sih Scientia ini disebut sebagai Urban Family Park, because the atmosphere said so…..

Berasa kayak taman-taman di luar negeri deh hihihi.. Yaa, nikmatilah piknik di taman negaramu, sebelum kamu piknik di negara orang 🙂 Mungkin next-nya kalo mau ke Scientia Park, bawa uang yang agak banyakan karena beberapa arena bermain anak dikenakan biaya.

FYI, di Scientia ada spot yang mirip-mirip Arashiyama di Kyoto, Jepang. Yaa, kalo belum bisa kesana, masih bisa lah foto-foto di Arashiyama dengan kearifan lokal 😛

Nggak jauh dari area Arashiyama ini, ada ruko kecil dengan tulisan di Cinespace, Ruang Nonton & Working Space. Yang berbau sinema gini menarik banget buat gw. Dan ternyata sesuai dengan plang di depan. Ini bioskop mini, dan bisa dijadikan ruang rapat. I think I have an idea in this space soon, semoga nggak tutup ya tempatnya — soalnya tempatnya sepi banget.

Di Kemang juga ada nih tempat yang kayak begini, namanya Kinosaurus. Tapi kalo di Kemang sepertinya diseriuskan untuk pecinta film dan sineas hipster Jakarta.

Beberapa spot di Scientia jadi lebih syahdu menjelang malam, tetapi tidak membuat keriaan berkurang. Paling enak duduk di pinggiran area skate, ngeliatin dedek-dedek berotot main skateboard atau rollerblade, sampai akhirnya kami didatangi oleh dedek tersebut,

“Mohon maaf, tante-tante, ibu-ibu, tempat duduk sudah disediakan di area sebelah situ, jadi tolong bantu ya. Takutnya nanti kena sama yang lagi latihan disini.”

Kamu manggil aku Tante? Sungguh teganya kamu dek T_T

Sebelum beranjak makan malam, kami mampir dulu ke McDonald’s, beli eskrim Matcha sama Apple Pie yang lagi hits itu — sembari mikir mau makan dimana.

Ternyata dua-duanya enak ya. Soalnya eskrim McD nggak pake apa-apa aja juga enak, gimana dikasih matcha hehehe.. Trus apple pie nya garing dan manisnya enak. Si apple pie cocok banget jadi cemilan sore buat teman minum kopi 😛

Sambil nyemil, sambil googling mau makan dimana. Anak-anak nggak mau makan di mall, atau makan yang isinya menu western. Maunya masakan lokal dan cuma ada di Gading Serpong. Hahaha susah banget ya kriterianya. Setelah melewati proses hardcore googling, ketemulah si Bumbu Pekalongan. Lokasinya nggak jauh dari RS St. Carolus Gading Serpong dan Summarecon Mall. Dan resto ini juga rekomendasi dari Mbak Nia yang emang lidahnya asli area Pekalongan 😛

Malam itu kepala gw udah lumayan “kencang”, mungkin karena udah waktunya makan malam. Yaudah nggak pake lama, langsung pesan Ayam Kalasan, Sriping, Ikan Cucut Goreng, Ikan Kerapu Goreng, Tempe Mendoan dan Sup Daging Tauco — semua disajikan dengan Sego Megono. Sayang banget Cumi Item-nya lagi sold out, padahal katanya itu yang paling favorit disini.

Gw seneng sama Sriping, who doesn’t love this tasty fried scallop? Mungkin kalo ada cumi item, gw makannya jadi lebih nafsu hahahaha. Sego Megono-nya masih lebih enak yang di area Bendungan Hilir *kapan-kapan gw tulis deh*. Dan yang lebih menyenangkan lagi, makanan segini banyaknya, harganya cuma Rp 150,000. Murah kan?

Sudah kenyang, saatnya kembali ke Jakarta. Karena hari Minggunya gw harus kembali lagi ke area Gading Serpong.

Lah kenapa nggak nginep sekalian aja Non?

Karena gw bawa rombongan yang berbeza, pemirsah. Hari Minggu gw dimintai tolong sama Bapak-Ibu buat ikut jenguk cucu atasannya Bapak yang baru lahir. Rumahnya persis di belakang si Bumbu Pekalongan. Bapak gw kebetulan juga nggak tau daerah Gading Serpong, jadi beliau memberdayakan anak bungsunya yang sering keluyuran ini. Tapi gw minta syarat khusus sebelum sampai di TKP; mampir dulu di McDonald’s Gading Serpong. Mau beli paket Fish Fillet Burger sama Apple Pie. HAHAHAHAHAHA. Ternyata Apple Pie ini bikin gw ketagihan, dan buat gw kayaknya kurang kalo makannya cuma satu. Okesip. Thanks. Bye.

Long story short, udah selesai jenguk bayi cucunya atasan Bapak, diajaklah kami makan malam nggak jauh dari rumahnya. Namanya Walao-Eh, lokasi di sebelah Hypermart dan di seberang Hotel Atria. Adanya di dalam Gedung Dwiputra. Kebanyakan masakannya masakan Singapore, dan recommended menu-nya dikasih tulisan TRY-LAH. Walao-Eh ini ternyata adalah frase di bahasa Singapore, kurang lebih artinya, “oh my goodness”. Surprisingly, apa yang kami pesan bentuknya jumbo, sebut saja Milo T-Rex dan Laksa Seafood. They come in big size. Kalo lapar atau haus banget, kayaknya cocok tuh banget tuh.

Semakin malam, tempat ini makin rame. Service-nya jadi agak lama, karena beberapa kali minta bill dan bungkus makanan, nggak ada yang datang. You know what? Walao-Eh ini masih satu grup sama Rice Bowl yang suka kita temu di mall-mall itu. Hmm, tapi gw pribadi lebih suka Walao-Eh, terutama Cakwe-nya yang renyah dicelup ke saus pedas yang kental. Enyaaak ❤

Jadi ikutan lapar :3

10 Comments

  1. Wahhh makin bagus scientia parknya. Nad jadi HTM nya 40rb weekdays apa gimana deh? Agak mihil ya tapi emang nyaman banget

    Iyaaa laperrrr jd pengen cobain eskrim mcd tg matchaaa

    1. Eh gw salah tulis ya? 😆
      IDR40rb buat weekend Mbak. Kemaren pergi pas hari Sabtu. Banyak yang lagi direnovasi, padahal pengen banget trampoline buat orang dewasa. Sama kemarin lagi rame banget, jadi kalo foto agak-agak kurang sedap dipandang. Mungkin tamannya juga kurang gede kali ya hahahahaha banyak mau 😆

      1. Ohh iya 40 rb weekend..weekedays ga tau ya nad? Soale waktu aku kesitu kan weekend 25 rb (krna lagi promo) katanya biasanta 50rb. Mungkin diturunin ya jd 40rb.

        Eh sunflowernya cantik deh…jd mau maen sana lagi deh (pdhal anak Tangerang😛)

      2. Mungkin karena peminatnya udah banyak, harganya jadi diturunin. Kan lumayan mahal juga ya kalo Rp50rb buat masuk aja, meanwhile taman-taman di Jakarta gratis semua. Udah gitu, kalo anak-anak mau naik kuda atau jajan, mesti keluar uang lagi.

        Kembang matahari nya kurang banyak nih. Kalo banyak kan foto-foto jadi makin kece hehehe 😛

    1. Alhamdulillah punya temen-temen yg satu frekuensi hehehe 😛

      Hahaha, soalnya aku udah nggak pernah nonton tv, jadi nggak tau berita seleb dalam negeri hahahaha sepele banget yaa 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s