Rumah Idaman

Ever thought of what your dream house looks like? I do, almost every day. Dari sini aja kayaknya udah keliatan saya berbakat jadi ibu rumah tangga. Wkwkwk.. Seneng banget yang namanya beberes. Begitu ngeliat barang berantakan langsung naluri bebersihnya keluar. Hmm, mungkin juga saya ini sebenernya reinkarnasi dari Inem generasi XXI. But seriously, saya seneng banget yang namanya ngedekor ruangan. Biarpun kamar tidur nggak pernah berubah luasnya, but once in a while I always change what’s in the closet and racks. Then I thought, kayaknya seru nih punya tempat tinggal di suatu lingkungan perumahan, dan juga di apartemen 😀 

Sepengetahuan saya, kayaknya di rumah nggak ada yang suka beberes, kecuali Ibu. Mungkin naluri beberes yang aduhai ini diturunkan langsung dari ibunda tercinta *yang seharusnya saya manfaatkan jadi lahan usaha – jadi babu gitu maksudnya*. Cuma apa yang sudah diterapkan Ibu ke rumah yang kami tinggali saat ini agak kurang sedap dipandang mata, karena ruangannya tidak terbagi dengan sempurna. Yaa lucu aja sih, moso tamu harus ngelewatin dapur dan ruang keluarga yang nggak ada sekatnya untuk sampe ke ruang tamu? Hmm, when I have my own house, komposisi ruangan harus benar dan ada unsur estetikanya *calon emak-emak perfeksionis*. Dan terus kenapa juga harus punya apartemen kalo udah punya rumah sendiri? Yaaa buat jaga-jaga aja, kalo bosen tinggal di rumah, bisa langsung pindah ke apartemen hahaha congkak mode on 😆 Hehehe nggak begitu juga kok.. Kalo rumah lagi direnovasi, bisa pindah ke apartemen, begitu juga sebaliknya. Dan bisa dijadikan lahan usaha juga loh, rumah/apartemennya bisa disewakan, lumayan buat ngebulin dapur + nambah dempul 😆

Source: Stylisheve

Bagaimana pemirsa? Cakep-cakep kan interiornya.. 😆 Keseluruhan isi rumah/apartemen benar-benar bikin saya jatuh cinta. Dari mulai ruang tamu yang dijadiin satu sama ruang TV, dapur dengan standing mini bar, kamar mandi yang lengkap dengan shower + bathtub besar *biar hasrat porno saya tersalurkan 😆 *, halaman belakang buat seru-seruan sama temen/keluarga, dan juga kamar tidur minimalis nan nyaman. Hahaha detailnya kebanyakan yak 😆 Pokoknya bikin se-homey mungkin deh. Prinsip saya sih, dengan lahan sekecil-kecilnya, harus dimanfaatkan sebesar-besarnya. Jadi kayak prinsip ekonomi begini 😆 Kalau tidak ada halangan, rumah kakak yang ada di sebelah kamarku mau dihibahkan ke diriku insya Allah. Luasnya sih nggak besar, tapi buat saya sendirian masih kegedean banget. Enaknya sih kalo udah ada pendamping pasti rasanya lebih amboi wkwkwkwk.. *TEBAR KODE* Dan ide interior apartemen langsung menari-nari di otak ini. Hmm, dan kalaupun saya (pastinya) harus ikut suami, interior ciamik ini harus di-approve sama suaminya 😆

Ide rumah idaman sudah ada di check list masa depan, sekarang mari kerja keras membanting tulang. BANZAI!! :mrgreen:

17 thoughts on “Rumah Idaman”

  1. pas ngeliat foto pertama kirain itu rumah kamu Nad.. :malu:
    eh aminin aja ya buu.. aamiin..

    wah boleh juga itu bakat beberes rumahnya disalurkan ke kosanku Nad. 😆

  2. Yang foto terakhir, bentuk apartemennya kayak apartemen di Swedia deh. Soalnya sering liat yang bentuknya kayak gitu.

    Di sini emang ga punya tuh yang namanya ruang tamu, jadi kalo emang ga kenal ya ga disuruh masuk, ngobrol di luar aja.. lol

    naksir berat sama yang foto ke-2 dari bawah..

  3. semoga kesampean yaaa… 🙂

    emang paling seneng ngeliatin gambar2 interior gitu ya. bagus2. cakep2… tapi ntar realita nya, mentok di budget. huahaha. eh ya itu sih kita ya.. moga2 ntar lu gak… 😀

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s